Trip Bareng Bijo ke New Zealand 2016

Lake Wakatipu

Lake Wakatipu

Hai, setelah sebelumnya saya bikin postingan ajakan Trip Bareng ke New Zealand saya menerima beberapa email yang menanyakan tentang rencana perjalanan ke Selandia Baru. Nah setelah saya pertimbangkan dengan seksama (halagh) maka saya memutuskan untuk bikin open trip ke Selandia Baru di tahun 2016 mendatang.

Kapan?
6 – 15 Maret 2015

Ke mana aja?
Pulau Selatan Selandia Baru

Trip ini cocok buat siapa?
Mereka yang penasaran dengan Selandia Baru tapi males bikin itinerary dan booking penginapan, tapi gak mau merogoh kocek lebih dalam dengan ikut paket yang ditawarkan travel agent besar, berjiwa muda, bisa diajak berpetualang, asik diajak jalan dan suka dengan pemandangan alam. Orang yang heri juga boleh gabung, supaya lebih rame! Heri –> heboh sendiri :-D

Berapa Lama?
10 hari 9 malam

Mau ngapain aja?
Bisa jalan-jalan, hiking (kalo sempet), bungy jumping (kalo berani), liatin anjing laut & kea, liatin pemandangan yang kece sampe bego :-D

Itinerary

Hari 1 (6 Maret 2015)
Bertemu di meeting point terminal kedatangan bandar udara Christchurch jam 6 pagi
Christchurch -Lake Tekapo
Bermalam di Lake Tekapo

Hari 2 
Lake Tekapo – Queenstown
Bermalam di Queenstown

Hari 3 
Queenstown – Glenorchy (atau kegiatan bebas bagi yang ingin bungy jumping/shotover jet/atau atraksi lainnya
Bermalam di Queenstown atau Te Anau

Hari 4 
Milford Sound – Queenstown
Bermalam di Queenstown

Hari 5 
Queenstown – Wanaka – Franz Josef
Bermalam di Franz Josef

Hari 6 
Franz Josef
Bermalam di Franz Josef

Day 7 
Franz Josef – Hokitika – Arthur’s Pass – Christchurch

Day 8 
Chrisctchurch – Kaikoura

Day 9 
Kaikoura – christchurch

Day 10 
Christchurch. End of the trip

Biaya
Rp 11.500.000

Kuota
Minimal 4 orang

Info Tambahan

Biaya termasuk
Penginapan selama 9 malam di hostel kamar dormitory/lodge/holiday park/airbnb
Transportasi
Nature cruise Milford Sound

Biaya tidak termasuk :
Paspor, visa, airport tax, travel insurance
Makan dan minum, pengeluaran pribadi
Tiket pesawat dari Indonesia
Atraksi wisata di Queenstown (bungy jumping, shotover jet, dll) dan Franz Josef (heli hike glacier, glacier walk with  guide)

Yang minat bisa email saya
anakbawang2@yahoo.com

Tentang Utang-Piutang

Gili Laba

Gili Laba

Kembali lagi ke dunia nyata, rasanya malas sekali menghadapi segala rutinitas dan kenyataan hidup yang pahit. Badan saya masih pegel, tapi pikiran saya masih fresh dan hepi sepulang dari perjalanan selama 6 hari ke pulau komodo kemarin. Tapi malam ini tiba-tiba ada yang mengganjal di hati dan saya pengen ngeluarin uneg-uneg melalui media ini.

Jadi begini ceritanya, kali ini saya mau ngomongin sesuatu yang agak sensitive yaitu tentang uang. Iyakk, uang, sodara-sodara! Kita nggak bisa hidup tanpa uang, kita nggak bisa hidup hanya mengandalkan cinta dan kasih sayang yang diberikan oleh suami, untuk membangun keluarga tentu membutuhkan uang. Tapi kita juga nggak bisa hidup hanya dengan uang saja, tanpa kasih sayang dan cinta dari orang-orang terdekat. Duhh, kok jadi ngomongin percintaan haha!

Banyak yang berpendapat kalo orang yang mempunyai hobi traveling itu gaya hidupnya tinggi, biaya hidupnya tinggi, makanya nggak kuat pacarin traveler haha. Heyy jangan salah, tahukah kamu, semakin banyak traveling kita justru menjadi lebih bijaksana. Bijaksana dalam hal mengelola keuangan. Tau nggak sih betapa besarnya perjuangan seseorang supaya bisa melihat dunia (ini nggak berlaku bagi mereka yang kaya raya bin konglomerat yah, tapi buat orang kebanyakan yang untuk memenuhi kebutuhan primernya masih terseok-seok kayak saya).

Tahukah kamu, untuk kelayapan atau traveling sedekat apapun kita membutuhkan uang. Misalnya saya yang berdomisili di Tangerang ini tiba-tiba kepengen jalan-jalan ke Tanjung Pasir, tentu butuh modal kan? Misalnya buat ongkos angkot atau buat beli bensin dan bayar parkir serta retribusi masuk ke tempat tujuan. Atau kalo mau bersusah-susah, saya tentu milih berjalan kaki dari rumah sampe tempat tujuan, tapi kapan sampenya!?

Justru orang yang lebih sering traveling memiliki pandangan yang berbeda tentang uang. Dia akan lebih menghargai uang yang dihasilkan dari jerih payahnya sendiri. Dia sengaja nggak bolak-balik ke mall untuk membeli gadget terbaru, berat-beratin tasnya dengan botol air mineral supaya nggak  beli air mineral botolan di luar setiap harinya, mengurangi kongkow dengan teman-temannya sekedar ngupi-ngupi cantik di café, nggak apa-apa dianggap kuper yang penting bisa keliling dunia! Semua itu dilakukan hanya untuk satu tujuan, yaitu untuk melihat dunia dan mensyukuri semua pemberian Tuhan.

Ada juga yang bilang kalo ada orang yang suka traveling itu pasti punya banyak duit buat diutangin. “Ah lo, masak pinjem duit 500 rebu aja kagak punya, buat beli tiket ETIHAD KE PARIS aja lo mampu!”

“Boooo, nggak tau aja lo kalo gue kudu nahan jajan demi ini!! Gue nabung taukk! Nih liat sepatu gue aja jebolll!!” Ehh ada yang curhat hahha.

Kalo nggak dipinjemin, kitanya dibilang pelit. Tapi kalo dipinjemin jadi kebiasaan dan seringnya nggak diganti. Nah kali ini saya mau ngomongin tentang utang-piutang! Nggak selamanya pihak yang telah meminjamkan uang kepada yang mau pinjem itu dianggap berjasa.

Saat si pihak yang mau minjem membutuhkan uang, dia akan mengupayakan segala cara supaya dapet pinjeman. Pas minjem aja baek-baek, giliran ditagih aja ntar-ntar!

Asli, punya utang itu nggak enak banget, bikin nggak bisa tidur dan nggak bisa makan. Tapi lebih nggak enak lagi diutangin dan gak diganti! Udah susah-susah nabung buat beli tiket, ehh malah dipinjem. Karena si pihak yang minjemin orangnya baik hati dan tidak sombong maka dia pun langsung meng-iya-kan saat diminta meminjamkan uang. Dengan harapan si yang minjem menepati janjinya untuk mengembalikan sesuai dengan tenggat waktu yang dijanjikan sendiri oleh dia yang minjem duit.  Salah nggak orang yang pinjemin duit ini? Enggak salah? Salah dong! Ini hanya berlaku buat saya, iya saya salah!

Tapi janji nggak sesuai kenyataan, saat tiba tenggat yang dijanjikan si yang pinjem uang tiba-tiba dia pura-pura lupa, atau mungkin belum ada duit buat ngebalikin utang. Heyy, kamu sendiri lho yang bilang mau ngebalikin bulan sekian. Tapi pas ditagih kok jadi galakan dia, haduhh. Dibayar sih, tapi baru sebagian, Alhamdulillah.

Waktu terus berlalu, 1,5 tahun kemudian tiba-tiba pihak yang pinjemin nagih utangnya, tapi yang minjem mendadak hilang ditelan bumi, tidak membalas pesan, telepon dan mendadak memutus tali silaturahmi. Sedih nggak sih cuma gara-gara uang gak seberapa jadi begini?

Seharusnya, dulu itu bilang aja minta, nggak usah pinjem, jadi kan nggak bakalan ditagih utangnya. Kalo bilang minta juga nggak bakalan dikasih sih hahaha. Sekarang mah mendingan diikhlasin aja dah, lupakan saja soal hutang, anggap aja lunas.

Pas minjem aja melas, giliran ditagih aja galakan dia. Yang salah siapa? Tetep yang minjemin duit, siapa suruh nagih nggak liat-liat situasi. Seakan-akan si peminjam berubah menjadi rentenir yang jahat.

Saya juga pernah kok ngutang sama orang, biasanya saya ngutang buat cetak rekening koran buat persyaratan visa. Saya pernah pinjem uang sampe belasan juta cuma buat ditaro direkening selama beberapa 1-2 bulan, ini waktu apply visa New Zealand. Pinjemnya juga sama orang rumah, nggak masalah kan. Pernah juga pinjem sama teman kantor, tapi cuma pinjem beberapa menit buat dicetak rekening koran buat persyaratan visa juga, tapi abis itu saya balikin lagi dan saya lebihin jumlahnya, waktu apply visa Korea. Huhh pemegang paspor hejo ini ribet ya kalo mau pelesir ke luar negeri!

Ngomongin soal hutang, tahun ini saya nggak punya hutang bayar puasa ramadhan lho. Tahun ini puasa Ramadhan saya full, yeayyyyyy! Alhamdulillah.

Kembali lagi ngomongin utang, entah kenapa orang-orang kok pada demen ngutang minta beliin tiket pesawat sama saya. Kalo alasannya karena nggak punya kartu kredit buat beli tiket pesawat ke luar negeri masih masup akal. Tapi kalo ke dalam negeri pan nggak perlu pake kartu kredit, pake atm juga bisa.

Saya punya beberapa pengalaman soal utang tiket pesawat. Jadi beberapa tahun yang lalu ada teman saya yang kepengen banget ke Korea membutuhkan bantuan saya. Dia mau pinjem kartu kredit saya supaya bisa beli tiket garuda, saya pinjemin? Iyaa. Tiketnya saya belikan tapi dengan syarat dia harus mentransfer sejumlah uang ke rekening saya dulu. Masalah selesai.. Padahal saya belum pernah bertemu dengan teman saya ini.

Terakhir kali saya pinjemin kk buat beli tiket pesawat adalah beberapa bulan yang lalu, dannn kali ini saya yang nalangin tiketnya dulu. Berat? Bangeeeeet! Tiketnya untuk beberapa rute ke Eropa, untungnya sekarang udah lunas.

Saya juga pernah pinjem duit buat beli tiket, waktu ada pameran GATF saya jatoh sakit di pameran hari ke-2 dan nggak dateng. Ada teman saya yang nawarin tiket promo ke Lombok (yang baru dipake kemaren). Tiketnya sih murah, tapi karena udah mupeng saya pun pinjem duit dia supaya dapet tiket dengan harga yang sama. Tapi saya cuma pinjem beberapa menit saja, abis itu kan saya bayar juga tiketnya ngais-ngais atm hahaha.

Belajar dari pengalaman utang-piutang, saya kali ini mau menjadi orang yang egois dan kejam. Maaf, saya tidak melayani jasa peminjaman uang, kartu debit, kartu kredit buat beli tiket pesawat lagi ke orang-orang terdekat, kan saya jahat! >_<

Kamu pernah punya pengalaman nggak enak soal hutang-piutang nggak?

Takkan Lari Kapal Kukejar

Ngejar kapal ini dari bandara Praya

Ngejar kapal ini dari bandara Praya

Halo Indonesiaku, selamat hari kemerdekaan RI yang ke-70! Hai semuanya, saya baru aja balik dari trip sail komodo lho! Perjalanan yang tadinya hampir saya lupain dan gak jadi berangkat ini ternyata malah menjadi perjalanan yang sangat seru. Kenapa seru? Karena, seru aja haha.

Tadi pagi saya masih berada di bus malam dan kapal feri dalam penyebrangan dari pelabuhan di Nusa Tenggara Barat ke pelabuhan Kayangan, Lombok. Sekarang, saya udah di rumah aja, nongkrong di depan TV sambil mainan laptop. Tadi pagi di kapal feri sambil nahan kantuk saya langsung aktifin hp dan ngecek sinyal dan data di layar, untungnya sinyalnya masih kuat. Karena kawatir ketinggalan pesawat dari Lombok International Airport saya pun langsung buka google map dan ngukur jarak dan waktu tempuh dari pelabuhan Kayangan Lombok, ttempat kapal kami akan berlabuh ke Bandar udara internasional Lombok di Praya.

Sebentar, sebentar, saya mau certain apa dulu yaaa? Baiklah, saya mau cerita mengenai orang-orang yang saya temui selama perjalanan. Jadi ceritanya kan saya ini ikut open trip, peserta yang ikut kurang lebih belasan orang, gak sampe 15 orang kalo gak salah. Tadinya saya kira kami akan nyewa kapal sendiri supaya lebih private tapi ternyata rencana tinggalah rencana. Ternyata kami disatukan dengan peserta perorangan yang lebih banyak orang bulenya. Saya sih asik-asik aja kalo digabung sama bule, kali aja nemu teman baru yang bisa diajak ketemuan lagi pas ke Eropa nanti hehe.

Tapi eh tapi, niatnya pengen ngebaur sok kenal sama bule-bule dan teman-teman lokal, yang ada di hari pertama saat baru naik kapal saya langsung tumbang, yupp saya mabuk laut sodara-sodara. Ini adalah kali pertama saya naik kapal laut dalam jangka waktu yang sangat lama, 4 hari 3 malam, bisa dibayangin kan betapa lamanya. Berhubung pesawat saya tibanya paling telat, maka saya ditinggal rombongan kapal. Saya bersama dengan 3 orang teman menyusul kapal dengan menggunakan mobil minibus sampai kebut-kebutan. Sepertinya awal penyebab saya pusing dan mual itu karena lapar dan pak sopir nyetirnya nggak alus, saya duduk di kursi belakang dengan jalur yang berkelok-kelok dan ngebut, pokoknya nyetirnya itu nggak enak banget, ndut-ndutan bikin mual. Sopirnya sambil teleponan sama kapten kapal memberitahukan keberadaan kapal supaya bisa dikejar.Setelah kapalnya ketemu, kami diangkut dengan menggunakan perahu kecil untuk diantar ke kapal yang akan saya tinggali selama 4 hari.

Bocah Laut

Bocah Laut

Baru juga sebentar di kapal saya langsung nyari posisi, nyari posisi buat muntah maksudnya, supaya nggak  keliatan sama orang-orang. Setelah mabok laut saya pun meringkuk di kamar di dek bawah bersama dengan seorang cowok yang juga udah tepar duluan. Jadi saat itu ada 3 orang yang tumbang dan langsung tidur bareng sambil umpel-umpelan haha. Ternyata di hari pertama itu ombaknya emang lagi kenceng banget makanya banyak yang tumbang, bahkan tour leader atau pemimpin pasukannya sendiri juga tumbang haha. Saya nggak kepikiran buat foto-foto bagian kapal, boro-boro mau berdiri aja susah, saya ngerasa pusing mulu di kapal.

Abis mabok laut saya sempat menyesali keputusan saya gitu, duh tau gitu saya nggak ikut ke komodo, bener juga kata mbake, mendingan juga ngumpulin tenaga d rumah aja. Sebelum mabok laut saya sempat melihat pemandangan yang menakjubkan, pemandangan gunung rinjani dari lautan keliatan super duper keren.

Gunung Rinjani dari kejauhan

Gunung Rinjani dari kejauhan

Setelah makan malam saya pindah ke kamar saya yang terletak di dek atas, di loteng tepatnya yang difungsikan jadi tempat tidur. Saya berasa lagi di mix dorm hostel tapi gak ada bunk bednya, yang ada cuma kasur atau matrass dilapisi sarung kulit yang ditaro berjejeran sampe memanjang ke ujung. Kalo malem angin lautnya itu masuk ke kamar tidur di loteng, berasa banget dinginnya. Untung saya bawa kaos panjang, trening, kaos kaki wol, jaket dan selimut. Saya udah persiapan sebelum berangkat.

Kamar tidur bersama

Kamar tidur bersama

Beruntunglah mereka yang kebagian kamar private di dek bawah, bisa tidur dengan nyaman dan hangat, tapi teteup harus tidur berdua, gak boleh sendirian. Paling enggak ada privasi sedikitlah. Di dek atas saya sekamar dengan belasan atau dua puluh-an tamu lainnya, jadi kami tidur dijembrengin udah kayak ikan asin gitu, seru deh.

Dari awal saya udah tau kalo kapal yang akan kami tumpangi adalah kapal kayu biasa, bukan kapal bagus kayak Milford Wanderer atau kapal pinisi. Saya juga udah siap-siap nggak mandi selama 4 hari, untungnya saya cuma 1 hari doang sama sekali nggak mandi hehe #ngaku

Rombongan trip kami di kapal ini orangnya asik-asik, bule-bulenya juga cuek dan ramah kok. Mereka mah nyantai aja abis nyemplung pake bikini langsung tidur lagi sampe pagi, iya sih atasannya ditutupin pake kaos tapi bawahannya cuma pake cawet doang hahaha. Apa nggak kedinginan? Brrrr.

Saya kebagian tidur sebelahan dengan Vittoria yang lagi traveling keliling Indonesia bersama dengan kedua orang tuanya yang berprofesi sebagai guru music dan jurnalis di Milan. Selain Vittoria, saya juga kenalan dengan Kim, cewek Amerika yang udah 8 bulan solo traveling keliling dunia, tujuan berikutnya dia kepengen ke Maldives, asik yah. Ada juga pasangan backpacker dari UK yang bernama Matthew dan Louis, saya kira Matthew jalan-jalan sendirian, ternyata dia jalan sama ceweknya yang bule banget dan aksennya british banget. Ada juga Joe (si cantik anaknya papa Italiano) dan papa Italiano, dan masih banyak lagi yang nggak saya tau namanya.

Masih banyak banget yang pengen saya certain, tapi saya masih boatlag. Selama 6 hari saya terus-terusan liat laut, kepala saya sekarang masih berasa goyang-goyang berasa kayak lagi di kapal, kapan-kapan dilanjut lagi ya.

Menunggu

Nungguin unta

Nungguin unta

Menunggu itu adalah kegiatan yang menyebalkan, apalagi menunggu keputusan visa dari kedutaan. Setelah 15 hari mengajukan aplikasi visa, akhirnya hari ini, di hari ke-16 visa saya sudah disetujui masih belum ada kabar. Setiap hari sejak mengajukan aplikasi visa saya selalu ngecek melalui email dan website untuk melacak aplikasi visa saya, tapi sampai sekarang masih nggak ada email baru dari vfs.

Saya pun browsing mencari pengalaman orang yang pernah apply visa yang sama dengan saya di tempat yang sama, ada orang yang hanya memakan waktu 5 hari kalender untuk pemrosesan visanya, sedangkan saya sampai 16 hari kalender masih gantung. Asli diphpin begini rasanya nggak enak, bikin kepikiran terus sampe susah tidur sore di bus :-D

Besok teman saya mau apply visa Schengen di kedutaan Belanda, naga-naganya, visa dia duluan yang jadi. Saya? Terus aja berharap tanpa kepastian *nangis kejer di pojokan bandara*

Lanjut lagi cerita visanya, karena penasaran, sebelum jam makan siang tadi, saya pun menghubungi pusat aplikasi visa melalui telepon dan berbicara langsung dengan stafnya untuk menanyakan status aplikasi visa saya. Pertanyaan pertama yang saya tanyakan adalah, “Berapa lama proses aplikasi visa?” dan “Apakah mungkin ada visa yang diproses melebihi batas maksimal yang katanya hanya 15 hari kalender?”  

Katanya sih maksimal banget cuma makan waktu 15 hari, kalo ada yang lebih lama berarti kamu bukan anak sholeh haha. Oke, oke, begini lho, ternyata oh ternyata, pejabat yang pembuat keputusan menyetujui atau tidak menyetujui visa sedang dinas luar ke copenhagen! I knew it!! Itulah sebabnya kenapa permohonan aplikasi visa saya prosesnya lama. Coba kalo petugas visanya dulu bilang visa maksimal diproses dalam waktu maksimal 5 minggu, bukan 15 hari kalender, jadinya saya nggak nungguin nestapa kayak begini :-(

Daripada nungguin visa yang masih belom jelas jadinya kapan, mendingan juga liburan ajahh!! Pulau Komodo, i’m coming!!!

Mengurus Visa Schengen Melalui Kedutaan Denmark

Dokumen untuk ditukarkan dengan selembar stiker visa

Dokumen untuk ditukarkan dengan selembar stiker visa

“Waduh rekeningnya minim banget, nggak ada dana di rekening lain? Punya orang tua, kakak?”

Saya masih saja teringat saran petugas aplikasi visa ketika akan mengajukan berkas aplikasi visa Schengen 2 minggu yang lalu. Saran dia benar, sayanya aja yang ndableg, udah tau mau ke Yurop malah masukin dana pas-pasan.

Eropa, apa yang ada di pikiranmu saat mendengarkan kata Eropa? Perjalanan seru? Iya! Keren? Pastinya! Mahal? Banget! Visanya ribet? Entahlah.

Waktu beli tiket pesawat ke Eropa saya sempat mempertimbangkan untuk berangkat atau pulang dari London, harganya nggak jauh beda kok. Hanya dengan 8,7 juta saja udah bisa ke Inggris naik Etihad atau Qatar. Tapiiii setelah temen saya bilang kalo apply visa UK itu ribet, saya mengurungkan niat saya untuk ngesot ke Inggris. Lagian kurs poundsterling sekarang lagi tinggi, nggak kuaaaaat!

Irlandia juga sempat masuk dalam daftar negara yang harus saya kunjungi jaman dahulu kala, tapi visanya kudu apply lagi, nggak jadi dah. Transylvania juga menarik buat dikunjungi, dan ratenya nggak semahal negara-negara di Eropa Barat, tapi sayang nggak masuk dalam negara Schengen. Oleh karena itu, pada perjalanan nanti saya hanya akan mengunjungi 4-5 negara schengen saja supaya lebih puas ngirit.

Ini adalah hari ke-13 saya mengajukan aplikasi visa schengen dan sampai sekarang visanya masih belum ada kabar. Kalo kata orang tua jaman dulu mah pamali cerita-cerita sebelum ada kepastian kejelasan visa dan keberangkatan kita ke negara yang mau didatengin. Tapi saya udah gak tahan kepengen cerita-cerita pengalaman apply visa kemaren, supaya kalian ikut merasakan betapa nestapa durjananya menunggu kejelasan permohonan aplikasi visa selama 2 minggu ini.

Kenapa harus apply visa di kedutaan Denmark?
Suka aja.. :-D

Apa aja yang harus disiapkan?

1. Mimpi dan hayalan tingkat tinggi untuk melihat Eropa
Saya kan penghayal tingkat tinggi, kalo lagi bengong pasti ngayal, tapi bukan ngayal jorok tapi ngayal jalan-jalan ke tempat yang sebelumnya nggak ada di bayangan saya.

2. Niat, tekad, kemauan dan modal nekad
Di mana ada kemauan disitu ada jalan, kalo udah diniatin insyaallah kesampean, makanya jangan menyerah sama mimpi kamu. Ditambah lagi modal nekad, kalo nggak nekad nggak bisa melihat dunia. Kamu ada budget berapa, ya udah pake aja. 2 bulan yang lalu saya cuma punya duit buat beli tiket pp ke Eropa doang, yaudah beli aja tanpa mikir apa-apa lagi. Sekarang saya baru pusing soal biayanya haha.

3. Bangun dari mimpi
Kalo pengen mimpinya jadi kenyataan, kamu harus bangun dari tidur dan mulai berusaha mewujudkan mimpi menginjakan kaki ke Eropa dengan cara bekerja, bekerja, bekerja, atau minta duit orang tua supaya mau ngebayarin anaknya traveling ke Eropa. Kalo kamu orang yang beruntung selalu menang undian, kamu bisa mencoba berbagai kompetisi yang hadiahnya jalan-jalan ke Eropa. Sayangnya saya nggak masup golongan ini, saya belum pernah menang lomba.

4. Formulir aplikasi visa
Formulir aplikasi visa schengen bisa diunduh melalui website VFS Global. Cetak formulir di rental computer atau kalo nggak mau rugi bisa cetak di kantor supaya menghemat biaya cetak 3000 rupiah.

5. Pas foto
Pas foto dengan ukuran 3,5 cm x 4,5 cm dengan warna latar putih atau terang, panjang muka dari ujung dagu sampai ujung kepala nggak boleh lebih dari 35 mm. Di website VFS Global dijelaskan dengan detail foto ini, sampai ada contohnya dan ukuran-ukurannya. Pas foto ini nanti ditempel di halaman depan formulir aplikasi visa Schengen.

6. Itinerary perjalanan
Untuk itinerary perjalanan ini saya bikin sedetail mungkin dari mulai menginjakan kaki di Paris Charles de Gaulle Airport sampai kembali ke Jakarta dari Roma Leonardo da Vinci Fiumicino Airport, dan tiba di Soekarno Hatta. Saya juga masukan estimasi biaya pengeluaran dari berangkat sampai pulang sedetail-detailnya. Berapa biaya yang sudah dikeluarkan sampai saat ini, dan berapa lagi biaya yang akan dibutuhkan nantinya sehingga ada bayangan di sananya.

7. Asuransi perjalanan
Semua pemohon visa harus melampirkan fotokopi Travel Medical Insurance pada saat memasukkan aplikasi. Polis dan kebijakan asuransi harusmencakup informasi berikut:
• Nama pemegang polis dan masa berlaku polis
• Menjamin biaya medis setara dengan minimum Euro 30000
• Menjamin semua negara di wilayah Schengen – tidak hanya Denmark
• Menjamin seluruh masa tinggal di wilayah Schengen (seperti yang ditunjukkan di rencana penerbangan/tiket)
Ketika Anda menghitung lama hari tinggal di wilayah Schengen, harap diingat untuk menghitung pula hari pertama Anda memasuki wilayah Schengen dan bahwa ada bulan-bulan tertentu yang memiliki 31 hari.

Saya pake asuransi AXA Smart Traveler yang bisa dibeli online di sini. Untuk asuransi perjalanan selama 20 hari saya membayar seharga USD 55 atau IDR 731.720 kurs yang berlaku saat itu.

Asuransi Perjalanan

Asuransi Perjalanan

8. Paspor yang masih berlaku dan salinannya
Fotokopi paspor dari halaman depan sampai halaman belakang, halaman yang kosong yang nggak ada cap paspornya nggak usah dicopy. Kalo ada penambahan nama, juga harus dicopy halaman paspornya. Kali aja kamu yang cuma punya nama terdiri dari 2 kata, dan baru pulang umrah pasti punya nama tambahan. Akan lebih baik lagi kalo udah punya koleksi cap paspor dan stiker visa di halaman paspor, supaya keliatan lebih tebal aja berkas aplikasinya, lumayan kan.

Koleksi cap dan stiker di paspor

9. Surat referensi kerja yang menyatakan jabatan dan durasi kerja di perusahaan. Jika pemohon visa memiliki usaha sendiri, registrasi usaha atau perusahaan (SIUP, TDP, NPWP) harus dilampirkan sebagai konfirmasi bahwa pemohon visa telah mendapat cuti selama periode yang dimaksudkan untuk perjalanan ke wilayah Schengen dan akan kembali bekerja setelahnya
Saya bikin surat keterangan bekerja dalam bahasa inggris dan supaya lebih meyakinkan kalo saya benar-benar kerja, saya juga melampirkan SK CPNS tapi nggak diterjemahkan ke bahasa inggris, bingung juga nerjemahinnya. Saya nggak melampirkan surat cuti karena surat cutinya belom jadi.

10. Fotokopi dari bukti keuangan pribadi/sponsor selama 3 bulan terakhir. Surat sponsor juga harus dilampirkan jika perjalanan dibiayai oleh pihak tertentu. Fotokopi dari kartu kredit atau surat referensi dari bank dapat pula dilampirkan sebagai dokumen pendukung untuk bukti keuangan.

Hahh, poin nomor 10 ini yang paling seru! Kalo di kedutaan Perancis kudu ngelampirin slip gaji bulanan kita, sedangkan di sini nggak disebutin di website. Saya sih bawa bikin slip gaji tapi nggak saya lampirkan, nggak diminta.  Bukannya melampirkan slip gaji, saya malah melampirkan slip utangan selama 3 bulan terakhir. Yapp, utang!! Gpp, saya bangga kok melampirkan daftar utang-an saya. Saya masupin tagihan kartu kredit selama 3 bulan terakhir yang didalamnya berisi tagihan-tagihan pembelian tiket pesawat Etihad, Air Asia, Air Berlin, Megabus, Airbnb di Paris dan Denhaag 6 malam dibayar penuh, Loft Hostel cuma dp-nya doang, sampai tagihan perawatan berkala mobil dan Ultra Light Down Jacket uniqlo yang diskon 20 dolar haha. Tapi semuanya sudah dibayar lunas setiap bulannya sebelum tanggal jatuh tempo. Tagihan saat itu untuk 2 orang, karena saya akan berangkat bersama teman saya yang saat itu belum punya kartu kredit..

Kenapa ngelampirin tagihan kartu kredit? Buat bukti kalo saya sudah membayar dengan lunas biaya perjalanan saya ke Eropa, jadi angka yang tertera di rekening koran hanya untuk biaya membeli Roma Tourist Pass, Dusseldorf Card, Mobilis Card, biaya masup objek wisata dan bayar hotel/guesthouse di Italia. Oh iya, kartu kredit juga harus dicopy bolak-balik, tapi ccv-nya ditutup ya. Tadinya saya melampirkan tagihan kartu kredit yang angka atau nomor kartu kreditnya sudah saya tutupin dengan spidol dan tipe-ex, tapi malah diminta lembaran yang nomor kartu kreditnya terlihat jelas, untung saya bawa berkas aplikasi 2 rangkap.

Kalau ditanya berapa saldo aman di rekening untuk apply visa schengen, kalo kamu banyak duit coba aja masukin dana 100 juta, tapi jangan ujug-ujug masuk duit 100 juta dalam waktu sehari, ngeri juga.

Surat referensi dari bank juga nggak saya lampirkan, saya cuma masukin rekening koran 3 bulan terakhir dari 1 bank, karena memang pemasukan dan pengeluaran rutin saya cuma ada di 1 rekening itu. Waktu apply visa korea saya malah masukin surat referensi bank.

11. Fotokopi kartu keluarga, akta kelahiran dan akta pernikahan
Udah, udah, jangan bahas akta pernikahan!

12. Lembar asli atau fotokopi dari print-out pemesanan penerbangan yang tetap (conirmed flight-booking) dari agen perjalanan atau perusahaan penerbangan.
Dokumen ini harus menunjukkan bahwa lama tinggal di wilayah Schengen tidak melebihi 90 hari. Pihak Kedutaan dengan tegas menyarankan kepada para pemohon visa untuk tidak membeli atau membayar tiket pesawat sebelum ada konfirmasi dari pihak Kedutaan mengenai hasil proses visa. Harap diketahui bahwa pada saat pengambilan visa, ada kemungkinan pemohon visa akan diminta untuk menunjukkan tiket/e-ticket yang asli.

Udah jelas kalo pemohon visa nggak disarankan beli tiket dulu, saya malah udah beli tiket pesawat pp ke Eropa duluan, abisan gimana, lagi promo sih tiketnya!.

Bookingan akomodasi juga harus dilampirkan lengkap dengan kode booking, saya pake airbnb yang sudah dibayar penuh, hostelworld yang baru bayar DP 12 persen dan bookingan hotel dan guesthouse yang belum dibayar lunas dari booking.com

 13. Dan yang terakhir adalah uang sebesar IDR 1.160.000 (900.000 + 260.000) plus ongkos ojeg ke Kuningan City 10 rebu

Sebenanarnya apply visa itu pekerjaan yang mudah, yang nggak mudah adalah duitnya hahaha. *stress* Saya bisa aja apply visa di kedutaan Perancis, karena negara pertama yang akan saya kunjungi adalah Perancis. Saya bisa aja apply visa di kedutaan Belanda yang katanya paling cepat, karena saya juga akan ke Belanda dan sudah memiliki tiket megabus ke Amsterdam seharga 30 ribu rupiah. Tapi kalau harus mengikuti prosedur visa schengen yang benar, maka saya harus apply visa di kedutaan Denmark, kan saya anak sholehah taat peraturan haha

Kamu bisa apply visa di kedutaan di negara yang paling lama akan kamu singgahi di Eropa, atau kalo negara terlamanya belum ditentukan, kamu bisa apply visa di negara pertama tempat kamu mendarat di Eropa. Ini prosedur yang benar ya, kalo mau nakal kamu bisa kok ngakalin itinerary dan apply visa di kedutaan negara yang paling kamu favorit-in, tapi saya nggak menyarankan ide ini.

Udah ada bayangan kan gimana caranya apply visa schengen?

Foto visanya belum ada, kan visanya belom disetujui, Bismillah… *lanjutin berdoa*

Alamat VFS Global
Kuningan City Mall Lantai 1
Jalan Prof DR Satrio Kav 18
Jakarta 12950

Trip Bareng Bijo ke New Zealand

Milford Sound

Milford Sound

Kalo saya bikin paket wisata hemat ke Selandia Baru kira-kira ada yang mau bergabung nggak? Saya memang ada rencana untuk ke Selandia Baru lagi tahun depan, daripada berangkat sendiri lebih baik rame-rame. Saya sering dapet email yang menanyakan tentang New Zealand atau ngajak jalan bareng, nah kenapa nggak sekalian aja bikin open trip ke Selandia Baru.

New Zealand on a Budget

Kapan?
Februari 2016 (tanggal 8 ada tanggal merah, maklum karyawan :-D )

Berapa lama?
6-7 hari jelajah di sana

Ke mana aja?
Pulau Selatan Selandia Baru. Perjalanan dimulai dari terminal kedatangan Christchurch International Airport

Trip ini cocok untuk siapa?
Mereka yang penasaran dengan Selandia Baru tapi males bikin itinerary dan booking hotel, tapi gak mau merogoh kocek lebih dalam dengan ikut paket yang ditawarkan travel agent besar, berjiwa muda dan suka dengan pemandangan alam

Meeting Point
Ruang tunggu di terminal kedatangan bandar udara internasional Christchurch, jam 6 pagi

Biaya?
Rp 9.999.000 — (atau disesuaikan dengan kuota yang ikut dan itinerary yang akan dijalankan)

Biaya tidak termasuk:
tiket pesawat dari Jakarta
visa turis Selandia Baru
biaya makan

Biaya termasuk
penginapan di hostel/lodge/holiday park (dorm atau private), transportasi, milford sound nature cruise.

*Tiket pesawat bisa saya bantu carikan yang sesuai dengan biaya yang dianggarkan

Kenapa harus ke New Zealand?

Kea

Kea

Fiordland National Park

Fiordland National Park

Lake Wakatipu

Lake Wakatipu

Glenorchy Queenstown

Glenorchy Queenstown

Bruce Bay

Bruce Bay

New Zealand Fur Seal

New Zealand Fur Seal

Milford Sound Cruise

Milford Sound Cruise

Yellow Eyed Pinguin

Yellow Eyed Pinguin

Lake Tekapo

Lake Tekapo

Lake Tekapo

Lake Tekapo

.. karena New Zealand terlalu sulit untuk dilupakan :-)

Anda berminat? Masih ada waktu buat nabung 6 bulan.

Kalo ada yang berminat silahkan komen di bawah atau tanya-tanya via email

email anakbawang2@yahoo.com

Menabung Mimpi

Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan

Bukan di Eropa, tapi di Gyeongju, Korea Selatan

Tadi sore saya gak sengaja liat twitnya Trinity Traveler yang isinya kurang lebih begini, “Merencanakan perjalanan itu kadang lebih menyenangkan daripada perjalanan itu sendiri”

Coba ngacung siapa yang setuju dengan twitnya Mbak T ini? *ngacung tinggi-tinggi*

Saya pun berpendapat demikian karena saat ini saya lagi semangat-semangatnya merencanakan perjalanan yang nggak kalah menarik dari destinasi sebelumnya dan nggak kalah menantang. Menantang dalam artian budgetnya yang menantang, fiuhhh. Tahun-tahun sebelumnya, sebelum melakukan perjalanan ke mana saja saya selalu semangat setiap merencanakan perjalanannya. Dimulai dengan tahapan awal yaitu ngayal alias membangun mimpi, dari yang awalnya cuma liat foto-foto tsakep di internet kemudian mulai bikin daftar mimpi random, selanjutnya saya akan berjuang untuk mewujudkannya. Ketika perjalanan sudah terlaksana, ya udah lupa aja lagi.

Milford Sound, New Zealand

New Zealand Fur Seal sedang berjemur Milford Sound, New Zealand

Baiklah, tahapan yang paling seru dalam merencanakan perjalanan itu adalah ngayalnya. Saya suka ngayal jalan-jalan ke tempat yang sebelumnya nggak ada dibayangan saya. Berkat adanya teknologi bernama internet, kini saya bebas ngayal kelayapan ke tempat tsakep sambil liatin foto-fotonya. Kalo boleh ngayal, saya pengen banget traveling tanpa dibatasi waktu dan biaya. Tapi yang namanya hidup kita kudu berjuang untuk dapat bertahan hidup di belantara kota Jakarta. Jangankan ke luar negeri, buat memenuhi kebutuhan bulanan aja udah Alhamdulillah. Realistis aja saya mah.

Jadi begini ceritanya, seandainya, seandainya yaaa. Seandainya saya punya waktu dan duit banyaaaaak sekali saya akan melakukan perjalanan lintas negara dan benua. Dimulai dari benua asia tempat saya tinggal, startnya dari bandara Soekarno Hatta, kemudian langsung loncat ke benua Eropa. Nah Eropa itu kan luas, nanti ceritanya (ngayal doang) saya bakalan keliling Eropa dimulai dari Paris, Perancis. Bersepeda menyusuri perkebunan anggur di pedesaan di Perancis, berjalan kaki di gang-gang sempit di pedesaan sambil mampir ke café kecil untuk menikmati secangkir cokelat panas, duduk-duduk bermalas-malasan di depan menara eiffel sambil makan pisang goreng. Kemudian dilanjutkan dengan perjalanan sampai ke negara tetangganya yaitu  Spanyol, Camino de Santiago sambil menggendong ransel yang nggak berat-berat amat. Camino Frances, Santiago de Compostela, entahlah saya belum selesai googling tentang si camino ini jadi kurang paham, kalo boleh milih saya mendingan naik sepeda daripada jalan kaki, nggak kebayang capeknya hihi.

Ok, lanjut! Dari Spanyol perjalanan dilanjutkan ke Portugal, tanggung kan deket sama Spanyol. Dari Portugal langsung terbang ke Jerman ke Schloss Neuschwanstein, ke Nuremberg, Berlin dan kota-kota lain untuk kopi darat dengan teman-teman blogger multiply di Jerman yang sekarang udah hilang kontak. Menikmati romantisnya kota Praha di Ceko. Berjalan kaki menyusuri kastil-kastil di Polandia. Tidak lupa mampir untuk mengejar aurora di Swedia dan Norwegia. Oh iya, lanjut lagi ke Inggris buat nemuin si Muse di Brimingham dan numpang di kosannya buat menghemat akomodasi, lalu ke Staveley, Cumbria. Terbang lagi ke Dublin buat menikmati melownya kota Dublin yang saya kenal dari novel chicklit yang pernah saya baca jaman saya masih rajin baca buku. Dari situ langsung terbang ke Kulusuk, Greenland. Nah dari Greenland dilanjutkan ke Kanada untuk mengunjungi pegunungan Alberta, Jesper National Park, Prince Edward Island, ke tempat yang belum saya tuju entah ke mana. Dilanjutkan lagi terbang ke Alaska, gara-gara nonton the Proposal, wuihh. Dari belahan bumi bagian utara, dilanjutkan ke belahan bumi bagian selatan yaitu New Zealand (lagi), masih kepengen ke New Zealand deh! Udah ah jangan banyak-banyak ngayalnya, ntar gila loh haha, yang pasti-pasti aja deh.

Sebenernya saya masih kepengen posting cerita perjalanan saya ke New Zealand dan Australia beberapa bulan yang lalu tapi semangatnya keburu ilang, ketimpa dengan rencana perjalanan yang baru. Selama sebulan terakhir ini saya jarang posting karena lagi sibuk mempersiapkan perjalanan saya. Saya sibuk di depan layar computer ngotak-atik google map, browsing tempat-tempat menarik yang bisa dijadikan bucketlist, mengukur jarak antara titik satu dengan titik lainnya di google map, mencari akomodasi dan tiket termurah yang masuk dalam budget saya, sampai browsing mengenai pengalaman orang-orang yang sudah pernah apply visa melalui berbagai kedutaan.

Piopiotahi

Piopiotahi

Setiap hari saya masih ngecek kejelasan aplikasi visa saya melalui website tapi sampai saat ini belum ada kabar. Dari sekian sedikit visa yang pernah saya ajukan, visa korealah yang paling lama prosesnya yaitu semingguan. Untuk visa transit Australia dan visa turis New Zealand hanya memakan waktu 3 hari kerja, cepet banget kan! Untuk visa schengen ini, entahlah akan memakan waktu berapa lama.  Lah ujung-ujungnya ngomongin visa lagi *tepok jidat*

Untuk saat ini, saya nggak kepengen apa-apa, saya cuma pengen visa saya diapprove, udah itu doang. Ngomongin soal merencanakan perjalanan, ada nggak sih tempat yang pengen banget kalian datengin? Kalo ada, kenapa alasannya?