Celamitan

DSC_0548

Pada dasarnya saya tipe orang yang menyenangkan (menurut saya lho hehe), tapi mood saya bisa mendadak berubah saat seseorang mulai berbicara tentang uang. Yupp uang adalah sesuatu yang sensitif untuk dibicarakan walaupun sekedar bercanda. Kayak tadi pagi misalnya, sekarang kan saya lagi di kampus, rencananya kelar dari acara nanti siang saya ngusulin temen-temen buat melipir ke mall depan kampus. “Eh kita karokean yuk!” | “Lo yang bayar kan!” #Jleb

Saya langsung diem dong. Please deh setiap saya ngajak ngapa-ngapain pasti minta traktir, walaupun gak saya bayarin juga sih. Ini ngajak karokean juga bukan ide saya doang, tapi rame-rame. Masalahnya dia ngomong gini bukan cuma sekali, tapi sering banget. Saya pernah sekali traktir nonton kok di bioskop ber-8 (patungan ber-2), saking pengennya menikmati kebersamaan sama temen-temen, tapi gak gitu juga kali. Tiap pengen kumpul bareng minta ditraktir. Saya sampe pernah dibilang medit sama salah satu temen yang lain.Tapi diluar ngomongin duit, saya senang berteman dengan mereka hehe.

Saya paling jarang minta dibayarin orang. Iyak walopun bercanda doang saya males aja. Misalnya pas lagi kumpul-kumpul sama temen-temen, ada satu temen saya yang nyeletuk gini ke temen cowok. “Eh traktir makan siang dong! Eh beliin bakso dong! Eh traktir nonton dong!”

Pan kita udah pada kerja, punya gaji, malah ada yang udah punya suami, minta traktir aja sama suami. Lama-lama nggak lucu kalo becandanya gitu terus, yang kreatif dikit dong hiks. “Iya lo kan sering jalan-jalan ke luar negeri, traktir dwong!”

Saya baru nyadar ada temen saya yang komen di fesbuk, “Kita kerja di instansi yang sama, kok nasib kita beda!”

“Yeee nabung keleus!”  Jawab saya dalam hati.

Haduh kami kan punya gaji yang sama, tunjangan yang sama dan penghasilan yang sama. Bedanya skala prioritas doang. Saya kerja buat ditabung dan ditukarkan dengan selembar tiket pesawat, bayar tagihan listrik, tv kabel, biaya kuliah dan kebutuhan lain. Kalo dia mungkin buat traktir pacar, belanja dan belanja, temen saya yang komen ini cowok. Jalan-jalan ke LN juga itu saya nggak dibayarin keleus, gak tau aja perjuangannya #nangiskejer

Kalo ke temen kuliah beda lagi saya komennya. Kami kan sama-sama udah kerja, kuliah,  dan punya gaji masing-masing. Gak ada salahnya sesekali bersenang-senang tanpa harus ngomongin “traktir dong!” Saya mah gak berharap ditraktir, tapi kalo ada yang traktir juga gak nolak hehe. Tapi gak perlu minta-minta buat ditraktir. Rejeki mah gak ke mana kok. Kadang-kadang kalo lagi sarapan di warung belakang kantor sendirian, pas saya selesai makan dan mau bayar, tiba-tiba ditolaklah uang saya sama si ibu penjual makanan, “Udah dibayarin!” Haaah, saya antara penasaran dan seneng.

Saya juga sebenernya celamitan juga sih, kalo main ke ruangan temenku di bagian lain mata saya suka jelalatan nyari sesuatu yang bis dimakan. Tapi kan dianya lagi diet jadi saya bisa bantuin makanin cemilannya. Saya suka diledekin, kalo ada makanan pasti dateng walo tanpa diundang.

Kalo lagi ketemuan sama teman korea saya juga selalu ditraktir, padahan bukan saya yang minta. Sebenernya saya pengen yang traktir sekali-kali tapi saya nggak kuat bayarnya, abisan mahal banget sihh. Segelas bir sama dengan harga saya sarapan seminggu di warteg, dan dia minum bisa lebih dari 1 gelas, bangkrut gak tuhh. Saya teteup minumnya es teh tawar forever.

Lain lagi kalo lagi blind date, ealah masih jaman blind date yaa haha. Kalo ini biasanya bayar masing-masing, kan gak saling kenal. Kapan terakhir kali minta duit? 2 bulan yang lalu disaat saya nggak punya duit sama sekali saya minta sama kakak saya 50 atau 100 rebu, itu juga udah malu. Kalo udah sampe ditahap bener-bener sekarat dan saya curhat sama temen yang punya masalah keuangan yang sama, “Duh gue lagi gak punya duit, kapan kita bisa minta ke suami yak “

Entahlah saya kok merasa malu untuk minta yah, saya lebih baik kerja supaya dapet imbalan. Saya pernah lagi cekak banget dan pulang kerja ke rumah kakak dan melihat tumpukan baju segunung, tiba-tiba datanglah ide brilian. “Eh mbak sini gue setrikain bajunya, tapi upahin yaa, awas lo gak upahin!” dengan nada ngancem sambil becanda. Dan saya langsung nyetrika semaleman sampe keringetan saking panasnya, masih pake seragam kerja dan belom mandi pulak hihi.

Kalo saya lebih baik kerja daripada minta. Jait-jait, nyapu, ngepel, nyuci-nyuci juga saya kerjain hehe.

*Diketik pas lagi yudisium di kampus 26-03-2015 :-)

Dipalak Pemabok di Oz

Brisbane di malam hari

Di sebelah North Quay Citycat Terminal

Suatu hari di bulan Mei 2013 saya bersama dengan 5 orang teman dari Indonesia dan 2 orang teman Myanmar ucluk-ucluk jalan ke pusat kota Brisbane untuk mengexplore Brisbane. Saat itu adalah hari pertama kami di Brisbane dan berbekal info dari teman-teman yang sebelumnya udah pernah ke sini, kami pun nekad keliling Brisbane tanpa ada yang tau jalan.

Dari Regatta citycat terminal kami naik citycat sampai ke Eagle Street Pier Citycat Terminal. Layaknya orang kampung yang baru aja ke kota besar, saya pun dengan takjub melihat gedung perkantoran yang menjulang dengan tingginya dan kafe-kafe cantik yang bertebaran di pinggir Brisbane River. Meskipun hampir setiap hari saya menghabiskan waktu di gedung tinggi, tapi entah kenapa kali ini saya norak banget. Saya suka mengamati para pekerja kantoran (cowok) dengan setelan jas dan mbak-mbak kantoran yang sedang kongkow bersama dengan rekan kerja atau temannya, kalo kata orang kita mah ngupi-ngupi cantik hehe.

Kami terus berjalan menyusuri bangunan tinggi di samping Brisbane River sambil sesekali bertanya kepada orang yang lewat ke mana arah untuk mencapai Fortitude Valley. Tujuan kami saat itu adalah Chinatown. Kami nggak memiliki tujuan khusus cuma penasaran aja sama Chinatown.

Saat itu kami berjalan kaki cukup jauh mengikuti arahan orang yang kami tanya di jalan, tapi sayangnya tempat yang kami tuju nggak keliatan. Kami sempat bertanya kembali kepada mbak-mbak kantoran dan berjalan kaki mengikuti arahan mbak itu. Karena nggak nyampe-nyampe lagi-lagi kami bertanya orang lewat di mana arah untuk mencapai Fortitude Valley, salah seorang teman saya bertanya kepada mas-mas yang lagi jalan di dekat stasiun, dan bukannya di kasih tau ke mana arahnya kami malah dimintain duit. Yappp kami bertanya kepada orang yang salah, gak taunya mas-mas itu lagi mabok dan meminta imbalan kepada kami. Kami pun urunan ngumpulin 2,5 dolar untuk diberikan kepada orang itu. “Yah eluu nanyanya malah sama tukang mabok hahahaha!” 

Kami udah berjalan kaki sejauh ratusan bahkan ribuan kilometer tapi masih aja nggak samp. selang berapa lama kemudian akhirnya keliatan tulisan-tulisan dalam bahasa cina terpampang di pertokoan dan kami pun senangnya bukan main. Akhirnya sampe juga ke Chinatown. Oalah ternyata ini toh yang namanya Chinatown, kecil banget. Kami ke Yuen’s Asian Market dan belanja bahan makanan buat makan malam dan bekal seminggu kedepan.

Setelah puas belanja kami pun melanjutkan perjalanan pulang, pas mau pulang salah satu teman kami tiba-tiba kakinya lecet dan sibuk keluar masup toko nyari yang jual sandal jepit. Karena lelah saya pun cuma duduk-duduk di pinggir jalan sama teman Myanmar. Setelah keluar dari toko saya pun menanyakan, “Dapet sandal jepitnya?” “Ada sih tapi mahal, nggak jadi deh hehe.”

Okeh lanjutin pulang dari Fortitude Valley sampe ke Eagle Street Citycat Terminal, maak jauh banget! Waktu sampai di Eagle Street kami pun jalan nyelonong sampe ke batas pintu masuk ke ferry. Setelah saya tengok ke belakang kok nggak ada yang antri di tempat kami berdiri, ternyata kami menunggu di tempat yang salah. Lhaa ini kan ada tulisannya EXIT, seharusnya kami nunggu di antrian tempat orang banyak berdiri, kami pun kembali ke pintu masuk dan menunggu di belakang antrian pintu masuk citycat. Saya udah nggak ada tenaga buat berdiri, sayapun menunggu citycat sambil jongkok. Gempor book jalan kaki sejauh itu, mana sendalnya nggak nyaman lagi.

Usut punya usut, setelah saya liat di peta, seharusnya kami cukup berjalan kaki sampai ke Riverside Citycat Terminal aja, jauh lebih deket dari Fortitude Valley daripada harus jalan ke Eagle Street. Kami sampe ke apateu saat hari udah gelap dan langsung masak makan malem sambil berbincang bersama teman-teman di apateu, sungguh hari yang melelahkan :-D

Salah satu asian market di Brisbane

Salah satu asian market di Brisbane

Lake Tekapo

Ahaaa akhirnya bisa juga posting video ke youtube! Ke mana aja saya hehe. Saya itu paling males banget ngotak-atik blog atau cari tau sesuatu yang baru, youtube ini nggak baru keleus. Ini adalah pemandangan di lake tekapo, gambar bangunan di video itu adalah The Church of the Good Shepherd yang biasanya sering saya liat di Google, kali ini saya bisa langsung masuk ke dalam gereja ini dan foto diem-diem di dalamnya, padahal kan gak boleh hehe.

Sebenernya banyak banget video yang saya rekam pake hp dan kamera digital waktu lagi jalan-jalan ke NZ sampe akhirnya hp saya jadi hang, tapi kualitas gambarnya nggak bagus. Sebagian besar direkam pas lagi di mobil jadinya blur gitu gambarnya. Untuk sementara saya posting video selama 20 detik ini dulu ya, koneksi internet saya nggak kenceng, semoga berkenan, selamat menikmati :-)

Ke NZ naik apa?

Maskapainya NZ

Maskapainya NZ

Dulu sebelum saya berangkat ke New Zealand saya sering browsing ke sana ke mari nyariin blog orang yang bikin postingan tentang perjalanan ke New Zealand, saya nggak banyak nemuin postingan tentang New Zealand, banyakan malah terdampar di blognya orang Malaysia. Selama di New Zealand pun saya sama sekali nggak ketemu sama orang Indonesia 1 orang pun, paling sering ketemu sama orang Malaysia, India, Jepang, Eropa, Korea juga jarang. Saya pusing kan baca blog pake tulisan pake bahasa melayu atau inggris, jadi kalo ketemu blognya orang Indonesia itu seneng banget jadi ada bahan bacaan buat referensi. Dari sini saya kepikiran buat bikin postingan ini, kali aja ada yang lagi mau ke NZ.

Gimana caranya supaya bisa ke New Zealand??
Yang pertama adalah niat, kalo ada niat pasti kamu bakal mengupayakan segala cara supaya bisa sampai ke sana. Di mana ada kemauan disitu kadang saya merasa sedih ada jalan. Jangan takut buat mimpi, kali aja kesampean.

Baiklah, ada beberapa airlines yang melayani penerbangan ke New Zealand, tapi dari Indonesia sendiri nggak ada penerbangan langsung, harus transit di negara tetangga dulu. Ada beberapa alternatif untuk bisa sampai ke NZ, misalnya naik Garuda Indonesia, Malaysia Airlines, Singapore Airlines, Qantas, dan masih banyak lagi. Kalo harga nggak jadi masalah buat kamu, kamu bisa mencoba naik airlines itu. Kelebihan naik Malaysia Airlines dan Singapore Airlines, kamu bisa merasakan pelayanan full service, gak perlu mikirin batas bagasi, dan gak perlu transit  di kota besar di Australia, jadi menghemat waktu jadi gak perlu apply visa transit Australia. Kalo naik Garuda Indonesia, nggak ada rute langsung ke NZ, jadi kudu terbang dulu ke Australia (Melbourne, Sydney) tapi walaupun nggak keluar bandara tetap harus apply visa transit Australia (kata orang sih), kemudian dilanjutkan terbang ke NZ.

Sampe sekarang saya masih belum menemukan tiket murah ke New Zealand, saya harus ngotak-atik pake aplikasi pencarian tiket dulu. Malah kalo pake aplikasi ini kadang bisa lebih murah daripada pas dicek langsung ke website airlinesnya. Saya pernah nyoba ngebandingin harga tiket dengan hari, tanggal dan nomor penerbangan yang sama dari website airlinesnya dengan website pencari tiket ini, dapetnya malah lebih murah di skyscanner.

Kalo mau cara hemat, mendingan pilih rute penerbangan dari Jakarta atau kota tempat kamu tinggal ke Denpasar, kemudian dari Denpasar langsung pilih rute ke NZ, kecuali mau main-main dulu di Oz kamu bisa langsung pilih rute ke Oz. Harga tiket normal dari Denpasar ke Australia pojokan (deket NZ) sama dengan harga tiket dari Denpasar ke NZ, jadi mendingan nyari tiket langsung ke NZ aja kann?

Semurah-murahnya tiket pesawat ke NZ tetap aja bayarnya pake kurs asing. Kalo berkesempatan ke NZ lagi saya bakalan nyari tiket CGK-DPS pp, DPS-CHC/Auckland. Walaupun nemu tiket promo yang murah sekali jalan kayak yang kemaren saya temuin, Denpasar-Melbourne cuma Rp 440.000,-  tetap aja tiket sekali jalan pulangnya mahal juga. Jadi mendingan beli pp sekalian, CGK-DPS, DPS-CHC. Kalo mau main-main dulu di Oz bisa cari tiket CGK-Melbourne/Sydney/Brisbane, baru deh nyari tiket ke NZ.

Dari Australia ada beberapa pilihan penerbangan untuk mencapai Selandia Baru seperti Emirates, Qantas, Virgin Australia, Tiger Air, Jetstar. Kisaran harga tiket dari Oz ke NZ sekitar 150-400an dolar sekali jalan tergantung pakenya maskapai apa. Kalo saya sih waktu beli tiket jetstar sekali jalan kenanya 444,50 dolar australia dong, kan 30 menit sebelum terbang beli tiketnya, haiyahhhh diceritain lagi #nyesek

Yah kalo urusan nyari tiket sih suka-suka ya tergantung selera dan budget. Kalo bosen naik budget airlines dari jakarta ke oz bisa dilanjutkan dengan naik Emirates dari oz ke nz, katanya sih nyaman banget hehe. Kalo buat saya keselamatan itu nomor satu, ya iyalahh, harga terjangkau, ketepatan waktu dan yang penting sampe ke rumah dengan selamat supaya bawa banyak cerita buat dibagi-bagi. Kalo nggak mau pusing browsing nyari tiket bisa langsung telepon atau pergi langsung ke agen penjualan tiket. Saya pernah nanya-nanya di agen di pameran, naiknya budget airlines dari Jakarta sampe NZ tapi kok harganya lebih mahal daripada yang saya cari-cari sendiri (kalo nggak pake salah entry tanggal keberangkatan). Naik apapun yang penting sampe ya ke NZ. Nanti di NZ bisa nemuin sungai model begini :-)

Sungai di Milford Sound Lodge

Sungai di Milford Sound 

Belanja Bahan Makanan di Negara Orang

Tolor dadar lagi, mulai bosen sama makanannya tapi nggak bosen sama viewnya

Pemandangan makan siang terbagus yang pernah saya liat

Akhir-akhir ini saya lagi suka nonton program masak-memasak di televisi, mulai dari Masterchef Junior US, Masterchef New Zealand, sampe saluran AFC. Abisan tiap ceklak-ceklek remot tv saya bingung sendiri nyari tontonan yang menarik. Paling yang saya tonton cuma Hyde, Jekyl and me di One Channel, Amazing Race, Marvel’s Agent Carter, New Girl dan Glee, udah itu doang, itu juga jarang nontonnya.

Saya suka sama bocah-bocah di Masterchef Junior US, kecil-kecil cabe rawit udah pada jago masak masakan berat, bikin kue pun pada pinter, orang tuanya pasti bangga banget. Peserta termuda di Masterchef terakhir (udah lama ya abisnya) Riley, imut banget sampe ga keliatan saking pendeknya haha. Saya malu sama mereka, sampe umur segini saya masih belom bisa masak, selain karena gak ada waktu sayanya juga yang malas. Saya udah kecapekan tiap malam dan wiken, saat wiken boro-boro pegang pisau dapur, mandi aja males banget, uppsss. Di rumah saya jarang banget masak atau ke pasar, hampir nggak pernah kali ya hehe. Biasanya kalo libur sih tungguin tukang sayur lewat depan rumah aja.

Saya baru ngerasa susahnya nggak bisa masak pada saat jauh dari rumah, jauh dari orang tua dan jauh dari warteg. Waktu tinggal di Brisbane masakan andalan saya cuma telur dadar pake daon bawang dan tumis-tumisan. Paling enak masak ayam goreng yang bumbunya saya beli di minimarket asia. Kalo disuruh bikin bumbu sendiri susah nyari bahan bakunya dan kalaupun ada mahal harganya, lagian di sana gak ada ulekan dan gak disediain blender. Harga bawang merah di Brisbane itu, saya lupa hehe. Bawang merah ukurannya besar-besar, segede bawang bombay, makanya kalo beli biasanya saya 1 biji 2 biji. Beras biasanya saya beli beras Thailand yang kemasannya warna ungu mereknya Golden Phoenix ukuran 10 kg untuk sebulan untuk 3 orang, nasinya pulen dan wangi.

Waktu jadi anak kost di Oz jadwal saya belanja ke supermarket (Coles) setiap hari senin sepulang dari kampus, biasanya saya belanja sayuran buat seminggu. Biaya saya belanja seminggu sama dengan biaya saya sekali makan di restoran Thailand, jadi kan lumayan hemat kalo masak sendiri. Tapi kalo udah jenuh masak biasanya saya lari ke restoran Thailand atau restoran Indonesia dan pesan makanan kesukaan saya untuk mengobati rasa kangen akan masakan berbumbu. Yang saya inget harga telur 1 lusin sekitar 3-4 dolar, kol setengah 3 dolar, toge segenggam 2,5 dolar, brokoli lumayan murah sekitar 1 dolar, kentang pernah juga 1 kg cuma 1 dolar tapi saya nggak bisa ngolah kentang nggak tau mau diapain.

Di New Zealand selain liburan jadwal saya juga masak-memasak. Saya sengaja bawa rice cooker sebagai teman jalan. Rice cooker saya ukuran 0,3 liter, sekali masak 1-2 gelas bisa buat seharian buat 2 orang. Harga telur di New Zealand sama dengan harga telur di Australia. Berhubung saya nggak nemuin beras Golden Phoenix di supermarket di NZ, maka saya belinya Jasmin Rice merek Sun Rice, beras Sun Rice itu juga mereknya Australia.

Saya nggak sempat ke Pak’n Save di Christchurch karena hari pertama di NZ saya langsung ke Tekapo. Di Tekapo saya belanja bahan makanan di Four Square Supermarket, cuma belanja beras Sunrice seharga $NZ 2,89 dan indomie noodles hot and spicy $NZ 4,35, mau belanja sayuran juga ribet bawanya karena belom ada kendaraan. Pertolongan pertama disaat kelaparan nasi dan indomie goreng, itu juga udah enak hehe.

Keesokan harinya di Queenstown lagi-lagi saya belanja bahan makanan di Kosco supermarket asia, belanjanya garam, Bamboe Nasi Goreng Paste, blue band margarin, indomie soto dan indomie rasa ayam bawang. Seneng deh nemuin produk Indonesia di New Zealand, saya hepiiii. Masih di hari yang sama saya nyebrang ke depannya Kosco buat belanja bahan yang lain di Four Square Supermarket, waktu lagi mau ke 4square saya didatangi oleh ibu-ibu Jepang yang nanyain di mana ada supermarket. Lhaa sama bu saya juga nyari supermarket, padahal kami lagi di depan supermarket tapi nggak keliatan di mana pintu masupnya. Di sini saya belanjanya udah mulai banyak, sebanyak-banyaknya cuma ngabisin duit $NZ 19,72 hehe. Ceritanya ini saya belanja buat perbekalan selama seminggu, karena besok-besok saya nggak bakalan ketemu supermarket lagi. Ya kali di hutan ada mall haha. Jadi selama di New Zealand saya udah 2 kali ke Freshchoice, 2 kali ke Foursquare dan 2 kali ke Kosco. Saking seringnya ke supermarket saya sampe lupa kalo ini tu lagi liburan, bukan lagi di rumah hahaha.

Belanjaan di Te Anau

Belanjaan di Te Anau

Saya stresslah di NZ mau makan apaan, yang penting ada nasi udah cukup buat saya, maklum lidahnya lidah kampung. Setelah mengumpulkan bahan makanan timbulah masalah baru, gimana caranya nyalain kompor gas di hostel. Kompor gas di hostel beda-beda, ada yang pake kompor listrik, ada yang pake kompor gas pake pemantik api, ada juga yang cuma diputer doang tombolnya. Ketauan deh kalo di rumah gak pernah masak haha. Saat yang paling saya nanti adalah acara masak-memasak di dapur. Saya suka mengamati masakan orang bule, ada yang simple dan ada yang ribet. Cerita tentang kehidupan dapur hostel akan saya tulis di postingan selanjutnya yahh. Sementara ini silahkan menikmati pemandangan saat saya makan siang aja dulu, jangan diliat menunya karena cuma telor dadar doang haha.

Sarapan indomie dengan pemandangan Lake Tekapo dari dalam hostel

Sarapan indomie dengan pemandangan Lake Tekapo dari dalam hostel

Makan siang di dalem mobil

Makan siang di dalem mobil

Makan sore di Te Anau

Makan sore di Te Anau

Masakan paling bener bikinan sendiri di Milford Sound

Masakan paling bener  di Milford Sound

Makan siang ini dipersembahkan oleh Sambal Terasi ABC

Makan siang ini dipersembahkan oleh Sambal Terasi ABC

Perbaikan gizi

Perbaikan gizi

Jauh-jauh ke Arrowtown cuma numpang makan siang doang :-D

Jauh-jauh ke Arrowtown cuma numpang makan siang doang :-D

Maksi di Hokitika Gorge, mulai bosen sama telor dadar

Maksi di Hokitika Gorge, telur dadar dan ikan, mulai bosen sama telor dadar

Udahlah saya malu posting poto makananya cuma telor sama nasi doang haha

Naik Bus dari Jogja sampe Queenstown

Bus ke Goldcoast

Bus ke Goldcoast

Sampe tahun 2008 kota terjauh yang pernah saya kunjungi cuma kampung halaman orang tua saya di Jogja sebelah sanaan doang. Biasanya saya dan orang tua saya mudik ke kampung halaman dengan menggunakan bus antar kota antar propinsi yang ditempuh dalam waktu 12-15 jam, dulu kami belum punya mobil. Saya inget banget waktu masih kecil saya paling males banget bepergian jauh, tiap mau mudik naik bis saya udah pusing dan mual duluan ngebayangin jauhnya perjalanan yang harus ditempuh dari Tangerang sampe kampung mbah’e. Biasanya bis brangkat jam 2 siang dan sampe di tempatnya simbah di pagi hari. Kalo pas musim lebaran bisa lebih lama lagi. 15 jam naik bis, aaaak pingsan dah gue. Tapi itu dulu..

Sekarang saya suka bepergian jauh, sendirian, lintas negara, naik pesawat, naik bus, naik angkot juga hayuk aja dah. Perjalanan terlama yang pernah saya tempuh seumur-umur waktu dari New Zealand ke Indonesia, 24 jam saya berada di jalan, sendirian, kelaparan, kayak anak ilang, seneng deh. Perjalanan terlama waktu musim mudik waktu naik mobil sendiri selama 30 jam lebih tahun 2014 lalu.

Dulu waktu bolak-balik mudik ke kampung halaman orang tua saya pernah naik bus Timbul Jaya, Santoso, Rosalia Indah dan lupa lagi. Waktu ke Jepara beberapa tahun yang lalu sama kakak saya kami naik bus Nusantara dari terminal Lebak Bulus. Udah deh kayaknya cuma bus itu doang yang pernah saya cobain. Tapi pernah juga waktu musim lebaran jaman saya masih sekolah kebagian naik bus cadangan, bus-nya udah reot banget, udah tua, tiap jalan mesinnya berisik banget, boro-boro ada AC dan hebatnya sering mogok di jalan. Tiap bus kami lewat selalu diliatin orang, mungkin mereka berpikiran ya ampun itu bus jelek banget haha. Bus kami beberapa kali mogok di tengah jalan, bannya pecah sampe 2 kali ganti ban cadangan, pokoknya banyak banget rintangan di jalan, namun akhirnya kami tiba dengan selamat di Jakarta hehe.

Tahun 2012 di Seoul saya ucluk-ucluk jalan sendirian ke Seoul Intercity Terminal untuk menuju Gyeongju yang terletak di Provinsi Gyeongsangbukdo. Perjalanan dari Seoul menuju Gyeongju ditempuh kurang lebih selama 5 jam. Di bus itu cuma ada 2 orang warga negara asing yaitu saya dan 1 orang bule jerman, sisanya orang korea semua. Bus yang saya tumpangi ternyata adalah bus paling bagus dengan komposisi kursi 2-1 per baris. Sebelum bus berangkat, bapak sopirnya bolak-balik ke belakang untuk memastikan penumpangnya mengenakan sabuk pengaman semua. Di depan bus dilengkapi dengan TV juga.

Bus ke Gyeongju

Bus ke Gyeongju

Masih tahun 2012 juga, beberapa bulan kemudian saya kembali menginjakan kaki di Seoul, kali itu saya lebih sering naik bus. Yang pertama waktu ke Sokcho, yang berada di lokasi Gangwondo. Saya dan kakak saya naik bus selama kurang lebih 3 jam-an. Waktu itu musim gugur, untungnya bus-nya dilengkapi heater jadi anget di bus. Saya baru ngerasain yang namanya cuaca dingin waktu di Korea, dinginnya luar biasa. Pantesan orang-orang sana pada pake jaket tebal berlapis-lapis, padahal kan masih peralihan musim gugur ke musim dingin. Kali ke-3 naik bus waktu ke Jeonju, saya dapet tiket bus gratisan dari Korea Tourism Organization, lumayan banget hemat ongkos tiket bus. Sebagai bagian untuk mendongkrak pariwisata Korea, pemerintah Korea mengadakan fasilitas bus gratisan buat para wisatawan ke beberapa lokasi tujuan wisata seperti di Gyeongju, Jeonju dan Busan. Waktu ke Gyeongju sebenernya saya juga daftar ke website KTO supaya dapet tiket gratisan, tapi karena saya gak jadi berangkat tiketnya hangus.

Tahun 2013 di Brisbane saya pernah nyobain naik bus bukan AKAP waktu hari pertama di kampus UQ, jadi kami diajak city tour dari kampus buat keliling kota Brisbane bersama dengan teman-teman seangkatan yang les bahasa inggris di ICTE-UQ. Waktu itu kami diajak ke Mt. Cootha untuk melihat kota Brisbane dari kejauhan, gedung-gedung pencakar langit berdiri menjulang tinggi di pusat kota.

Brisbane

Brisbane

Bulan ke-2 di Brisbane, teman sekelas saya yang orang korea berbaik hati mengajak saya untuk ikutan paket tur korea untuk menggantikan temannya yang batal pergi. Seharusnya saya bayar 50 dolar buat day trip ini, tapi saya gak perlu bayar alias gretongan. Saya naik bus 3/4 yang sebagian besar penumpangnya orang Korea, cuma ada 1-2 doang yang bukan orang Korea. Bahkan pemandu wisatanya pun mbak korea, untung saya ngerti bahasa korea (dikit) jadi saya nggak merasa asing diantara mereka yang bermata sipit haha. Saya main dengan 2 cowok korea waktu itu, jadi kami ber-3an terus seharian dan saya keliyengan ngomong korea mulu. Sayanya juga yang sok, pake mulai ngajak ngomong pake bahasa korea segala hii.

Bus yang saya tumpangi bersama rombongan korea di O'Reilly's

Bus yang saya tumpangi bersama rombongan korea di O’Reilly’s

Biasanya kalo ke Goldcoast saya selalu naik kereta dari Rome Street Station sampai ke Goldcoast, namun waktu itu sedang ada perbaikan jalur kereta entah di mana saya lupa, jadi setelah naik kereta beberapa stasiun, perjalanan kami dialihkan dengan menggunakan bus yang disediakan oleh manajemen kereta api brisbane. Saya naik bus Kangaroo Lines yang lumayan penuh tapi kebagian tempat duduk. Lumayan kan nggak bayar sepeserpun untuk mencapai Goldcoast.

Waktu di Brisbane setiap bepergian saya selalu pake kartu Go-Card biru sebagai pengganti pembayaran tunai (kalo di Korea T-Money, kalo di Indonesia E-Money, Flazz, Brizzi). Setelah rutin menggunakan Go-Card sebanyak 9x di weekdays, yang ke-10x nya kita bisa pake gretongan. Jadi kalo wiken saya bisa gratisan ke mana-mana, pas touch on touch-off diliat saldonya nggak berkurang. Seharusnya kalo ke Goldcoast ongkosnya sekitar 10 dolaran, tapi saya cuma kedebet 0 dolar hehe. Ehh ini katanya ya setelah pake 9 kali go-cardnya, saya belom googling sih, cuma udah pernah ngerasain 3 bulan pake go-card emang begitu kok, ada gratisan.

Tahun 2014, dari Pattaya ke Bangkok saya nyobain naik bus umumnya Thailand. Saya nggak begitu inget naik bus kayak apa dan dalemnya gimana, sama aja kayak bis di Jakarta menurut saya mah. Perjalanan ditempuh dalam waktu 3 jam dari Pattaya ke Bangkok. Lumayan enak naik bus ini, daripada naik travel (elf) waktu dari Bangkok ke Pattaya yang joknya sempiiit. Kaki saya panjang jadi lutut saya kepentok kursi didepan dan saya harus melipat kaki sedemikian rupa selama 3 jam lebih, sungguh tidak nyaman.

Tahun 2014 akhir saya kembali nyobain naik bus (Intercity Bus) waktu dalam perjalanan dari Christchurch International Airport ke Tekapo. Bus yang saya tumpangi disopiri oleh bapak-bapak yang ramah, saya duduk di kursi baris kedua sebelah kiri sebelah jendela. Pemberhentian pertama di kota Christchurch untuk ngambil penumpang lagi. Si bapak sopir sambil nyetir sambil jadi guide, kasih tau spot-spot bagus pake pengeras suara. Tapi pas dikasih tau ada tempat bagus saya saya cuek aja tetep tidur pake penutup mata, ngantuk pan semaleman nggak tidur di pesawat. Dari semua bus yang pernah saya cobain di luar negeri, bus inilah bus dengan ongkos termahal. Perjalanannya sih cuma 3,5 jam tapi ongkosnya NZ$ 25 atau setara dengan 250 rebu, tapi busnya nyaman siih. Di bus saya menggigil kedinginan, saya nggak tau heaternya dipasang ato enggak, yang jelas sepanjang perjalanan saya membungkus tangan saya dengan syall. Suerr dingin banget di dalam bus padahal kan summer, ehhh pas keluar dari bus di rest area tambah dingin lagi! Musim panas tapi dingin sungguh aneh.

Interior Intercity Bus

Interior Intercity Bus

Kali kedua saya naik bus (NakedBus) dari Tekapo ke Queenstown. Harga tiket NakedBus jauh lebih murah daripada Intercity Bus, waktu itu saya cuma membayar seharga 12an dolar doang. Semua bus yang saya tumpangi di NZ saya beli tiketnya online melalui website dan membayar dengan menggunakan kartu kredit. Sayangnya dikenakan biaya kartu kredit waktu pesan tiket bus di website, 1 dolar 2 dolar kan lumayan banget bisa buat beli nasi padang di sini haha. Di bus ini kami disopiri oleh cowok indihe, dia nggak bertugas jadi guide kayak si bapak di intercity bus. Jadi ya nyetir aja terus. Pemandangan dari Lake Tekapo sampe Queenstown ini bagus-bagus banget. Beberapa kali saya liat danau biru membentang dengan luasnya. Memasuki kota Queenstown pemandangannya nggak kalah bagus.

Selfie di bus ke Queenstown

Selfie di bus ke Queenstown

Sadar kamera :-D

Sadar kamera :-D

Udah sih itu doang pengalaman saya naik bus selama ini. Kapan terakhir kali saya naik bus? Kemarin sore sampe jam setengah 7. Padahal dulu saya benci banget yang namanya naik bus, saya udah mual duluan tiap liat bus, ealahh sekarang malahan setiap hari tiap mau kerja saya kudu naik bus 3/4. Saya sekarang malah lebih suka naik bus daripada naik mobil kecil tiap berangkat/pulang kerja. Naik bus itu kita bisa jalan-jalan di bus, nggak perlu ngelipet dengkul sedemikian rupa. Bisa duduk dengan segala macam gaya, mulai dari gaya warteg (sebelah kaki diangkat), atau selonjoran panjangin kaki, ndelosor gituhh.

Kesimpulannya bus di luar negeri itu nyaman dan dilengkapi dengan sabuk pengaman, kenapa di Indonesia enggak ada yahh? Kamu punya pengalaman naik bus yang seru? Ayok kita cerita-cerita dimarihhh :-)

Berburu Anjing Laut

Bangun dari bobok siang

Pose angkuh :-D

Saya nggak nyangka bakalan ketemu sama salah satu binatang yang sering saya liat di NatGeo Wild, yupp Seals atau Anjing Laut. Dulu saya pernah liat hewan ini di pertunjukan di Everland, Korea, tapi saya gak yakin juga yang saya liat itu anjing laut atau singa laut, abisan mirip banget sih. Sayang banget foto-foto perjalanan saya ke Korea yang pertama kali hilang, jadi gak bisa nyocokin deh.

Saya pertama kali liat kawanan anjing laut yang lagi pada jemuran itu waktu lagi cruise di Molford Sound, itupun jumlahnya cuma sedikit dan gak bisa saya deketin karena liatnya dari atas kapal. Anjing laut dan singa laut digolongkan dalam jenis Pinnipedia. Anjing laut bertubuh licin dan cukup besar. Mereka masuk dalam jenis mamalia laut. Saya sendiri bingung bedain anjing laut, singa laut dan gajah laut, nah lo baru tau kan ada gajah laut?

Saya suka banget nonton NatGeo Wild atau program-program yang nayangin tentang satwa dan alam, misalnya paus, albatros, anjing laut, yellow eyed pinguin, itu ada semua di NZ. Kali kedua saya ketemu anjing laut waktu lagi jalan-jalan ke Kaikoura, NZ. Di Kaikoura ini tadinya jadwal saya adalah nonton film The Hobbit di Mayfair Cinema Kaikoura, pas saya udah masuk ke bioskop dan nanya berapa harga tiketnya, saya berubah pikiran. 17 dolar buat nonton pilem, ahh mahal, mendingan cari tontonan gratisan aja dah. Akhirnya saya balik lagi ke mobil dan melanjutkan perjalanan ke pantai. Saya sih nggak tau kalo di sini bakalan nemuin Seals, saya cuma denger dari teman saya yang baru balik dari naik helikopter abis liat paus dan liat buanyak kawanan anjing laut di tepi pantai. Soklah daripada penasaran mendingan juga kita samperin. Selain Peninsula Seals Colony, ada satu lagi tempat buat liat anjing laut di habitatnya, Ohau Point, saya nggak tau juga ini di sebelah mananya Kaikoura, belom googling.

Siang itu setelah parkir mobil di carpark saya langsung ngikutin orang-orang yang jalan ke pinggir laut, kali aja bisa nemuin anjing laut. Tapi kok ya setelah disamperin ke ujung saya cuma nemuin satu dua anjing laut yang lagi pada berenang di laut, nggak keliatan jelas, cuma kumisnya aja yang muncul ke permukaan laut. Waktu pertama kali liat saya luarr biasa senengnya. Wuihh mimpi apa saya bisa ketemu anjing laut haha.

Setelah nemuin 1 atau 2 ekor anjing laut yang lagi pada berenang saya langsung melanjutkan jalan kaki ke atas bukit, menyusuri rerumputan yang luas dengan background pegunungan yang puncaknya ketutupan salju dan awan di kejauhan dan samudera biru membentang di depan saya. Ahhh indah banget! Pas lagi jalan kaki di atas bukit saya nggak sengaja liat banyak titik-titik hitam kecil di kejauhan di bawah sana, ahhh itu dia si anjing laut. Tapi bijimana caranya supaya bis sampe ke sana, masak mau loncat!? Akhirnya saya berbalik arah dan turun bukit lagi, kembali ke titik awal tempat liat anjing laut yang lagi pada berenang ditambah jalan kaki di bawah tebing terus muterin sampe ketemu kawanan anjing laut yang lagi pada jemuran. Di peta tempat itu keliatan kecil banget, tapi pas dijalanin jauh buanget, NZ ternyata gedeee. Saya sempatin buat ngerekam anjing laut yang lagi pada bobok cantik ini pake kamera hp saya, tapi sayang gak bisa diposting ke sini, gretongan sih blognya hehe

New Zealand fur seals (Arctocephalus forster), Southern elephant seal (Mirounga Leonina), Steller sea lion, walrus, grey seal, whoaa ternyata ada banyak banget jenis binatang ini, saya nggak ngerti :-D

lagi akting mati :-p

lagi akting mati :-p

Berburu foto anjing laut

Berburu foto anjing laut

Seals Colony

Pemandangan dari atas bukit

Peninsula Kaikoura

Peninsula Kaikoura

Pohon di atas bukit

Pohon di atas bukit

Where the mountains meet the sea

Where the mountains meet the sea

Kaikoura Peninsula Walkway

Kaikoura Peninsula Walkway