Paketku Mana?

img-20160403-wa0023.jpg

Bulan lalu waktu lagi ke New Zealand, saya transit selama 1 hari atau 24 jam di Melbourne. Biasanya pas transit waktunya saya habiskan dengan jalan-jalan di sekitaran Melbourne, tapi kali ini saya bukannya kelayapan malah bolak-balik ke toko outdoor yang super lengkap di Melbourne CBD. Saya suka toko outdoor, berasa lagi di surga, yippiey! Tiap ke toko outdoor pikiran saya lagi melanglang buana, ngebayangin saya akan berpetualang ke mana lagi, ke belahan bumi mana lagi. Toko outdoor di Australia koleksinya lengkap, modelnya banyak tapi harganya yang nggak cantik hihi.

Saya emang lagi pengen nyari 3 season sleeping bag yang bakalan saya bawa buat ke Alaska nanti (saat itu belum kepikiran kepengen ke Amerika atau Alaska, beli tiket pun belum, baru ngayal tapi diniatin). Abisan nyari di Indonesia nggak ketemu, eh gak tau ding nyarinya di mana.  Saya takut pan sama cuaca dingin walaupun belum pernah kelayapan pas winter. Saya nanya temen saya yang orang Amerika sendiri, dan iseng-iseng basa-basi ngajak ngetrip bareng ke sana tapi dia menolak dengan alasan DINGIN! Ah masak iya, dia yang orang sana bilang gitu,  sedingin apa sih? Saya penasaran Continue reading

Tiket Pesawat ke Mana Saja

CIMG4034Tadi siang saya dapet whatsapp dari teman saya yang menanyakan apakah saya ada keinginan untuk kelayapan ke UK. UK? Ujung kenteng atau United Kingdom? Widih UK! Makin jauh aja ini. Saya dengan tegas menjawab enggak, belum ada keinginan untuk ke UK, London atau Enggeris. Pengen sih pengen, tapi nanti dulu dah. Lagi program penghematan anggaran belanja pelesir. Tapi tetep aja saya iseng-iseng ngecek tiket pesawat ke Eropa buat temen saya dan nemu tiket ini.

Continue reading

Trip Bareng

DSCF0829

Kalo dipikir-pikir kayaknya saya lebih sering melakukan perjalanan dengan beberapa teman jalan daripada seorang diri. Ada kenikmatan tersendiri ketika melakukan perjalanan sendiri, tapi bukan berarti saya nggak menikmati perjalanan dengan banyak orang.

Banyak suka duka kalo traveling rame-rame. Alhamdulillah saya dapetnya teman jalan yang asik terus, kalo ada ngambek-ngambekan nggak sampe pake siram-siraman air kok hahaha. Yang jelas kalo jalan bareng itu enaknya ada teman buat berbagi, misalnya berbagi makanan, berbagi cerita, berbagi pengalaman dan berbagi derita kena tilang hehe

Continue reading

Escape to the Wild

20140729_121719

Africa van Java

Seneng deh kalo ada kata ‘wild’nya. Bayangan saya teralih ke padang savana, gurun pasir, tundra, atau kawanan harimau di Afrika sana. Mari kita ngelantur! Energi saya hari ini berlimpah. Kemaren seharian saya kebanyakan tidur siang jadi malemnya nggak bisa tidur. Setelah puas nonton drama korea sampe jam 1, saya langsung lari ke kasur dan paksain tidur tapi masih aja susah merem. Iseng-iseng saya buka facebook pake hp dan nggak sengaja liat foto teman nemu di jalan waktu traveling jaman dulu.

Wah asiknya dia baru aja posting foto jalan-jalan dari Italia. Fotonya yang bagus bikin saya makin penasaran dan saya klik lebih jauh sampe ke profilnya. Di situ saya gak sengaja liat profil orang yang juga pernah kami temui dulu. Kami pernah ngobrol dan ngebir bareng dulu (tapi saya nggak ikutan minum bir ya, kata bang haji gak boleh). Liat profil fesbuknya ah!! Continue reading

Jadi Zombie di Jalan [Trip Bareng ke NZ]

20160306_063710

Antartic Center

Waktu menunjukan pukul 5.30 ketika kami tiba di Christchurch International Airport. Penerbangan dari Melbourne ke Chrisctchurch berjalan lancar, Alhamdulillah. Pesawat yang saya tumpangi kondisinya nggak penuh. Setelah melewati drama pemeriksaan keimigrasian dan bagasi, kami bergegas menuju keluar bandara dan berjalan menuju halte yang terletak di depan Antartic Center untuk kemudian melanjutkan perjalanan ke Greymouth.

Kami membagi tugas, saya menunggu bis di depan Arctic Antartic Center, sedangkan teman jalan saya (TJ) menunggu di sebrang. Saya tidak tahu pasti dari arah mana shuttle bus kami akan datang.  Saat sedang menunggu bis, datanglah seorang ibu-ibu yang duduk di sebelah saya. Dari aksen bicaranya saya bisa menangkap kalau dia orang Selandia Baru asli. Untuk memecah kesunyian di pagi yang masih gelap itu, dia memulai percakapan. Kami ngobrol menanyakan akan ke mana, dari mana, dengan siapa dan seterusnya. Usut punya usut ternyata si ibu itu adalah orang Selandia Baru yang saat ini sadang tinggal di Brisbane dan pulkam ke Selandia Baru. Brisbane? Ah saya familiar dengan Brisbane, maka obrolan kami pun terus berlanjut. Continue reading

Kusut

20160313_170638.jpg

Shaun the sheep

Waaks energi saya udah terserap abis. Hari jumat adalah puncak dari segala puncak. Puncak kemacetan di jalanan ibukota, puncak kelelahan buat saya karena aktifitas harian dari senin sampai jumat, puncak emosi jiwa dan raga dan puncak keinginan saya untuk segera ngeblog dan ngeluarin uneg-uneg. Saya lelah, iyak lelah. Cemen banget yak!

Menjalankan rutinitas harian sebagai pekerja di Jakarta jauh lebih melelahkan daripada menjalankan rutinitas saat traveling. Badan saya pegel tiap pagi tiap baru bangun tidur, padahal saya nggak abis ngangkat batu bata atau ngaduk semen dan pasir. Tapi entah kenapa saya gampang banget kecapekan setiap hari. Continue reading

Menginap di Bali Dynasty Resort

20140215_092532

Bali Dynasty Resort

Saya rasa hotel paling mahal yang pernah saya inapi di Indonesia adalah hotel di Bali. Saya juga baru tahu setelah mengecek ratenya di website yang tertera dalam mata uang dolar amerika.  Pengalaman menginap di Bali ini sebetulnya udah lama, saya baru kepikiran buat posting sekarang, jadi saya lupa-lupa inget gitu.

Saya berangkat ke Bali dengan menggunakan pesawat Garuda Indonesia. Pesawat saya landing pada pagi hari dan saya langsung dijemput oleh shuttle hostel. Eh maksud saya hotel, maaf saya keseringan nginep di hostel jadi lupa penyebutan hotel. Bali Dynasty Resort berjarak 2,8 kilometer dari Bandar Udara Ngurah Rai dan dapat ditempuh sekitar 10 menit.

Continue reading