Festival India di Brisbane

Yang digoyang digoyang digoyang..

Pinggul digoyang, tangan diangkat…

Barusan saya nonton Restaurant Redemption di AFC (Asian Food Channel) yang temanya tentang ibu dan anak imigran dari India yang buka usaha restoran Thailand di sudut jalan yang padat di New York. India dan Thailand, tiba-tiba aja saya keinget sama festival India yang pernah saya datengin waktu lagi di Brisbane tahun 2013 lalu.

Waktu itu, tanggal 18 Mei 2013 saya bersama dengan teman-teman seapateu ujug-ujug memutuskan untuk mengunjungi Southbank yang terletak nggak jauh dari apartemen tempat kami tinggal di Toowong. Cukup dengan naik citycat sekali kami udah bisa mencapai Southbank, gak bayar tiket citycat ya, kan wiken jadi gratis teteup sih di touch on touch off Go-cardnya. Biasanya di Southbank pas wiken emang suka ada pasar kaget gitu kayak di sini, tapi saat itu lagi ada acara spesial yaitu Festival India.

Saat turun dari citycat saya melihat keramaian yang tidak seperti biasanya. Saat itu sedang ada Festival India di Southbank. Di Southbank saya keliling liatin stan yang jual berbagai makanan dan pernak-pernik India. Sambil jalan saya liat-liat stan, tiba-tiba indra penciuman saya seakan ditarik menuju stan yang menjual berbagai masakan India. Karena bertepatan dengan jam makan siang maka saya dan teman-teman pun ngumpulin receh demi receh untuk membeli cemilan. Sementara teman saya ngantri nungguin masakannya mateng, saya jalan-jalan ke sana ke mari dan ketemu teman-teman Jepang yang juga lagi jalan-jalan menikmati suasana India di Brisbane. Selain di pasar cipadu Tangerang, di Brisbane juga ternyata banyak lho orang Indianya.

Setelah beli cemilan saya langsung duduk-duduk manis di rerumputan, tiba-tiba saya liat orang-orang pada berkumpul di taman di samping Brisbane River. Saya sih cuek aja tetep duduk manis aja sambil liatin mereka yang pada berkumpul membentuk barisan kemudian secara perlahan mulai menari mengikuti alunan musik yang diputar dari panggung. Uwow mereka pada joget Indihe. Rasanya saya pengen ngikutin gerakan mereka tapi saya kan gak bisa nari jadi ya cuma diem aja menikmati pemandangan yang unik di depan saya. Saat itu saya ngerasa kayak lagi di setting film bollywood hehe. Seru lho!

The little boys and his dad #salahfokus :-D

A little boys and his dad #salahfokus :-D

Indian kids

so cute

Pilih mau beli apa?

Pilih mau beli apa?

Lagi serius bikin pesenan

Lagi serius bikin pesenan

Di samping Brisbane River

Southbank

Duduk-duduk di depan panggung kecil

Duduk-duduk di depan panggung kecil

Nonton joget indihe

Joget indihe

Cemilan

Cemilan

Leyeh-leyeh di Chateau Franz Backpackers

Pemandangan dari jendela kamar, pegunungan dengan puncak diselimuti salju itu sangat dekat sekali

Pemandangan dari jendela kamar, pegunungan dengan puncak diselimuti salju itu sangat dekat sekali

Dari sekian banyak penginapan yang pernah saya tinggali selama traveling, saya belum pernah sama sekali benar-benar berdiam diri di penginapan selama 1 hari penuh. Biasanya saya ke penginapan cuma buat beristirahat di malam hari setelah puas berkeliling objek wisata seharian penuh. Beberapa waktu lalu saat roadtrip di Selandia Baru, saya menginap selama 12 malam di 10 penginapan yang berbeda. Namun dari semua penginapan itu, penginapan yang paling mewah buat saya adalah waktu saya berada di Westland Tai Poutini National Park. Di sini saya menginap di Chateau Franz Backpackers selama 2 malam.

Sebenarnya sih nggak ada yang istimewa pada penginapan ini, hanya saja lokasinya yang terletak diantara hutan hijau dan pegunungan membuat penginapan ini berasa keren. Saya ngerasa kayak lagi di luar negeri, kayak di film-film gitu deh haha. Pemandangan dalam perjalanan waktu mau ke sini itu dikelilingi hutan di kanan kiri jalan, keren deh. Tapi sayang, sayang banget saya nggak bisa explore ke hutan dan gunung di dekat penginapan ini karena cuaca saat itu sedang tidak bersahabat.

Tadinya tujuan kami ke Franz Josef ini buat hiking dan ngeliat glaciers dari kejauhan tapi apa daya, selama 2 hari di sana kami diberikan hujan yang sangat awet dan dingin dari pertama kali datang di sore hari sampai malam hari, berlanjut sampai keesokan harinya dan sampe besoknya lagi. Batal deh rencana kami buat keluar liat sesuatu yang hijau (hutan) dan putih (gleciers). Saya cuma kepengen hiking doang seharian penuh, dan si cici kepengen heli hike pake helikopter tapi tapi tapi gak jadi :-(

Sedih kan kalo udah jauh-jauh pergi ke tempat impian eh malah cuma ngejogrog di kamar doang seharian. Tapi saya sih positip tingking aja deh, mungkin emang kami disuruh istirahat aja di kamar dan nggak boleh ke mana-mana. Yasudahlah, daripada manyun mendingan juga tersenyum dan menikmati hangatnya kamar yang nyaman di hari yang terus diguyur hujan.

Untungnya di sini kami dikasih fasilitas internet tak terbatas, dapet wi-fi gratisan di tengah hutan tanpa harus membayar itu anugerah terbesar buat saya. Jadi kan gak mati gaya di kamar, kami bisa puas mengabari orang rumah kalo kami lagi berada di suatu taman nasional bernama Westland Tai Poutini National Park, yah walopun gak masuk ke hutannya langsung sih. Saya bisa posting foto di path dan bikin sirik orang kantor yang pada nebak-nebak saya lagi di mana haha.

Selain itu di kamar ini juga dilengkapi dengan fasilitas kamar mandi di dalam kamar, lemari es, pemanas air minum, piring, sendok, garpu, gelas, teh, mini kitchen gitu dehh. Tinggal ditambah rice cooker jadilah dapur pribadi yang bisa dipake buat masak. Di kamar ini juga dilengkapi dengan fasilitas TV kabel. Asik kaan bisa nonton kartun, film dan siaran berita New Zealand dalam bahasa Maori, walaupun saya nggak ngerti artinya. Saya cuma bisa nyimak sambil mendengarkan bahasanya yang agak-agak mirip kayak bahasa india. Yang baca berita orang bule tapi bahasanya nggak familiar kan aneh aja gitu hehe. Setelah puas nonton siaran berita bahasa Maori, saya pun mengganti channel ke film kartun, menyambut natal di tv banyak ditayangin film-film kartun bertema natal yang bagus. Jadi selama 2 hari itu saya cuma tidur-tiduran pake kaos kaki wool sambil selimutan dan nonton tv, sambil ngemil Doritos.

Kalo udah bosen nonton tv saya ngelongok ke jendela dan liatin cuaca di luar kamar berharap hujan akan segera reda, tapi mah ujan aja terus sampe besoknya. Saya nggak nyadar kalo ternyata dari jendela kamar bisa liat pegunungan dengan puncak yang diselimuti salju karena sehari sebelumnya nggak keliatan kalo ada gunung, kan ketutupan kabut terus. Baru ngeh pas mau check out.

Resepsionis

Resepsionis

Setelah ngambil kunci kamar di resepsionis

Ambil kunci kamar dan bayar buat 2 malam Resepsionis

Kamarku

Kamar yang nyaman

TV di kamar

Nonton film kartun di kamar

Pojokan kamar tempat buat nyimpen bahan makanan (dapur darurat)

Pojokan kamar tempat buat nyimpen bahan makanan (dapur darurat)

Singing in the shower.. Kamar mandinya mungil sampe susah gerak

Singing in the shower.. Kamar mandinya mungil sampe susah gerak

Siaran berita dalam bahasa Maori

Siaran berita dalam bahasa Maori

Saking malesnya masak di dapur bersama, lebih memilih masak indomie di kamar

Saking malesnya masak di dapur bersama, lebih memilih masak indomie di kamar

Pojokan kamar

Pojokan kamar

Dapur bersama dan 2 cowok brazil (dan italia?) yang bikin saya ngikik selama nongkrong di dapur

Dapur hostel dan 2 cowok brazil (dan italia?) yang obrolannya bikin saya ngikik selama nongkrong di dapur

Saya memesan penginapan ini 2 bulan sebelum keberangkatan, melalui website hostelworld. Saya sengaja memesan melalui website hostelworld supaya saya bisa ngutang dulu, ehh ngutang, ssst jangan bilang-bilang hahaha. Kalo pesan langsung di websitenya kan harus langsung bayar, saya sengaja pilih yang cuma bayar dp dulu buat jaga-jaga kalo seandainya nggak jadi nginep di sini, kan ga rugi 150 dolar jadinya. Saya milih kamar tipe Standard Double Bed Private Ensuites yang terletak di lantai 2.

Di sini banyak free-nya tapi saya cuma menikmati wi-fi gratisan doang, breakfast gak kebagian karena bangunnya kesiangan terus, hot soup gak kebagian karena ngerem di kamar terus, pas turun ke bawah udah kosong pancinya, hot bubbly spa pool juga gak nyobain karena gak nanya di mana tempatnya dan emang gak kepengen juga, pop corn juga nggak makan karena males bikin haha. Kebangetan banget yaaak hahaha.

Confirmation email from hostelworld

Confirmation email from hostelworld

Ini lho gretongannya
FREE unlimited WIFI and international phone calls.
FREE luggage storage and a safe for valuables.
FREE breakfast.
FREE hot bubbly spa pool.
FREE hot soup in the evenings.
FREE popcorn to eat while watching DVDs.
FREE tea and coffee.

Booking di mana?
http://sircedrics.co.nz/hostels-franz-josef/chateau-franz/

Nggak ada gunung

Nggak ada gunung

Keesokan harinya tiba-tiba ada gunung muncul di belakang hostel, Uwow MAGIC!!! :-D

Keesokan harinya tiba-tiba ada gunung muncul di belakang hostel, Uwow MAGIC!!! :-D

Bijo lagi nyari #jodohtraveler

Sudah terlalu lama sendiri, rasanya...

Pagi ke malam hari tak pernah terlintas di hati, bahkan disaat sendiri aku tak pernah merasa sepi, sampai akhirnya kusadari aku tak bisa terus begini, aku harus berusaha, tapi mulai dari mana? (Ngorek aspal gak bakalan nemuin jawabannya tauk haha)

Aduh sebenernya saya malu posting beginian hihi. Aku malu aku malu aku maluuuuuuuu #dijitak :-D

Main di hutan juga sendirian

Sudah terlalu lama sendiri, sudah terlalu lama aku asik sendiri (asik ngurek-ngurek tanah)

Namanya juga usaha, gpp kan yak. Eh ada yang komentar, “Makanya kamu jangan ke hutan melulu, sekali-kali kongkow di mall, di kafe, di mana kek. Dandan dan pake rok supaya ada yang ngelirik, bukan pake ransel dan bawa peta mulu!” hihi

Teman-temanku berkata yang kau cari seperti apa, Ku hanya bisa tertawa nanti pasti ada waktunya

Teman-temanku berkata yang kau cari seperti apa, Ku hanya bisa tertawa nanti pasti ada waktunya

Iya deh, saya buang ransel dan peta tapi jangan larang saya melihat bagian lain dari dunia. halagh haha

Lama tak ada yang menemani, rasanya...

Walau jauh dilubuk hati aku tak ingin terus begini. Aku harus berusaha tapi mulai dari mana?? (Liatin aja ke bawah terus sampe gak nyadar kalo di depan ada cowok ganteng haha)

Adakah yang mau menemani saya duduk di sini?

Bukan tanpa nyali, Sadar aku begini, Apa yang di depan mata tak seperti yang engkau kira, Oh bahwa sesungguhnya pintu hati menunggu terbuka

Bukan tanpa nyali, Sadar aku begini, Apa yang di depan mata tak seperti yang engkau kira, Oh bahwa sesungguhnya pintu hati menunggu terbuka.. #kemudian loncat ke jurang di depan haahaha

Ya ampun, sebenernya antara malu gimana-gimana gituh. Tiba-tiba kepikiran aja buat posting ginian.

Cuma tersisa 1 lajang di meja ini haha

Cuma tersisa 1 lajang di meja ini, yang laen udah ada yg punya ga boleh nanya-nanyain mereka haha

Kali aja ada yang lagi nyari ART jodoh, email gue yak haha. Astaga astaga astagaaaa :-D

Gara-gara si Kunto Aji nihh, lagunya bikin gw mikir

Kopi Darat Gara-gara Kunci Gembok Ilang

Gembok cinta di sungai Yarra 11-12-2014  (foto gak nyambung)

Gembok cinta di sungai Yarra 11-12-2014 (foto gak nyambung)

Dari dulu cita-cita saya adalah bisa geret koper sambil kerja, kayaknya keren aja gitu. Kali ini saya mau cerita pengalaman kopi darat dengan teman blogger eks Multiply waktu melakukan perjalanan dinas ke pulau Batam. Konyol banget sih ini ceritanya. Sebenarnya saya udah sering ketemu dengan teman MP ini di Jakarta, tapi kali ini kan beda lokasinya, di pulau Batam getoh. Jadi ya mumpung, sekali dayung dapet 2 pulau orang. Di Batam saya kopi darat sama mas Suga dan Lerie, cs nih mereka ceritanya.

Perjalanan ke Batam itu adalah kali pertama saya ngerasain naik pesawat gratisan. Emang sih tujuan utamanya bukan buat jalan-jalan tapi buat kerja, tapi teteup aja saya seneng buanget bisa melihat bagian lain dari Indonesia. Yeay dream come true! Saya khusus beli koper buat perjalanan perdana saya ini. Biasanya ke mana-mana saya selalu bawa ransel kan. Koper saya ini kan masih baru, tapi sayangnya saya udah lupa aja kode sandinya, duh atau emang sayanya aja yang norak nggak ngerti ngotak-atik kode di koper. Ya maklum aja yahhh.

Waktu ke Batam ini saya pergi sama teman kerja, tapi kami dipecah menjadi 2 tim yang kebagian kerja di tempat berbeda. Saya kerja di kantor Batam sementara teman saya yang lain kerja di entah di mana. Hari pertama tiba di Batam kami langsung meluncur ke kantor. Malam harinya, sepulang dari kantor saya mulai kebingungan nyari cara supaya bisa sampe di hotel. Kalo nungguin mobil yang lagi dipake teman 1 tim yang lain kan kelamaan, akhirnya munculah ide brilian dalam kepala saya. Saya minta tolong mereka buat ngejemput saya di kantor sambil minta dibawain gergaji besi. Hah gergaji!? Buat apaaa?

Seharian di kantor saya nggak tenang. Saya ngerasa kayak ada yang kurang atau yang ketinggalan tapi lupa apaan. Malam itu saya baru menyadari kalo koper saya itu kekunci dan gak bisa dibuka. Kopernya saya gembok dan kuncinya ketinggalan di rumah waktu saya mau berangkat ke bandara. Lagian dikunci segala, kayak ada barang berharga aja. Abisan kan saya parno, saya suka liat di berita kalo  naro bagasi kudu dikunci soalnya suka ada yang kehilangan barang bawaan di bandara. Mencegah lebih baik bukan?

Untung di Batam ada Mas Suga sama Lerie yang bersedia datang disaat darurat. Saya minta tolong dijemput mereka berdua di kantor dan dianterin ke hotel. “Mas, lagi ngapain? Jemput aku dong! Aku kejebak di kantor nih.” #lebay

Setelah menunggu selama setengah jam-an akhirnya mereka berdua datang ke kantor. Pertanyaan pertama yang saya tanyakan pada mereka adalah,

Bijo : “Gergajinya dibawa nggak?”

SL : “Bawa, niiihhhh!” *Sambil mengeluarkan 1 buah gergaji besi karatan yang dibungkus kertas koran.

Bijo : “Wokeh, berangkaat!!”

Setelah memastikan mereka membawa gergaji besi yang saya minta maka kami pun meluncur ke hotel. Nahh pas di kamar hotel, saya minta tolong mereka buat potong kunci gembok saya haha. Abisan minta tolong orang hotel gak ada yang mau bantuin. Kami ganti-gantian tuh gergajiin gembok sampe keringetan, PR banget dahh. Setelah 1 jam gergajiin sampe tangan panas, akhirnya gemboknya putus juga. Hip hip! Hurray!!! Berhasil berhasil horre!

Saya kan udah keringetan seharian gak ganti baju, setelah koper bisa dibuka saya langsung mandi dan ganti pakaian di kamar, sementara mereka dengan setia menunggu di lobby hotel. Duhh baik banget yahh hahaha. Setelah kelar beberes saya pun menemui mereka di lobby dan langsung capcus dan keliling kota Batam di malam hari yang berdebu.

Sepanjang jalan saya nggak bisa berenti mentertawakan kebodohan saya. Bego banget sih lo haha. Ya ampun, untung saya punya teman. Jadi kan ada yang bisa dimintain tolong kayak gini. Malam itu setelah puas diajak keliling muter-muter gak jelas pake mobil Lerie yang bau asep rokok, saya diajak makan sop ikan di salah satu rumah makan yang katanya terkenal di Batam. Setelah makan sop ikan kami melanjutkan perjalanan ke restoran yang berlokasi di pinggir pantai. Makan gonggong, kepiting dan aneka hidangan laut lainnya, ahh saya sukaaaa. Sebenarnya saya nih agak-agak gak enak sama mereka, udah nyusahin pake ditraktir pulak. Ahh gpp, sekali-kali yaa haha. Sering-sering aja kayak gini. Udah makan kenyang, enak, gratis pulak. Saya suka kopdaran dengan kalian. Makasih ya udah diajak keliling Batam dan ditraktir! Temen-temen MP ini baik-baik banget deh.

*postingan telat banget

Ganteng-ganteng Anjing Laut (New Zealand Fur Seal)

Huhh *Pose Angkuh* :-D

Huhh *Pose Angkuh* :-D

Hari jumat minggu lalu pas saya lagi ceklak-ceklek remote televisi tiba-tiba mata saya nggak berhenti mengalihkan pandangan dari layar televisi, “Hah ada GGAL! Ganteng-ganteng Anjing Laut!.” :-D

Jadi kan waktu lagi nonton tipi sama ibuk, sekilas saya denger mbak naratornya nyebutin New Zealand Fur Seal Kaikoura dan tanpa sadar saya pun langsung mendekat ke layar televisi karena nggak keliatan gak pake kacamata, dan liatin settingnya dengan seksama. Oh iya sama, sama kayak tempat yang pernah saya datengin dulu hehe. Saya langsung teriak, “Ibuu aku udah pernah ke sana lho! Whoaaa i’ve been there!!” #pamer

Nggak nyangka ya saya maennya jauh banget. Untuk ukuran orang rumahan yang kuper dan nggak gaul, sudah bisa menginjakan kaki di luar negeri itu sesuatu.  Dulu saya nggak pernah ngayal atau tahu atau tertarik dengan dunia lain di luar sana yang ternyata menyimpan banyak keindahan tersendiri sampai akhirnya saya membaca cerita perjalanan di surat kabar atau internet. Baiklah, mari kita lanjutkan cerita tentang koloni anjing laut di New Zealand. Maapkeun kalo saya sering posting tentang New Zealand. sebelum saya bisa jalan-jalan ke negara lainnya saya bakalan terus-terusan ngomongin tentang New Zealand. Saya memang susah Move On hahaha.

Kaikoura di mana sih?
Baiklah mari kita mulai dengan pelajaran geografi terlebih dahulu. Kaikoura (Te Ahi Kaikoura a Tama ki te Rangi) adalah sebuah kota di pulau selatan selandia baru. Kota yang terletak di sebelah utara Christchurch ini menjadi daerah tujuan wisata yang sangat populer, terutama bagi mereka yang ingin melihat ikan paus atau Whale Watching. Selain liat paus, di Kaikoura juga kita bisa liat kawanan lumba-lumba, anjing laut, kawanan burung camar, albatross dan masih banyak lagi spesies yang bisa diliat di sini, tapiiii kamu harus merogoh kocek lumayan tebel buat liat salah duanya. Saya sendiri nggak tertarik untuk whale watching karena selain nggak kuat bayarnya, saya juga nggak pengen-pengen banget. Kalo pengen liat paus mungkin saya udah liat dari jaman saya di oz kali yak #bilangajagakmampu

Kaikoura adalah surganya koloni anjing laut, kita dapat menjumpai kawanan anjing laut yang sedang bobo cantik di Peninsula dan Ohau Point Kaikoura. Selain di Kaikoura kita juga bisa melihat kawanan anjing laut di Open Bay Island yang terletak 402 kilometer dari Kaikoura. Di Open Bay Island selain terdapat anjing laut juga terdapat pinguin biru kecil, burung weka dll. Open Bay Island itu jauh sodara-sodara, pulaunya terpencil.

New Zealand Fur Seal atau Southern Fur Seal itu bahasa kerennya Arctocepalus Forsteri, kalo bahasa maori disebutnya Kekeno. Si Kekeno ini warnanya abu-abu atau coklat gelap dengan ukuran jantan dewasa bisa mencapai 2,5 meter dengan berat 180 kg. Kalo ceweknya lumayan proporsional-lah tingginya cuma sampe 1,5 meter dan beratnya 70 kg. Kekeno lebih suka tinggal di pantai bebatuan dan bisa jalan cepat walaupun di darat, makanya jangan macem-macem sama anjing laut nanti dikejar! “Jangan kejar akuh, walaupun kamu ganteng, kamu tetap anjing laut, Mas Ken!”  :-D

Nemu anjing laut di deket parkiran

Nemu anjing laut di deket parkiran, guedhee kan!?

Nah ini yang paling mendebarkan waktu nonton di tv, pertempuran berdarah. Yupp, untuk menentukan wilayahnya si kekeno jantan ini bakalan bertarung dengan sesama pejantan lain buat ngerebutin teritorinya dan ngerebutin kekeno wanita, mereka bertarung sampe luka-luka dan berdarah-darah. Saya agak ngeri waktu nonton kekeno jantan berantem, banyak darah, sungguh tidak berprikebinatangan. Coba kalo nanya sama anjing laut yang kalah, “Sakitnya di manahhh?” | “Di sinihhh, di sini, di sini, di siniiiii!!” *tunjuk korengnya*

Sekarang kita ngomongin bayi anjing laut yah. Jadi bayi anjing laut itu butuh waktu buat belajar berenang, gak langsung di laut lepas supaya nggak ketemu predator. Supaya aman dia kudu belajar berenang di dekat sarang dulu. Hebat ya mereka masih kecil udah pada jago berenang, saya yang seumuran gini aja belom bisa berenang, saya sirik banget.

Tempat yang paling banyak ada anak-anak anjing laut itu di air terjun kolam dangkal di Ohau Point, kayak semacam playgroup gitu ya kalo buat anak-anak orang mah. Lucu deh, mereka jalannya nyeret- nyeret perutnya yang gendut gitu haha. Sayang sekali dulu saya nggak ke Ohau Point karena saya baru tau ada tempat itu pas saya lagi nonton Nat Geo Wild kemaren.

Oh iya, ibu-ibu anjing laut itu berusaha untuk melahirkan bayinya seorang diri lho, kasian banget yahh nggak dibantuin dukun beranak atau bidan, bahkan ada yang sampe pendarahan dan mati lho hiks. Setelah anaknya lahir dia harus berjuang untuk membesarkan anaknya seorang diri jauh dari jangkauan pihak-pihak tak bertanggung jawab dan harus meninggalkan anaknya buat mencari makan ke laut lepas. Bagi anak-anak yang beruntung mereka bakalan bisa ketemu lagi sama ibuknya, tapi ada juga yang nggak beruntung, anak-anaknya terus menunggu ibuknya pulang tapi gak pulang-pulang sampe 3 lebaran. Ibuknya nggak bisa pulang karena telah berpulang ke haribaan, menjadi santapan hiu putih, dan anaknya pun akhirnya mati kelaparan. Di saat seperti ini di mana bapaknya yang seharusnya menjadi kepala keluarga dan mencari nafkah? Mana tanggung jawabmu ayah anjing laut!? Mana mana mana!??? Jadi emosi saya haha.

Saya nonton Nat Geo Wild sampe ngeces serius gitu, biasanya kan nonton yang episode beruang di Kanada, orang utan di Kalimantan, Komodo di Pulau Komodo, spesies kura-kura tertua yang ada di kepulauan Galapagos atau binatang liar di Afrika, eh sekarang settingnya malah di New Zealand. Saya memang norak haha. Jangan jauh-jauh deh, udah pernah belom liat orang utan di Kalimantan dan komodo di pulau Komodo??? Belommm! Ajak akuh, kakaghh.

Saya kesel, waktu lagi nonton di tv itu anjing lautnya lagi pada aktif banget. Beda banget sama waktu saya ke sana. Waktu saya berhadapan langsung dengan puluhan anjing laut di Peninsula, mereka pada akting mati semua.  Sekalinya nemu yang bangkit dari kematian ehhh pasang pose angkuh hehe. Ah tapi saya senang kok walaupun datang disaat kalian bobok siang. Kira-kira buat pengambilan gambar dan ditayangkan di Nat Geo Wild mereka butuh waktu berapa lama ya proses pembuatannya. mengamati anjing laut dari bayi sampe gede sampe punya anak lagi sampe berenang di laut dalam dan dikelilingi oleh predator. Saya penasaran lho sama proses pembuatannya. Saya suka lho nonton program satwa begini sambil ngayal ke habitatnya langsug. Biasanya saya suka ngayal jalan-jalan ke Galapagos atau ke Komodo hihi

Bird Colony Kaikoura, berasa lagi di kandang burung, bau pup burung hehe

Bird Colony Kaikoura, berasa lagi di kandang burung, bau pup burung hehe

Tuh kan lagi akting mati

Tuh kan lagi akting mati

Peninsula Kaikoura

Peninsula Kaikoura

Menikmati angin laut kaikoura

Menikmati angin laut

Seal Colony

Seal Colony

Peninsula

Saya telah berjalan kaki sejauh itu

Demi Wi-Fi Gratisan di Queenstown

Mall-nya di ruangan terbuka, nggak di dalam gedung

Mall-nya di ruangan terbuka, nggak di dalam gedung

Ada kejadian lucu waktu lagi di Queenstown. Jadi waktu hari pertama tiba di Queenstown, setelah meletakan barang bawaan di kamar hostel maka saya dan Janti langsung keluar untuk mencari supermarket dan berburu wi-fi gratisan. Kebanyakan hostel yang saya tinggali nggak memberikan fasilitas wi-fi gratisan, kudu bayar lagi 5 dolar-an atau lebih tergantung kuotanya, pelit dehh. Dasar backpacker kere kami pun langsung keluar sambil menggenggam ponsel mencari koneksi wi-fi di toko-toko yang tersebar di Queenstown. Kami berjalan ke sana ke mari demi wi-fi, susah banget nyari wi-fi gratisan.

Saat melewati salah satu toko yang menyediakan jasa paket wisata kami pun menemukan koneksi wi-fi yang kenceng banget. Kebetulan di dalamnya lagi rame, tanpa ragu kami pun masuk dan mulai browsing peta buat perjalanan keesokan harinya. Rencananya kami mau ke Glenorchy tapi kami nggak tau gimana cara buat ke sana, maksudnya lewat jalur apa gitu. Sambil menunggu Janti browsing saya pun berpura-pura mengambil brosur Bungy Jumping dan pura-pura tertarik gitu sambil kembali duduk di ruang tunggu. Ceritanya saya nunggu dilayanin gitu, padahal mah lagi asik browsing dan whatsappan menyampaikan kabar kalo saya tiba dengan selamat ke orang rumah hehe. “Mbaaaak, akuh lagi di Queenstown nihhhh! Dream come true mbake!”

Saya duduk membelakangi meja petugas travel agent dan duduk di sebelah Janti sambil bisik-bisikan dan cengengesan, “Woyy dapet gak rutenya? Buruan udah mulai sepi nih!” Ada kali kami setengah jam-an duduk di dalam toko sampe akhirnya saya didatengin mas-mas petugasnya, dan Janti tetep duduk sambil browsing diem-diem. Pengalihan nih ceritanyaa dan saya pun berdiri sambil asal ngambil brosur di depan saya.

Mas-mas : “Hai ada yang bisa dibantu?”
Saya : “Hmm iya nihhh, gw pengen nyoba bungy jumping dehh, tapi gimana yah, gw takut sama ketinggian.” Keluarin jurus acting dan pura-pura tertarik dengan paket yang ditawarin.
Mas-mas : “Lo bisa nyoba Bungy Jumping di Kawarau aja, gak tinggi kok.
Saya : “Bungy di Nevis kayaknya asik tuh, kalo di Nevis tingginya berapa?” Pura-puranya tertarik beneran.
Mas-mas : “Di Nevis tinggi banget, 134 meter.
Saya : “Boleh juga, aman nggak siiiiih?” #Halagh kemayune
Mas-mas : “Aman banget, Kita pelopor bungy jumping pertama di NZ dengan mengutamakan faktor keselamatan, belom ada kasus kecelakaan selama bungy kok.”
Saya : “Oke deh, gw pikir-pikir dulu boleh kan? Nanti kalo pengen gw balik lagi ke sini, oke!” *kedip-kedip centil sambil narik Janti keluar*

Pas udah di luar toko kami nggak berhenti ngakak. Gilak ya kalo lagi kepepet saya bisa akting juga mwahahaha. Lumayan banget kan setengah jam bisa internetan tanpa dipungut biaya. Betapa internet itu merupakan kebutuhan yang sangat mahal saat lagi traveling. Saat pertama kali terhubung dengan internet rasanya itu bahagia banget, sulit digambarkan dengan kata-kata deh. Setelah mengumpulkan berbagai informasi melalui internet dan mengumpulkan brosur dan peta dari travel agent yang banyak tersedia di Queenstown, maka kami pun merangkumnya di kamar penginapan sambil nonton tayangan televisi New Zealand. Hostel di Queenstown ini juga enak banget kok kamarnya, hangaaaat!

Hari Pertama Backpacking ke Sydney

Opera House Sydney

Opera House Sydney

Twenty years from now you will be more dissapointed by the things that you didn’t do than by the ones you did do. So throw off the bowlines. Sail away from the save harbor. Catch the trade winds on your sails. Explore, dream, discover. – Mark Twain

Saya nemu catetan lama di hp saya yang isinya rincian biaya perjalanan ke Sydney tahun 2013 lalu. Waktu ke Sydney ini saya nggak berangkat dari Jakarta, tapi dari Brisbane. Kalo dari Jakarta biaya udah pasti membengkak, belum lagi biaya visa australia. Jadi waktu lagi di Brisbane saya nggak menyia-nyiakan kesempatan untuk mengunjungi Sydney.

Saya berangkat ke Sydney dengan menggunakan pesawat Tiger Air yang saya booking melalui aplikasi mobile di ponsel dan membayar dengan memasukan nomor kartu di kartu debit saya. Biaya tiket dari Brisbane ke Sydney pp saat itu adalah 146,90 dolar australia atau hampir Rp 1.500.000. Kurs dolar australia saat itu berkisar 10 ribuan lebih. Saya sengaja nggak beli bagasi karena tujuan saya bukan buat belanja. Saya ke Sydney cuma dengan membawa ransel kecil yang biasa dipake buat ke kampus sehari-hari. Waktu check in bagasi saya ditimbang dan angka di timbangan menunjukan 5 kilogram, legaa. Tiger Air ini lumayan ketat timbangan bagasi kabinnya, saya nyobain naik Virgin Australia, Jetstar, Air New Zealand, Air Asia tanpa membeli bagasi dan nggak pernah ditimbang lho bagasi kabinnya.

Pesawat yang saya tumpangi menuju Sydney berangkat malam hari, saat lagi nunggu di ruang tunggu bandara Brisbane saya mendengar pengumuman melalui pengeras suara bandara bahwa pesawat yang akan saya tumpangi mengalami delay. Delaynya nggak sebentar, lumayan lama juga kalo gak salah sejaman lebih. Sambil nahan ngantuk saya cuma bisa menunggu menunggu dan menunggu bersama dengan penumpang lain.

Saya senang banget waktu dipanggil masup ke pesawat. Di pesawat tiger kalo kelaperan kita bisa beli inflight meal. Waktu di pesawat saya agak-agak kurang nyaman sama jok saya karena ada yang ngedorong saya dari kursi di belakang saya. Kan nggak enak yaa, didorong-dorong gitu senderan punggungnya. Aduuh ini apa sihhh ganggu banget. Pas saya nengok ke belakang ternyata ada pramugara yang lagi duduk dengan posisi ngebelakangin kursi buat ngasih pertolongan ke cewek bule, kayaknya sih dia sesak nafas gitu. Ohh kalo gitu saya bisa maklum, gpp deh dorong lagi bangku saya, mas! haha

Perjalanan dari Brisbane ke Sydney ditempuh dalam waktu 1 jam-an. Saat tiba di bandara Sydney saya dan teman-teman langsung mencari tahu cara untuk menuju kota. Begini deh kalo jalan sama temen-temen saya jadi pemalas, malas googling jadi ya ngikut aja dah. Karena haus saya pun langsung beli air mineral di vending mechine yang ada di bandara seharga AU$ 3,50. Mahal ya masak minum doang harus bayar 35.000 haha.

Salah dua teman saya sering bolak-balik ke Sydney jadi dia udah hapal betul kota Sydney. Kami mempertimbangkan buat naik kereta dari bandara Sydney ke Central Station tapi setelah diitung-itung ongkos kereta jauh lebih mahal daripada taksi. Kalo jalannya rame-rame mendingan naik taksi supaya lebih hemat. Taksi yang kami panggil ukurannya gede, bisa dimasupin 10 orang kali. Kami kan spontan ke Sydney tanpa bikin itinerary atau booking hostel, jadi di tengah malam itu kami ngider-ngider jalan kaki di sekitaran central station buat nyari hostel dan kebanyakan penuh. Setelah beberapa kali bolak-balik dari hostel ke hostel akhirnya kami menemukan 1 hostel yang kosong di Wake Up! Hostel.

Kami menginap selama 3 malam di Wake Up! Saya kebagian kamar bersama dengan 2 teman cewek saya, jadi kami bertiga tidur di kamar dormitory private dengan 4 tempat tidur, harga permalamnya sekitar 42 dolar. Sedangkan ke-3 teman cowok saya tidur di kamar sebelah. Setelah meletakan ransel kami ber-6 langsung keluar dan nyari makan malem di tengah malem. Sydney di musim dingin di tengah malam itu dingin sekali sodara-sodara.

Pas lagi jalan kaki nyari makan saya liat mbak-mbak yang lagi ciuman di tengah jalan dengan cowoknya di perempatan lampu merah, yang bikin saya merhatiin dia adalah tatonya di betis, eye catching banget bahkan di tengah malam yang gelap haha. Laper laper di tengah malam saya cuma beli muffin di seven eleven doang, plus indomie.

Keesokan harinya saya dan teman-teman jalan-jalan sebentar di sekitaran hostel dan kami membaca kalo hari itu lagi ada paket Sydney City Tour dari hostel. Wah boleh juga nih jalan-jalan seharian dengan tamu-tamu hostel ke pusat kota dengan dipandu oleh seorang karyawan hostel. Ahh saya suka yang gratisan. Pagi itu kami pun langsung mendaftar dan harus menunggu sampe tamu lain yang mau ikut berkumpul.

Kami bersama dengan backpacker bule lainnya jalan kaki dari hostel melewati Paddy’s Market terus sampai ke Queen Victoria Building sampe ke Harbour Bridge sampai ke Darling Harbour. Mata saya nggak berhenti meratiin para pekerja kantoran yang lagi pada makan siang dengan dandanan kece. Kayaknya asik ya kerja di salah satu gedung tinggi di Sydney.

Ternyata oh ternyata jarak dari hostel ke Opera House itu jauh banget. Entah sudah berapa kilometer saya berjalan kaki. Sambil jalan saya liatin bule-bule yang jalan sendirian dan pelan-pelan saya deketin buat diajak ngobrol dan jalan bareng. Dapet kan 1 temen baru haha. Sepanjang jalan saya cuma bisa meringis kesakitan di telapak kaki saya. Telapak kaki saya merah. Ihh sepatu saya jelek banget, solnya tipis jadi kaki saya sakit dipake buat jalan jauh.

Setelah berpisah dengan rombongan dari hostel, sesampainya di Opera House, saya dan ke-5 teman pun membagi tim menjadi 2. Teman-teman cewek kepengen ke Madam Tussaud dan ke Paddy’s Market buat beli oleh-oleh, sedangkan teman-teman cowok 2 orang kepengen ke Bondi Beach. Maka saya pun lebih memilih ikut temen-temen cowok ke Bondi Beach, sedangkan kedua teman cewek dan satu teman cowok memilih untuk ke Madam Tussaud. Baiklah kita ambil jalan masing-masing aja dehhh :-D

Pilihan menu di pesawat tiger

Info keselamatan dan plihan menu di pesawat tiger

Bangun!

Bangun!

Bersiap meninggalkan pelabuhan

Bersiap meninggalkan pelabuhan

CIMG4703

Pose sama om Dendi di Bondi Beach, foto dijepret Bang Tedy

Pose sama om Dendi di Bondi Beach, foto dijepret Bang Tedy