Nyari Teman Jalan ke South Island New Zealand 12-24 Desember 2014

Halooooo.. Bijo datang lagi dengan judul yang sama kayak postingan sebelumnya ini! Tapi kali ini saya udah punya jadwal yang pasti karena akhirnya saya ga jadi overstay dan di deportasi imigrasi nz karena ga mampu beli tiket pulang (amit-amit jangan sampe kejadian).

Setelah sibuk desek-desekan di pameran GATF di JCC minggu yang lalu dan tanya-tanya travel agent via sms dan WA, saya hampir menyerah ke NZ karena ga dapet tiket murah. Harga tiket airline apa saja pas natal itu harganya selangit, saya sampe stress tiap nongkrong di depan layar komputer nyari tiket pulang dari oz ke indonesia. Kemaren dapet WA dari mas travel agent, “Mbak ada nih rute dari Sydney ke Cengkareng harganya 600an dolar” Daaaaar!!! Dari mana duitnya saya beli tiket satu arah semahal itu, mendingan juga pp sekalian. Kalo ga pas natal mungkin saya udah dapet tiket promo Air NZ, Virgin Australia Airlines, Jetstar, Flyscoot atau Singapore Air malah (ada kan ya SQ promo?).

Saya udah coba otak-atik website airline langsung kayak virgin australia airlines, air new zealand, qantas, jetstar, air asia, garuda indonesia, malaysia airlines, flyscoot, dan masih banyak lagi tetep aja ga nemu. Skycanner juga saya intip terus tiap hari. Dan kemarin adalah akhir dari pencarian tiket pulangku, saya dapet tiket dari Christchurch ke Denpasar (transit di Sydney), bukan transit di Melbourne kali ini. Sebenarnya pengennya sih transit di Brisbane supaya bisa ketemuan sama teman-teman yang masih pada kuliah di UQ.

Baiklah back to the topic.

Akhirnya ada juga yang ngerespon postingan saya yang sebelumnya. Dia cewek, tukang jalan-jalan dan ternyata dia juga menyimpan keinginan sejak lama untuk berpetualang ke NZ. Tapi 1 orang saja belum cukup, kami masih mencari 2 orang lagi buat diajak share cost sewa mobil dan bensin (penginapan juga kalo bisa) selama di NZ nanti.

Untuk itinerary saya masih belum bikin, yang pasti hari pertama di NZ itu hari Jum’at jam 5 subuh saya insyaallah udah sampe bandara sana. Mungkin hari ke-2 baru siap kelilingin South Island. Itinerary bisa diomonginlah, yang penting nyari teman jalannya dulu hehe. Kalo ada yang berminat tolong kabari saya yaaa.. Kalian boleh juga kok sebar link ini ke mana-mana. Kalo ada yang minat serieus komen di bawah ya, trus kasih tau emailnya supaya bisa email-emailan atau whatsappan hehe. Ke NZ yuuuuuk!

Keuntungan Melamar PNS

Jangan terjebak dengan judulnya, kali ini saya akan mencoba membahas Keuntungan Melamar PNS bukan Tips Melamar CPNS ya. Oh iya, sekarang masih ada penerimaan CPNS kan di kementerian/lembaga/instansi? Saya udah lama ga ngikutin informasi penerimaan CPNS kayak 4 tahun yang lalu. Baiklah, langsung ke topik, kalau kamu seorang cowok dan kepengen punya pasangan seorang PNS ga ada salahnya kan mencoba untuk mengungkapkan isi hatimu kepada sang pujaan hati. Gubrak !@#$%^&*(

Kalo kamu naksir atau mengidam-idamkan seorang cewek yang kebetulan berprofesi sebagai PNS, ga ada salahnya untuk mencoba melakukan pendekatan. Ada beberapa keuntungan kalo kamu punya pacar atau istri seorang PNS lho, eh tapi jangan dimanfaatin juga yah, kasian kan..

1. Masa depan aman

Dia ga bakalan di PHK dari kantor tempat dia bekerja, kecuali kalau memang dia pegawai yang nakal banget. Kalo kamu punya pacar atau istri seorang PNS jangan paksa dia untuk berhenti bekerja, karena bakalan nyesel banget nantinya, itu menurut saya yahh. Dari gajinya yang pas-pasan siapa tahu dia bisa menyekolahkan anak-anaknya nanti patungan sama calon suaminya. Ya ampun jauh amat ya saya mikirnya haha

2. Mandiri
Dia punya pekerjaan tetap, berarti dia bisa menghidupi dirinya sendiri atau orang-orang disekitarnya walaupun dengan gaji yang pas-pasan. Dia bisa jadi cewek yang mandiri dan ga nyusahin pasangannya dong.

3. Setia
Apa ya istilahnya, setia atau loyalitas terhadap pekerjaan, dia ga bakalan berganti-ganti atau berpindah-pindah kerjaan dari satu kantor ke kantor lain (kecuali masih di instansi atau lembaga yang sama). Konsisten gitu deh, ya iyalah masak masak abis dibentak dikit sama atasan langsung pengen mengundurkan diri dari kerjaan, rugii..! Sama pekerjaannya aja setia, apalagi sama kamu #eaaaaaaaaa

4. Bisa diajak hidup prihatin

Kan ga semua PNS dilahirkan dari keluarga kaya atau keturunan dari dinasti pejabat atu pengusaha kaya. Kalo kalian misalnya kepengen beli rumah buat ditinggali tapi jumlah saldo di tabungan ga cukup, bisa sekolahin SK PNS dan Taspen supaya pinter. Dengan begitu kalian akan memiliki rumah impian, tapiiiiiiii dia ga bakalan terima gaji utuh selama beberapa tahun dan siap-siap hidup hemat dari sisa gaji dan tunjangannya. Dia siap hidup prihatin, asalkan dengan kamu #Wohooooooo

5. Tahan Banting
Ga semua PNS magabut, saya salah satunya hehe. Jangan salah, PNS juga banyak kerjaannya di kantor, apalagi kalo kerja di kantor pusat, ga jarang lho mereka harus lembur, bahkan di hari libur pun ada yang tetap masuk kantor. Belum lagi kalo dia bekerja di ibukota jakarta yang kejam dan bertempat tinggal di luar Jakarta, butuh waktu lama supaya bisa sampai di kantor tempatnya bekerja, terjebak di kemacetan selama berjam-jam ga menghalangi dia untuk tetap bekerja di tempat yang sama sampai bertahun-tahun dengan rutinitas yang sama.

6. Low Maintenance
Maksudnya apa ini?? Kalo kerja jadi PNS biasanya kan pake seragam yang sama dari hari senin-kamis, palingan hari jumat doang pake baju batik. Kamu ga perlu sering-sering kasih duit si dia buat beli baju kerja yang kece setiap bulan karena udah punya seragam kebesaran yang itu-itu aja. Palingan cuma buat beli baju pesta buat kondangan doang hahaha. Tapi tergantung ceweknya juga ya, kalo hobi nyalon, meni, pedi tiap minggu yaaaa… ya gitu deh #kaboor

7. Suka investasi Jangka Panjang

Investasi yang saya maksud di sini bukan ngomongin saham, reksa dana, properti, atau berapa kilogram emas batangan yang dimiliki. Kalo si dia hobi traveling sebaiknya jangan dilarang, semakin dilarang semakin menjadi lho hahaha. Kalo kamu sayang berikanlah kesempatan dan kepercayaan si dia untuk menjalankan hobinya, akan lebih baik lagi kalo kamu mau menyelami hobinya bersama, maksudnya jalan-jalan barengan kayak hiking di Fiordland National Park, backpacking sambil honeymoon dengan menyewa campervan di South Island NZ, menyelam di perairan karimun jawa, ah indahnya. Hey jangan langsung mundur gitu donk, dia kan ga minta disponsorin buat jalan-jalan terus, haha

Diajak duduk-duduk di tebing di antara anak tangga di Giant Stairway liatin ginian aja saya pasti udah girang banget. (ini difoto pake hp saya)

Diajak duduk-duduk di tebing di antara anak tangga di Giant Stairway liatin ginian aja saya pasti udah girang banget. (ini difoto pake hp saya)



8. Ga Matre

Gaya hidup seorang PNS menurut saya sih sederhana, ga matre minta dibeliin ini itu terus. Tenang, kamu ga akan dipusingkan oleh si dia yang minta dibeliin macem-macem kayak berlian, tas, sepatu, baju, tas, sepatu, baju, sepatu lagi. Ga ribet lho, palingan si dia sekalinya mintanya dibeliin sesuatu itu cuma selembar tiket pesawat kelas ekonomi seharga USD 1000, gak dinkkk hahahaha

Bagaimana? Setelah membaca postingan ini, apakah kamu sudah memiliki gambaran? Kalau kamu cowok, masih lajang dan pengen punya pacar pns yang juga hobi ngayal jalan-jalan keliling dunia, silahkan hubungi nomor di bawah ini, yaaa nomor di bawah ini *tunjuk ke nomor di bawah layar*

Hiyaaaa ujung-ujungnya iklan hahaha

Keracunan

Ga bayar tiket masup kalo punya GFF, lumayan. Boarding pasnya ga bisa diganti CGK-SYD ya??

Ga bayar tiket masup kalo punya GFF, lumayan. Boarding pasnya ga bisa diganti CGK-SYD ya??

Arggghhhhh menyebalkan, hari ini saya harus istirahat total karena badan saya anget lagi dan siang ini saat lagi tiduran saya mendadak keracunan. Yuppp keracunan! Keracunan virus traveling yang disebar mbak evi melalui whatsapp hahaha.

Hari ini sih saya emang ga ke mana-mana, tapi jempol saya ke mana-mana, maksudnya tetap aktif chatting ke sana kemari pake hp. Temanya tetap sama, nanyain siapa-siapa yang pada ke GATF atau SQ BCA Travel Fair di Grand Indonesia. Maksudnya saya mau minta tolong tanyain harga tiket ke sana kemari tanggal segini segitu getoh. Kalo kalian mau ke luar negeri, silahkan datang ke GI, kalau kalian pengen keliling Indonesia, monggo ke JCC.

Kemaren saya sengaja kepengen masuk kantor, tujuannya sih cuma buat ke JCC. Saya diem-diem kabur jam 9 pagi sampe jam 12 siang, astaga bandel banget saya yaaaa. Ngapain ke GATF? Ga dapet apa-apa juga sih. Jadi kemarin itu saya cuma ketemu Eric Meijer pas pembukaan dan beberapa kali papasan pas saya keliling stand travel agent di dalem, mampir ke booth Korean Tourism Organization ngambil peta jeju dan langsung nyerocos pake bahasa korea sama mbak korea. Tami dan Tina pada bengong gitu liatin saya ujug-ujug ngobrol sama mbak korea haha. Trus dari sana kami juga ngumpulin brosur.

Nunggu pembukaan dan gerbang dibuka. Udah kayak antri sembako aja dah rame bener

Nunggu pembukaan dan gerbang dibuka. Udah kayak antri sembako aja dah rame bener

Tiket yang saya pengenin rute Melbourne atau Sydney ke Cengkareng ga dapat, soalnya tanggal yang saya pilih pas black out date (apa ya istilahnya saya ga tau). Mau ga mau saya pulang hanya dengan membawa brosur tiket doang. Saya sama sekali ga ngelirik atau nanya-nanya harga tiket dalam negeri, fokus sama NZ.

Pas baru masuk saya langsung meluntjur ke Main Hall, di sana digelar acara lelang tiket mulai 1 dolar ke Jepang (saya lupa rutenya), Amsterdam dan London. Saya ikut-ikutan aja tunjuk tangan ikutan lelang, padahal ga ada niatan beli juga hehe. Tapi kok ya lama-lama makin mahal harga tiketnya, saya langsung berenti tunjuk tangan pas udah mencapai harga diatas 500 dolar, gegayaan dah haha

Ikutan lelang tiket mulai 1 dolar sampe ribuan dolar

Ikutan lelang tiket mulai 1 dolar sampe ribuan dolar

Kelar dari JCC pas sampe kantor tiba-tiba saya menggigil dan pusing gitu, ternyata masih belom sembuh demamnya. Saya langsung capcus ketemu dokter Yeni di klinik dan minta obat. Dasar, giliran disuruh hunting tiket mah sehat, pas disuruh kerja malah sakit hahaha.

Hari ini saya memang di rumah, tapi saya berhasil mengantongi tiket domestik untuk keberangkatan tahun depan. Masih lama sihhh. Si mbak evi yang lagi di JCC nawarin tiket domestik, yaudin saya pun mau dan langsung minta bookingin tiketnya. Sebenarnya saya agak-agak takut juga kalo beli tiket jauh-jauh hari, masalahnya kita kan belum tahu jadwal kita nanti, takutnya tiketnya hangus kayak waktu saya beli tiket ke Bali 2 tahun lalu. Kali aja tahun depan saya udah menikah dan punya anak haha. What wil be will be dah. Yang penting udah ngantongin tiketnya dulu hhehe..

Hari ini saya mau ngapain ya, oh iya lanjutin tidur dan menabung mimpi jalan-jalan ke tempat eksotis nan cantik hihi. Kalian pada hunting tiket juga ga??

Cerita hari ini

Hari ini seharusnya saya ada di ruang meeting hotel mengikuti pelatihan penulisan artikel, tapi pas bangun tidur tadi subuh badan saya pada sakit, anget dan ga enak banget rasanya. Padahal saya udah semangat belajar nulis, saya udah siapin seragam kerja di samping tempat tidur, laptop dan jaket almamater di ransel (ntar siang ada pembekalan skripsi), dan udah siapin alat make up (halah cuman bedak sama lipstik doang juga) di meja kamar haha

Saya semangat kalo ikut pelatihan kayak begini, entah kenapa tiba-tiba saya kepengen jadi penulis yang agak-agak seriusan selain di blog. Satu-satunya majalah yang penah nerbitin tulisan saya cuma majalah kantor, itupun seharusnya saya menulis tentang WNA, hukum atau tulisan yang berat-berat, otak saya ga nyampe ke sana, saya bikin rubrik sendiri (bener kan rubrik namanya?), yaitu tentang traveling. Masak iya pembacanya cuma dicekokin tulisan yang berat-berat terus, mereka kan butuh refreshing.

Saya belum puas mengikuti pelatihan penulisan yang kemarin, seharusnya hari ini juga masih lanjut tapi saya teparrrrr huhuhu. Banyak banget yang pengen saya kerjain hari ini tapi badan saya minta diistirahatin. Siang ini saya ada pembekalan skripsi di kampus, jadi kalaupun ikut pelatihan menulis ga bakalan efektif karena cuma duduk selama 3 jam, sisanya waktu saya abis di jalan buat perjalanan dari hotel ke kampus. Di kampus pun nanti pasti bakalan telat dan ga keburu buat sholat zuhur dan makan siang, jadi mendingan juga istirahat di rumah.

Saya suka jalan-jalan tapi saya males nulis cerita perjalanan, saya terlalu menikmati perjalanan saya sampe terbengong-bengong. Kayak waktu ke pulau umang-umang atau kumang-kumang tanggal 23 Agustus yang lalu, teman-teman pada sibuk foto-foto dari pantai sampe ke tengah laut saya malah duduk di batu karang sambil bengong liatin orang-orang, laut, pantai dan menikmati tiupan AC (angin cepoi-cepoi) dan menemukan tongsis tradisional hehe..

Nemu tongsis tradisional hehe

Nemu tongsis tradisional hehe

Saya suka berlama-lama di suatu tempat, saya ga suka di buru-buru kalo lagi jalan-jalan. Rasanya kok ga puas aja ya udah jauh-jauh berkendara selama 4 jam ke Taman Nasional Baluran tapi pas udah sampe di suruh cepet-cepet pulang. Daripada jalan-jalan sama teman jalan yang selalu ngeburu-buruin mendingan juga jalan-jalan sendiri, bebas mau sampe kapan nongkrong sesuka hati. Saya punya kebiasaan kalo pulang dari kampus sekitar jam 7 malam nongkrong di pinggir jalan raya berdebu sambil makan mie ayam sendirian dan ngeliatin orang-orang yang lewat. Atau waktu janjian ke Pacific Place saya ga langsung masuk ke dalam mallnya, saya malah duduk-duduk di halte dan mengamati mbak-mbak dan mas-mas pegawai kantoran di sudirman. Atau waktu lagi nunggu dijemput di bandara soekarno-hatta, saya pernah duduk-duduk di trolley sambil makan roti sampe sejam-an sambil liatin orang-orang berlalu lalang. Waktu di Seoul saya pernah naik kereta bawah tanah tanpa tujuan, trus keluar stasiun bawah tanah, naik ke atas jalan-jalan tanpa arah dan duduk-duduk di taman sendirian sampe mmagrib hahaha. Emang orang kurang kerjaan banget yakkk. Di Gyeongju saya sepedaan sendirian sampe nyasar, entah berapa kilometer saya sepedaan sampe ke Anapji Pond, tapi saya menikmatinya.

Oh iya lanjutin ke pelatihan kemarin, kami disuruh menuliskan 3 kata yang terlintas di kepala, saya langsung menuliskan kata traveling, skripsi dan menikah haha. Itu kan doa ya, saya kepengen menyelesaikan skripsi sambil diselingi traveling sebelum akhirnya menikah (tahun depan). Doa doang ini, saya kan belom tau siapa calon suami saya hehe. Peserta di ruangan langsung pada ketawa dengerin curhatan 3 kata ini hahaha.

Kami disuruh mendefinisikan 1 kata dengan bahasa kami masing-masing, yaitu kata ‘kaya’. Saya mendefinisikan kata kaya versi saya, kaya adalah suatu kondisi ketika seseorang memiliki sesuatu berlebih seperi kaya harta, kaya pengalaman, kaya iman, kaya sinyal seperti di ruangan kemarin karena wi-finya kenceng xixi. Apa coba kaya sinyal, langsung pada ngakak dah seruangan haha. Saya mau ikutan writing camp ahh #nyarisponsor

Baiklah, saya mau tidur dulu, telapak tangan saya tambah anget. Selamat beraktifitas teman-teman, have a nice day!

Salah Fokus

VFS Glogal, tempat buat apply visa transit Oz dan visa turis NZ nanti. Difoto waktu lagi jalan-jalan ke kuningan city.

VFS Global, tempat buat apply visa transit Oz dan visa turis NZ nanti. Difoto waktu lagi jalan-jalan ke kuningan city.

Nyujiland nyujiland, owhhhh dikepalaku cuma ada nyujiland doaaaaang, ottokhae?!! Seharusnya saya disibukan pekerjaan dan skripsi bukannya jalan-jalan mulu hehehe. Saya bingung, sampe sekarang saya belom tau bisa ke NZ beneran apa enggak, duite aja belum keliatan, tiket pulangnya aja masih belum beli. Saya stress dengan persyaratan visa kedutaan New Zealand yang mengharuskan jumlah saldo di rekening minimal 1000 NZD perbulan, kalo 3 bulan berarti harus ada 3000 dolar donk, pinjem duit sapa yaaaaa?? #colektuyul

Saya kekeuh maksa banget tahun ini kepengen ke NZ, padahal kalo liat jumlah saldo di rekening masih belom nambah digitnya xixi. Saya sampe diomelin lho sama kakak saya, makanya jangan maksa kalo ga punya duit. Lah kan mumpung yaaaa, mumpung masih single saya pengen puasin jalan-jalan.

Saya masih belum memutuskan pengen berapa lama halan-halan di NZ, pengennya as long as i can. Tapi semakin lama semakin mahal, huaaaa. Masak harga tiket dari NZ ke Indonesia mahal bingits, berangkatnya dapet agak murah, pulangnya selangit. Lusa saya penge ke JCC hunting tiket di GATF 2014, semoga dapet tiket gratisan #ngimpi

Apa kabar skripsi saya yak, xixi..

Sendiri Lagi

image

Tiap pagi saat nunggu jemputan kantor saya selalu kirim WA ke teman-teman ngajak sarapan bareng di warteg ato warung makan belakang kantor. Biasanyakan mereka pada ngebales pesan saya, tapi hari ini ga ada yang ngebales. Oh mungkin mereka lagi di jalan kali, atau paket datanya udah abis.

Saya pun malas teleponin mereka satu-satu atau nyamperin ke ruangan mereka. Ya udin mendingan juga saya jalan sendiri dan sarapan sendirian, toh udah biasa juga. Saya capek juga nyari-nyari mereka.

Entahlah, saya enggak kesal dengan mereka, tapi saya paling ga suka digantung gitu. Misalnya saat menanyakan suatu kepastian tentang apa gitu. Di kamus saya cuma ada iya dan enggak, titik. Contohnya nih, “Hai cowok, gue suka sama lo, mau jadi cowok gue gak?” Misalnya yaaak, cuma contoh doang, saya belom berani nanya ginian sama cowokhaha.

Nah trus si cowoknya kan ga enakan mau jawab enggak, yang ada malah muter-muter dan gantung gitu. Iya iya, enggak enggak! Kalo ga suka kan tinggal bilang, “Sorry, i’m not into you.” Kan beres kalo kayak gitu. Kalo suka tinggal jawab, “I do!” Lha ini apaan sih jadi nyambung ke sini hehe.

Kadang ada saatnya juga saya lagi pengen sendiri, kelayapan sendirian, makan di pinggir jalan sendirian dan menikmati kesendirian aja gitu. Kan ada juga tipe orang yang ga bisa sendiri, mau makan di luar pun ga berani sendirian, takut iseng katanya mah, saya mah fine-fine aja. Untuk urusan jalan-jalan pun kadang-kadang saya kepengen jalan-jalan sendiri, ga mau ngajak siapa-siapa.

Tapi kalo lagi pengen rame-rame saya tinggal merapat ke pasukan sana-sini. Mau makan siang di luar rame-rame tinggal melipir ke bagian kepegawaian dan capcus ke mall deket kantor, kayak 2 hari yang lalu kami ke kokas buat makan udongggggggg (udon).

 

 

Jalan-jalan yuk?

image

Sebenarnya saya lelah, lelah ditolak maksudnya. Saya sering berinisiatifngajak teman-teman yang saya kenal untuk jalan-jalan bareng ke tempat yang seru (bukan shopping mall). Tapi semua ajakan saya berakhir dengan penolakan  huhuhu.

Ah baiklah, mencari teman jalan itu memang sulit. Bulan lalu saya sempat mengajak teman-teman saya untuk ngetrip ke Taman Nasional Ujung Kulon, ikutan open trip dari komunitas BPI tapi ga ada yang mau ikutan. Trus saya ajak mereka ngetrip ke Taman Nasional Baluran, ditolak juga hehe. Yaudin daripada libur lebaran saya mati gaya, mendingan saya ikut mudik kakak saya ke rumah orang tua suaminya di Jawa Timur. Perjalanan dari Tangerang ke Pasuruan ditempuh dalam waktu 36 jam, kebayang kan gimana capeknya 2 malam tidur di mobil, hebat deh yang nyetir, 10 jempol buat yang bawa mobil. Sebenarnya saya ikut mudik cuma kepengen ke TN Baluran doang sih dan udah kesampean dong hehe.

Pulang mudik saya ditawarin open trip ke Cagar Alam Kepulauan Krakatau sama mbak yang punya acara di Ujung Kulon dulu, lagi-lagi saya nawarin teman-teman untuk join dan berakhir dengan penolakan lagi haha. Yowes aku tak mangkat dhewekan. Dan saya sukses mendaki anak gunung krakatau yang berpasir dan lumayan curam buat ukuran saya (yang ga pernah naik gunung beneran). Sebelum balik ke kapal, pas di pantai saya menuliskan ucapan selamat ulang tahun untuk diri saya sendiri. Padahal tadinya kalo ga ke pulau saya pengen pesen kue tart dan nulis ‘Happy Birthday to Me’ di atas kuenya lho haha. Ini adalah ulang tahun yang istimewa juga  buat saya karena dirayakan sambil ngetrip ke pulau dengan teman-teman baru. Pas jam 12 malem saya baru cerita ke teman-teman kalo hari ini saya ulang tahun lho, ehhh mereka pada tereak, “Yeeee kanapa ga cerita dari siang, tau gitu kan dirayain di gunung krakatau!” hahaha.

 

image

Teman jalan ke Krakatau (Mas Hasan, Derry, Mita, Meli, Bijo, Yani, Sinta, Tri, Ga tau namanya 3 orang di depan)

image

Hepi beday to me :-D

Hari minggu kemarin saya hampir daftar ajakan buat naik gunung gede di minggu ketiga September ini. Tapi saya mengurungkan niat saya karena ga kuat naek gunung, ga kuat fisik dan duitnya. Ga punya sleeping bag, matras, sepatu gunung, cuma punya carrier doang. Lagian capek juga kan naek gunung.

Yang terbaru nih, kemaren pagi di kantor saya udah sibuk googling nyari tau How to get to Cianjur. Ceritanya saya dan salah seorang teman saya mau ngetrip ke Machu Pichunya Indonesia. One day trip to Cianjur. Kami sempat mengajak teman-teman seruangan dan teman-teman yang juga hobi jalan, ada yang mau tapi ga cocok waktunyalah, ada yang ga berminatlah, intinya ga bisa/mau ikut. Ok deh, kita berangkat berdua aja gimana? The show must go on. Saya udah seneng aja tuh dapet temen jalan bareng ke Cianjur. Eh tadi siang tiba-tiba dia bilang hari sabtu ini ga bisa berangkat, yowes kita batal aja, lagian saya ada les nyetir juga (dan emang lagi hemat juga sih). Alasan saja huhh..

Hey jangan bergantung sama orang dong! Kalo nungguin ada teman jalan yang ada ga bakalan jadi jalan-jalan. Jangan takut jalan-jalan sendiri, kecuali ke India atau negara konflik ya. Jangan takut ga ada teman, pasti ada aja teman yang bisa kita pungut di jalan, pengalaman nih hehe. Saya pasti bakalan jalan-jalan kok, hanya masalah waktu duit saja haha.

Mencari teman jalan itu sulit. Setiap orang punya hobi, kebutuhan, gaji dan jatah cuti yang berbeda. Jangan memaksakan keinginanmu kepada orang lain. Kamu bisa kok jalan-jalan sendiri, tenang aja, udah banyak cewek yang keliling dunia sendirian. #Lagi mikir ke gunung padang sendirian

Dan yang paling anget-anget tai ayam, tadi pagi (sampe sekarang) saya chatting dengan teman-teman ke Krakatau kalo kita bakalin ngadain trip lagi ke pulau, one day trip sih, berangkatnya masih bulan depan. Soalnya jadwal mereka udah pada full wiken bulan ini, jadwal jalan-jalan maksudnya. Seneng deh, akhirnya saya dapet teman baru yang juga gila jalan-jalan. Semoga bulan depan jadi ke pulau yang terletak ga jauh dari Cilegon, ada yang mau ikut tanggal 18 Oktober???