Ditelepon Bule Gilak

Tadi pagi liat facebook tentang postingan temen jepang saya yang sukses dapet nilai bagus dan sertifikat kelas ESP Bridging English Program, dia sampe nangis-nagis gitu, perjuangannya belajar bahasa inggris buat persiapan masup kampus UQ sampe berdarah-darah, ada kali setahunan dia belajar di ICTE. Saya lupa masih punya teman-teman yang lagi mo kuliah S2 di UQ, dan lagi kepikiran kayaknya asik ketemuan sama teman-teman dan guru atau staf di ICTE.

Oke oke, sebenarnya bukan mau ngomongin ini. Jadi ceritanya 3 hari yang lalu ujug-ujug saya dapet pesan di Whatsapp dari nomor ga dikenal. Namanya sih familiar kayak nama teman-teman yang saya kenal tapi nomor ponselnya saya sama sekali ga kenal. Karena penasaran saya coba ceklah ke phonebook hp saya dengan nama yang sama, pas saya cek kode negaranya beda dengan nama orang yang saya kenal. Ini siapa sih, teman korea, china atau dari mana?

Saya langsung nyocokin kode negaranya dengan nomer hengpon teman kantor saya yang lagi di Oz, kodenya sama kayak kode negara teman kantor saya, +61 berarti si orang misterius ini pake nomor Australia. Nomornya Dominic-kah? bukan juga. Saya baru ingat ternyata saya pernah berkirim pesan sekali dua kali dengan orang ini beberapa bulan yang lalu, ada kali 6 bulanan. Saya kenal orang ini melalui website dating online (bukan tinder), yang sekarang udah jarang saya buka.

Karena iseng saya pun ngebales obrolannya panjang lebar. Ohh dia orang bule oz toh, oh dia tinggal di Western Australia, ga jauhlah dari Indonesia, 2 jam doang kali dari Bali. Daripada ke Brisbane jauh bener. Oke oke, ngobrolah kami selama beberapa jam melalui WA, trus kirim-kiriman foto, dan ujug-ujug dia minta ijin buat telepon saya. Saya pun menolaknya, “Jangaaaaaaaaaaaan!! Jangan telepon gue!”

Bule : “Kenape?”
Saya : “Gue ga suka maen telepon dan lagian gue kagak bisa bahasa inggris kalo lagi teleponan”
Bule : “Ah nggak tuh, bahasa inggris lo lantjar”
Saya : “Jangan deh”
Bule : “Santai aja keleus”
Saya : “Yowes, sak karepmu-lah mas. Lagian cuma teleponan doang sekalian praktekin bahasa inggris gue”

Pertama kali dia telepon saya abaikan, kedua kali baru saya jawab. Aslinya saya ngantuk pengen tidur tapi malah ngeladenin si bule oz. Mata saya yang udah kriyep-kriyep mendadak jadi melek, saya kudu mikir buat ngejawab telepon pake bahasa inggris. Haduh mau ngomong apa saya nanti, aksen Australia pan susah beneur. Ternyata aksennya ga Australia banget tuh, saya masih bisa menangkap ucapannya dengan jelas. Capek-capek saya ngomong bahasa inggris eh ga taunya dia bisa bahasa indonesia #Gubrakkkkk $%^&*(

Lha ngomong kek kalo bisa bahasa indonesia walaupun cuma sedikit, saya kan ga perlu berpikir keras berbicara dalam bahasa inggris. Tapi teteup sih ngobrolnya pake bahasa inggris. Ada beberapa kalimat juga yang saya ga nangkep artinya. Masak dia ujug-ujug nanya pertanyaan yang personal banget. Lo udah nikah belom? Kenape lo belom nikah? Kepo deh ah..

Tahukah kamu, masak diujung pembicaraan dia nanya, “Apakah di budaya elo memperbolehkan s3x before married?” Saya jawab aja dengan tegas, Big no no!! Trus dia nanya lagi, “Boleh ga kalo gue misalnya jalan-jalan/liburan sama lo trus tidurnya sekamar tapi ga ngapa-ngapain, supaya lebih akrab gitu?” Haisssshhhhh, minta dihajar ni orang haha.

Saya kebanyakan menjawab,”NO!!!” Gilak ni orang lama-lama obrolannya menjurus. “Trus kalo gitu gue harus nikah dulu ya? Lo mau kawin sama gue?” Jiaaahh belom apa-apa ngajak gue kawin, emangnya gue cewek gampangan hiiiiiyy. Kami teleponan 45 menitan ada kali dan lama-lama saya ilfeel. Haduh abaikan aja dah. Saya jadi tidur jam 12 malem dan kesiangan bangun buat ke kantor dah.

Murah lho teleponan dari Oz ke sini, beli aja paket optus 50 dolar dapet pulsa telepon ke mana aja 350 menit (atau 250 menit? lupa saya), sms sepuasnya dan paket data 2 GB.

Beneran saya takut jalan sama bule, abisan budaya kita pan beda, masak tiap perpisahan minta peluk dan cium. Jangankan minta peluk, pegangan tangan aja bisa saya hajar hahahaha. Waktu jaman masih di Oz tahun lalu, saya mengamati teman-teman latino di kampus, mereka tiap bertemu dan berpisah selalu berpelukan dan cipika-cipiki, cewek cowok yah, kan kami yang orang Indonesia ngerasa aneh melihat budaya mereka. Temanku malah kadang ambil kesempatan, cipika cipiki sama teman cewek latino haha. Tapi bener deh, cowok latin itu ganteng-ganteng dan ceweknya cantik-cantik, kayak Diana dan Sebastian. Mereka sesama latino itu kalo ketemu langsung menyapa “Hola” trus Mwahhh mwahhhhh hahahaha

Teman saya, Tina yang baru pulang dari Oz juga cerita, dia sempat kenalan sama bule oz dan diundang main ke rumahnya, mau dimasakin makan malem gitu, trus temanku menolak dengan halus, udah gitu si bule minta peluk dan cipika-cipiki sama si Tince dan Tince pun kabur haha. Sama aja kayak saya jawabannya adalah kaboooooooooor hahaha..

Kalo ketemu teman bule yang sesama traveler saya ngerasa aman-aman aja walaupun tidur sekamar di hostel. Saya malah pernah diajak jalan bareng cari makan sambil ngobrol trus dibayarin, baek yah. Malah kalo sama teman yang udah saya kenal saya takut haha. Itu juga alasannya waktu ketemu teman bule di Korea saya ga berani hiking berdua aja, makanya ngajak ngajak teman saya yang lain. Abisan saya takut haha.

Tapi ga semua bule kayak gitu juga kan, saya punya teman yang ramah dan sopan, ya iyalah lha wong ga pernah ketemu, cuman ketemu di dunia nyata sekali dan selanjutnya di dunia maya haha. Tapi teteup menurut saya otrang bule lebih ramah dan bersahabat daripada orang korea. Kenapa ngebandinginnya sama orang korea? abisan kalo ngebandingin sama orang cina, jepang saya gak tau haha.

Kalian pernah punya pengalaman lucu pas online dating atau dating beneran sama bule?

ga pake judul

image

Apa maksudnya ini posting foto segede gaban segala haha. Jadi ceritanya hari ini saya pengen cerita-cerita aja udah ngapain aja selama puasa ramadhan ini. Oh iya saya kan ga sahur puasa tadi subuh waktu masih tidur dan setengah sadar ngedenger bapak saya ujug-ujug ngomong gini dari ruang tv, “Bijo, jangan sering-sering naik pesawat” Ga tau aja bapake kalo saya kemaren sore abis hunting tiket. Saya jadi merinding liat berita MH 17, saya turut berduka cita yang mendalam.

8 dolar doang

Sepertinya akhir-akhir ini saya jadi punya kebiasaan liatin website airline terus, yang ada jadi ga konsen ngapa-ngapain. Kayak kemaren sore 2,5 jam perjalanan pulang dari kantor ke rumah saya, kenyang tidur saya malah ngecek-ngecek tiket lagi sambil jalan kaki turun dari angkot menuju rumah. Di kantor saya jadi diledekin jadi travel agent, tiap ada yang mau nyari tiket datanglah ke saya haha.

Oh iya, saya baru install Path di hape saya 3 hari yang lalu, jadi lagi lucu-lucunya itu si path dan saya lagi norak-noraknya gitu. Dikit-dikit login dan kepo pengen liat aktivitas teman-teman saya tapi lama-lama saya jadi bosan. Path kayaknya buat kepo-kepoan dan pamer-pameran gitu yah. Paling asik sih kalo baca foto-foto dengan tulisan yang lucu-lucu, saya jadi kepengen ngeripet gitu.

Tapi tetap, saya lebih cinta dengan twitter dan wordpress daripada facebook dan path, abisan isinya foto-foto bayi melulu sih, saya kan jadi kepengen haha. Saya juga kangen sama Multiply, di MP rasanya persahabatan dan kekeluargaannya jauh lebih erat. Minimal setahun sekali MP ngadain kopdar besar-besaran, atau kopdar kecil-kecilan. Berkat MP saya jadi bisa kopdaran dengan teman-teman di luar kota. Eh WP juga bisa kan ya? Tapi belum pernah kopdaran dengan teman WP.

Heyyyy lebaran sebentar lagi, udah sampe juzz berapa ngajinya??

Belajar nyetir

Panik panik panik hehe.. Foto dari https://lilyincanada.wordpress.com/category/driving/

Panik panik panik hehe.. Foto dari https://lilyincanada.wordpress.com/category/driving/

Kemaren dan hari ini saya pergi keluar rumah untuk ketemu dengan teman-teman kampus di daerah perum tangerang, kemarin sih acaranya buka bersama dan hari ini kita nge-les program buat skripsi nanti. Saat melangkahkan kaki keluar dari rumah saya melihat seonggok mobil merah dalam kondisi mengenaskan, debunya tebelnya udah 1 cm ada kali, pup cicak di mana-mana dan disarangin laba-laba. Saya lupa kalo saya udah punya mobil hahaha.

Saya baru inget ada si merah kalo baru pulang kerja sore hari, dia kayaknya udah menunggu dan memanggil saya, “Hey, ajak aku donk, masak kamu kelayapan sendirian tiap hari!!!” Kalo bisa ngomong mungkin dia bakalan ngomong gitu.

Jadi kemaren itu si mbake juga ada acara keluar, tapi dia ga bawa mobilnya jadi ngangkrak aja di halaman rumah kami, saya juga keluar rumah, kami keluar bukannya bawa mobil masing-masing malah naek angkot sendiri-sendiri, dia ke mana, saya ke mana.

Saya bukannya ga mau bawa si merah, tapi saya belum bisa nyetir hiks. Parah yak, ada gitu orang punya mobil tapi belom bisa bawa haha. Saya udah pernah belajar nyetir tapi baru 2 hari @ 3 jam. Tadi saya kelayapan naik angkot, dijemput naik motor sama teman saya, pake kehujanan dan lupa pake jaket lagi. Hujannya awet sampe pas saya mau pulang. Di jalan saya cuma menghayal, coba gue bisa nyetir, pan enak gak kebasahan. Masak saya kalah sama nenek-nenek. Saya harus bisaaaa!!! Lebaran saya harus udah lantjar dan keliling silaturahmi ke rumah sodara pake mobil sendiri.

Hari sabtu minggu lalu adalah hari pertama saya belajar nyetir sama mbake, ujug-ujug saya yang minta diajarin sama mbake, kami kelilingin perumahan di belakang rumah. Saya diajarin cara nyalain mesin dan belajar ngendaliin sendiri, saya belajar nyetir masak dia merem melek nahan ngantuk. Saya dicuekin. Kalo dia lagi ga ngantuk, sayanya diomelin terus. Ah ga asik instrukturnya galak banget, saya kan jadi tambah panik dan tegang. Setir mobil saya kekep aja terus sampe tangan melintir, eh diomelin lagi saya, “lemesin tangannya, lemesin!”

Udah bosen muterin perumahan 2 jam lebih, saya disuruh bablas bawa ke jalan raya. “Anterin gw ke serpong, gw mau beli baju!” Ebuset, enak banget ngomongnya, ga tau kalo saya keringet dingin. Pas sampe di gerbang menuju jalan raya saya menghentikan mobil saya di pinggir jalan dan bersikeras ga mau bawa ke jalan raya. Gilaaaaak, baru belajar bentar udah disuruh bawa ke jalan raya, pan banyak rintangan di jalan (motor dan angkot) yang seliweran di mana-mana. Akhirnya akibat paksaan saya bawa juga si Mojo (mobilnya bijo) ke jalan raya melewati angkot-angkot yang lagi ngetem di depan Tang City, agak-agak matjet dikit juga, trus banyak bus pulak, tapi saya sukses lho bawa mobil sampe ke karfur D’Best setelah mobilnya berenti di jalan karena saya lupa injek rem atau kopling. Saya tambah panik setelah diklakson taksi di belakang saya. Rasanya saya pengen keluar dari mobil dan ngegebrak kap taksi di belakang saya dan teriak, “Ga tau ya saya lagi belajar?!” Hahaha

Itu baru cerita hari pertama. Masih ada lagi hari kedua. Keesokan harinya saya minta ajarin tetangga saya untuk belajar nyetir. Saya diajarin sama ayahnya Moza, pas belajar si Moza, bocah kelas 2 SD yang super cerewet juga ikut. Kali ini instrukturnya lebih sabar dan mahir, jadi saya diajarin tehnik-tehnik yang beda sama yang diajarin kakak saya.

Kali ini belajarnya lebih asik, cumaaaaa saya lama-lama ga konsen karena si Moza yang super cerewet, sepanjang 3 jam dia ngoceh melulu, bocahnya hiperaktif, saya kan jadi ga konsen ya belajarnya. Saya belajar di perumahan Modernland dan Banjar Wijaya, terakhirnya saya yang disuruh bawa ke jalan gede dari Banjar ke Modernland, dan tahukah kalian, lagi-lagi mobil yang saya kemudikan berenti lagi pas di lampu merah pas mau belok, saya lupa injek entah kopling, rem atau pedal gas lagi hahaha. Alhasil saya diklakson sama mobil belakang dan saya panik luarrrrr bianasa. Langsung aja saya pencet tombol darurat, apa dah yang lampunya kedip-kedip di belakang itu.

Saya belum menguasai mobil yang saya pegang, mau nyalain lampu dim gimana juga ga tau, mau nyalain wiper juga ga tau, norak deh. Saya masih harus sering belajar dan digedein lagi niat dan nyalinya. Dulu pertama kali belajar pake sedan, saya takut dengan alasan mobilnya moncongnya kepanjangan, sempat belajar beberapa kali trus ga belajar. Saya pernah belajar pake ertiga, saya takut karena mobilnya lebar banget, takut nyerempet kanan kiri saya. Dan sekarang saya belajar pake brio, mobilnya paling kecil diantara kedua mobil yang pernah saya pake buat latihan, tapi saat saya masup ke dalamnya saya koq ngerasa kalo ini mobil gede bener yak, dari luar keliatan kecil tapi dalemnya guedheeee hhaha. Mau sampe kapan kalo takut terus, masak kalah sama nenek-nenek dan abang angkot huuu.

Belajar mobil manual susah yak, mata harus awas ngeliatin depan, belakang, kanan kiri, tangan kiri pegang gigi sama rem tangan ganti-gantian, tangan kanan pegang setir, kaki kiri injek kopling, kaki kanan injek rem dan pedal gas ganti-gantian, multi tasking banget dah itu hiiii. Saya pasti bisa, saya pasti bisa, si nyali udah siap buat belajar!!!

Kalian punya pengalaman seru waktu belajar nyetir? Butuh waktu berapa lama buat ngelancarin dan berani bawa sendiri ke jalan gede?

Bikin itinerary

Saya pusing, yak saya pusing karena kebanyakan tidur, eh bikin itinerary perjalanan ke NZ. Yang bikin pusing itu sebenernya ngitung-ngitung budgetnya. Saya bener-bener modal nekad dan impulsif waktu beli tiket kemaren. Tiket berangkatnya murah, pulangnya selangit, saya ga tau pulangnya gimana nanti. Niatnya saya pengen diem-diem aja ga cerita ke temen0temen saya (Tami dan Tina), tapi apa daya saya terlalu ember haha.

Mereka ga percaya kalo saya udah beli tiket. Padahal kan browsingnya juga pake komputernya tina di kantor. Kami berdua cuma ngotak-atik tiket dan googling trip lokal tapi kagak ada yang jadi. Ya sudah malemnya saya beli beneran. Susah bener dah ngajak mereka jalan-jalan. Kami tu ngayalnya kepengen ke TN Baluran atau TN Ujung Kulon atau Dieng atau trip yang deket-deket aja sebenernya tapi teteup aja gak jadi padahal saya sempat nanya trip bareng ke Ujung Kulon tapi mereka pada ga mau. Ke Thailand ber-3 barengan juga udah keajaiban buat saya haha. Ya sudah daripada galau ga jelas mendingan saya bikin trip sendiri aja.

Sulitnya mencari teman jalan jangan menjadikanmu penghalang buat kelayapan. Worrying gets you nowhere. Kalo takut terus karena ga ada teman kapan jalannya. Satu hal yang saya takuti adalah kalo ga dapet tiket murah buat pulang dan dideportasi sama imigrasi NZ karena overstay. Lah di sana juga biaya hidupnya mahal, mau makan pake apa saya kalo berlama-lama di sana haha. Tina cuma ngingetin, “Bijo, lo kudu pulang yak!

Pengennya selama di sana saya nyetir sendiri buat jelajah NZ, tapi berat di ongkos kalo cuma saya sendirian yang jalan. Alternatif termurah adalah dengan cara naik bus umum, lumayan kan daripada lu manyun haha. Coba ya bisa nyetir sendiri pake ini

20140703_175330

Hey saya belum bisa nyetir lho haha. Bangga gitu. Tapi 5 bulan dari sekarang saya akan sudah lancar mengendarai mobil. Jadi ga perlu bergantung sama orang buat nyopirin saya kalo mau road trip south island. Sekarang mungkin belum, tapi nanti siapa yang tau.

Antisisapi kalo ga dapet teman jalan di sana saya mau bikin itinerary sendiri, apa istilahnya, single fighter, solo traveler. Kalo memungkinkan sewa mobil yang paling murah 2 atau 3 hari aja gitu, masih ngarep. Teteup aja mahal. Skip skydiving atau naik heli atau bungee jumping, no budget.

Bagian terseru saat akan melakukan perjalanan adalah pada saat riset dan membuat itinerary, rasanya excited banget. Saya inget waktu bikin itinerary eropa untuk diikutsertakan dalam lomba tahun 2011 dulu. Saya sampe begadang di depan laptop nyari semua informasi tentang negara yang pengen dikunjungi. Waktu itu saya memasukan Jerman, Ceko, Slovakia, Polandia ke dalam wishlist saya. Sampe sekarang saya masih kepengen mewujudkan itinerary yang udah banyak berubah (ratenya), tapi terkendala di biaya, eropa mahal kali haha. Nabung dulu yaaaa. Waktu ke Korea juga saya bikin itinerary sendiri sampe detail, sampe dapet bus gratisan dari korea tourism dari seoul ke jeonju pp, hemat kan. Tiket promo jeju air, dan garuda indonesia. Saya suka berburu tiket promo.

Ok, sekarang lanjut ke persiapan ke NZ, jadi nanti mau ke mana?? Belum tau dah

Here’s the plan

Day 1
CGK-KUL, transit dan maen-maen di KLIA 4 jam, KUL-MEL

Day 2
Explore Melbourne, enaknya ke mana?

Day 3 (day 1 in NZ)
Explore South Island NZ
Lake Tekapo

Day 4 (day 2)
belom tau

Day 5 (day 3)
belom tau

Day 6 (day 4)
Rent car from Queenstown
Te Anau
Lake Wakatipu

Day 7 (day 5)
belom tau

Day 8 (day 6)
belom tau

Day 9 (day 7)
belom tau

Day 10 (day 8)
Belom tau

Trus berapa hari dan kapan pulangnya? belom tau juga, kacau nih hahaha. Semoga saya nemu teman jalan, entah dari sini atau di hostel di sana nanti, amin.

Berdiam diri dan ga ngapa-ngapain di tempat cakep kayak gini aja udah bersyukur banget, keren yah. Te Anau tunggu aku..

Nyari Teman Jalan ke New Zealand 11 Desember 2014 sampai sesukanya (terserah)

Oke oke kali ini judulnya agak memancing ya, maksudnya memancing para pecinta jalan-jalan yang ngimpi pengen mengunjungi NZ. Baiklah, serieus nih saya pengen nyari teman jalan ke NZ, bukannya ga berani jalan sendiri tapi nyari temen buat diajak patungan sewa mobil supaya lebih murah, 4 orang gitu kalo bisa mah, sukur-sukur dapet temen jalan. Pengennya sih jalan-jalannya pas honeymoon tapi kapan dan sama siapa haha, jadi daripada nungguin yang ga jelas mendingan yang pasti-pasti aja dah. Are you in?

Saya udah dapet tiket AA ke Melbourne beberapa menit yang lalu, saya dapet tiket dengan harga 1,5 juta dengan 2x makan dan tanpa bagasi dengan rute CGK – KUL, KUL – MEL. Trus barusan saya juga udah beli tiket Jetstar MEL – CHC one way sekitar 2 jutaan kurang dikit. Tadinya saya pengen berangkat melalui Sydney, tapi pan saya udah pernah ke Sydney dan kalo dilanjutin penerbangan langsung ke CHC dari SYD nanti sampenya jam 12 malem. Pengennya nginep di bandara Christchurch tapiiiiiiii, kagak dibolehin huhuhu. Ada pilihan lain tapi harus transit di Melbourne, daripada pake transit-transitan dan gonta-ganti pesawat sampe pantat panas kebanyakan duduk mendingan juga langsung aja pesen tiket dari Jakarta ke Melbourne. Yah itung-itung liat-liat Melbourne dikit hehe. Tiket pulangnya saya belom dapet, ga tau gimana ceritanya nanti, what will be aja dah.

Jadi isyaallah nanti ceritanya malam pertama saya akan tidur di Melbourne dan malam kedua akan tidur di pesawat Jetstar dari Melbourne ke Christchurch. Selanjutnya biarkan kaki ke mana melangkah..

Gara-gara kemaren abis nonton Mr. Bean’s Holiday sampe ngakak saya jadi kepengen. Saya cuma modal nekad doang, padahal belom punya duit juga, bodo amatlah, saya harus mulai pelit bin medit lagi dan cari kerja tambahan buat ngumpulin duit buat modal jalan-jalan. Kebanyakan mikir dan sayang duit yang ada kagak jalan-jalan sampe nenek-nenek hiiy, mumpung masih muda cuyy dan belum punya tanggungan serta belum ada yang melarang. Saya kangen pengen mengulangi perjalanan saya kayak ke Korea 2 tahun yang lalu.

Estimasi biaya dan itinerary belum dibikin. Itinerary bisa riset nanti, kalo ada yang minat follow twitterku aja yak, @bawangijo

So, New Zealand anyone? Yuk yuk yuuuuuuuk!!!

Saya sudah milih, kamu?

image

ga golput lagi

Hari ini tanggal 9 Juli 2014 jam 10.00 WIB saya melangkahkan kaki ke TPS 22 dan berpartisipasi memilih calon presiden periode 2014-2019. Biasanya saya kan golput tapi kali ini saya goltam (gol hitam) setelah mencelupkan jari kelingking ke tinta ungu haha.

Pilih siapa?
Saya pilih kandidat nomor 5 haha! Ok, waktu lagi nunggu dipanggil ke bilik suara saya sempat baca visi misi kedua capres. Saya tertarik dengan salah satu program salah satu kandidat, yaitu mengelola tata pemerintahan yang baik. Saya berharap supaya nantinya presiden terpilih bisa membangun pemerintahan yang lebih baik #ngimpi

Tapi gaji dan tunjangan pns jangan diturunin ya pak, hehe. Ayo teman-teman buruan ke TPS dan siap-siap mencoblos, sayang lho..

Akhirnya datang juga

Alhamdulillah dia sudah datang hehe