Berburu tiket gretong

image

Pandji, Ernest dan Joko Anwar

Aku kalaaah, owh tidaak! #lebay hehe

Jadi pan ceritanya kemarin saya dateng ke acaranya Pandji di FX Sudirman lantai 3. Emang sih tujuan datang ke sana buat liat pengumuman lomba nulis blog #BersamaGaruda yang hadiahnya ikutan trip Mesakke Bangsaku ke salah satu atau salah dua dari 10 negara tujuan dan 4 benua, bukan buat mejeng di mall haha.

Boleh kan ngarep dikit buat menang, dikiiit aja. Abis saya penasaran belum pernah menangin lomba 17 agustusan seumur-umur. Coba saya menangin ke Eropa, ke Berlin gitu jadi kan bisa kopdaran sama teh dewi. #ngimpi

Sedih? Enggak tuh, biasa aja hehe. Lagian saya juga udah pernah ke beberapa kota/negara yang jadi tujuan lomba dan saya ke sana gratisan juga kayak waktu ke Singapore, Brisbane dan Sydney, Alhamdulillah. Kalo negara di Eropa dan negara bagian di US mah belom. Mahal kali harga tiketnya. Kalo ga dapet gratisan ya nabung aja, gitu aja repot, iya tah?

Nah trus kan semalem ada AA Karnaval jam 23.00, saya semaleman sibuk ngoprekin website AA. Coba nyari tiket ke Osaka, Seoul, Busan, Sydney, Goldcoast tapi teteup aja mahal. Trus saya coba klik negara tujuan Singapore dan betapa terkejutnya saya mendapatkan tiket seharga Rp 90.000 untuk sekali keberangkatan, uwow! Pas diproses sampe akhir ditotal kena 300 ribuan buat 2 orang sekali jalan. Tapi ga jadi saya beli, saya ga pengen ke Singapore lagian Singapore kan mahal buat ukuran saya haha.

Rasa penasaran saya tidak berakhir di Singapore, saya juga nemu tiket ke Sydney cuman 1,8 juta sekali jalan. Trus tanggalnya disesuaikan dengan tiket Jetstar rute Sydney – Christchurch dan didapatlah tiket seharga 3 koma sekian juta pp. Jadi digabung sama AA dapet hampir 5 jutaan, trus gimana tiket pulang dari Sydney? Itu mah mahal semua, jadi ga usah beli, ngebolang aja di Australia sampe di deportasi ke Indonesia sama imigrasi Australia haha.

Trus kesimpulannya saya beli apa enggak? Enggak donk! :-D

Saya pusing mengatur dan menyesuaikan jadwal penerbangan antara AA dan Jetstar, mulai dari tanggal keberangkatan, waktu transit sampai waktu tiba di bandara tujuan. Masak sampenya jam 00.45 di CHC, dan saya harus nginep di hostel di Sydney semalam, yang ada budget bisa membengkak, harga tiket kereta dari bandara ke central station aja 16 dolar, trus hostel 45 dolar  (di tempat saya nginep dulu), belum lagi biaya makan. Saya udah pernah ke Sydney, kalo bisa transit di Melbourne aja gitu. Oh iya saya pernah baca kalo di bandara CHC itu penumpangnya ga boleh nginep, masak saya mau ngampar di emperan ruko yang dinginnya menggigit. Jam segitu ga ada angkot buat ke hostel kali yak?

Kalo saya slow traveler sih gpp gonta-ganti pesawat dan transit berjam-jam sampe bermalam di bandara, tapi sayang, saya ngejar waktunya karena jatah cuti terbatas. Tahun ini cuma dapet cuti 7 hari kerja. Sedikit buanget..

Trus kapan jalan-jalannya? kapan-kapan haha.. Udah aja beli tiket Qantas, beres, tapi duite ndi? huahaha. Mendingan nabung buat beli kaca film dulu..

Kamu ada yang pernah dapet tiket 0 rupiah ga? Atau yang murah banget deh, share yak.. :-)

Selamat berhari senin teman-teman

Ngobrol yuk!

Aigo~  long wiken 3 hari berasa lama dan gw ngerasa bosen banget. Biasa kelayapan nyari duit  dan menuntut ilmu seharian, ni malah diem aja di rumah gitu. What a boring day. Padahal banyak PR tapi saya lagi males.

Saya tipe orang cerewet yang butuh pelampiasan, temen ngomong maksudnya. I need someone to talk with. Di rumah sepi banget. Saya cuman tinggal berdua doang beberapa hari ini.

I wish i can get a smart, responsible, good listener, hard worker, and rich husband. Biar dikate jomblo ane juga punya standar. Minimal dia bisa diajak ngobrol, komunikasi dan nyambung diajak diskusiin apa aja, ga harus pake urat ato tusuk konde ngomongnya. Masak pacaran ngobrolnya, “Kamu lagi apa, sama siapa? i love you” gitu terus, apa ga garing tuh? Hadeuh..

Nanti ya kalo misalnya saya ketemu jodoh dan punya anak, saya bakalan jadiin anak saya sebagai anak, teman dan sahabat. Anak saya nanti mau saya ajak traveling sedari dini, pan infant bayarnya masih murah yak. Trus tak ajarin ngaji, sholat, kursus musik (piano, biola, gitar), belajar bahasa indonesia, jawa, inggris daaan korea supaya bisa diajak ngomongin bapaknya pake bahasa korea huahahaha *setress

Hari ini di kampus ada kelas hukum paten dan merk sama kelas kecakapan antar personal. Saya suka kuliah hari sabtu, dosennya asik-asik, cuma ya itu, buat melangkahkan kaki dari rumah koq ya berat bener. Tengah hari yang panas bukannya tidur siang saya malah harus berangkat ke kampus, gimana ga males coba. Untung motivasiku sanggup mengalahkan tingkat kemalasanku jadi saya teteup berangkat ke kampus. Good girl haha..

Topik materi di kelas KAP hari ini adalah tentang komunikasi. Yup, komunikasi. Komunikasi itu penting sodara-sodara. Kita adalah mahluk sosial yang ga bisa hidup sendiri. Kita harus berkomunikasi supaya pesan yang ingin kita sampaikan nyampe ke lawan bicara.

Tapi gimana kalo ga ada lawan bicara seperti saya? Gampang, ngoceh aja sendirian di kamar pake bahasa korea dan ngeluarin uneg-uneg, dijamin ga ada yang complain sama kita. Lha wong lagi sendirian. Saya pernah dicomplain waktu di Oz gara-gara ngomong korea terus. Korea korea korea, bukan ngomong pake bahasa korea haha. Si om dendi (angkatan tertua/dedengkot/pak kasi) sampe eneg kalo saya menyebut kata korea di kampus atau di apateu. Saya ngobrol pake bahasa korea dengan teman korea di kampus di hadapan dia aja bisa bikin dia kesal, dia cuman geleng-geleng kepala aja, mungkin karena ga ngerti artinya dan disangka ngomongin dia kali ya haha. Abis itu aku langsung diem, meneng bae. Kamu ga eneg juga kan dengerin kata korea berkali-kali?

Kamu pengen ngobrol tapi ga ada lawan ngobrol? gampang! Berkicau aja di twitter. Kalo bisa jangan follow teman yang kamu kenal di dunia nyata, supaya ga ada yang komen aneh-aneh di dunia nyata. Nanti pas ketemu teman twitter yang juga teman kantor yang ada malah diomongin lagi, males banget dah.

Trus ngoceh di mana lagi? Kamu punya blog kan? Ke mana lagi bisa meluapkan curahan hati dalam bentuk karakter huruf sebanyak 5.000 kata (emang bisa?). Daripada ngepos di sosial media kayak twitter dan fb yang jumlah karakternya terbatas, mendingan juga nulis di blog. Kali aja kamu bisa menerbitkan buku hasil curhatan dan kekonyolan sehari-hari kayak Raditya Dika.

Trus kalo masih kesepian juga, telepon satu persatu temanmu dan tanyakan kabarnya. Cuma masalahnya kalo malem minggu kayak gini teman-teman pasti pada pacaran semua. Daripada garing kenapa ga ngerjain PR dan tugas kuliah yang segambreng aja? *dezziggg

Serunya Solo Traveling ke Negeri Ginseng Bersama Garuda Indonesia

Beberapa hari yang lalu saya membaca retweet @IndonesiaGaruda tentang kesempatan untuk mengikuti tur dunia Mesakke Bangsaku #bersamagaruda di twitter. Tanpa pikir panjang saya pun langsung mencari tahu dan membaca langkah-langkahnya. Kayaknya seru nih..

Berbekal hobi menghayal karena terlalu banyak menonton drama korea di televisi, sedikit kemampuan bahasa korea dan tabungan yang pas-pasan, pada bulan Mei tahun 2012 akhirnya saya memutuskan untuk menghabiskan tabungan saya untuk berpetualang di negeri ginseng seorang diri selama 10 hari 9 malam. Hanya dengan 4 hari cuti saya bisa mendapatkan liburan 10 hari karena bertepatan dengan libur hari raya Waisak, libur cuti bersama dan libur akhir pekan. Dan untuk melengkapi perjalanan impian saya, saya hanya ingin ditemani dengan menggunakan maskapai kebanggaan Indonesia yaitu Garuda Indonesia.

Saya membeli tiket pesawat Garuda Indonesia pergi pulang jurusan Jakarta – Incheon melalui travel agent pada saat berlangsung pameran travel di Jakarta. Sejak dulu saya berjanji kepada diri saya sendiri bahwa negara pertama yang harus saya kunjungi adalah Korea Selatan dan penerbangan yang harus saya gunakan adalah Garuda Indonesia, titik!!! Walaupun Korea Selatan akhirnya menjadi negara kedua yang saya kunjungi saat itu. Ketika saya akhirnya mendapatkan pekerjaan tetap dan diperbolehkan mengambil cuti tahunan, saya akhirnya dapat mewujudkan mimpi saya yang terpendam selama bertahun-tahun. Yeay Korea, i’m coming!

Saya berangkat ke bandara Soekarno-Hatta dengan ditemani oleh ibu dan kakak saya. Perasaan senang, gugup dan takut bercampur menjadi satu. Ini adalah kali pertama saya bepergian ke luar negeri seorang diri. Asli saya benar-benar takut. Banyak pikiran aneh berkecamuk di kepala saya. Haduh, gimana kalo nanti saya hilang di Korea, gimana kalo nanti saya diculik, gimana kalo nanti saya kehabisan uang dan ga bisa pulang, siapa yang bisa dipinjemin uang?.

Saya memang bepergian seorang diri, namun di tengah jalan ternyata banyak orang yang bisa kita jumpai dan diajak menjadi teman jalan. Saat menunggu di ruang tunggu bandara di terminal 2 misalnya, saya berkenalan dengan seorang cewek asal Manado yang juga berangkat ke Korea seorang diri dan kami pun jalan bareng sampai di bandara Incheon. Kami berangkat ke Incheon dengan menggunakan pesawat jenis Airbus dengan nomor penerbangan GA 878 rute CGK-ICN. Pesawat yang saya tumpangi boarding pukul 23.20 WIB dan tiba di Incheon International Airport pukul 8.30 waktu setempat.

image

Pemandangan dari atas pesawat

Setelah tiba di Bandara Incheon, saya masih jalan bersama dengan teman baru saya. Kami sempat berfoto dan melihat-lihat bandara Incheon sebelum akhirnya berpisah. Dari Bandara Incheon saya naik Airport Limousine Bus Nomor 6011 dengan pemberhentian halte Sungkyunkwan University. Saya sempat tersesat ketika turun dari bus dan mencari hostel tempat saya tinggal. Setiap orang korea yang saya temui di jalan berjalan kaki dengan sangat cepat, sepertinya sulit sekali untuk bertanya dengan mereka. Saya harus menarik satu orang untuk dapat bertanya di mana jalan tempat hostel saya berada.

Di Seoul saya tinggal di hostel di daerah Jongno-gu dan berkenalan dengan tamu lain yang berasal dari berbagai kewarganegaraan. Selama di Seoul kami mengunjungi istana Gyeongbok (Gyeongbokgung), Bukchon Hanok Village, Insadong, cheonggyecheon Stream, Itaewon, Dongdaemun, Seoul N Tower, Trick Eye Museum, hiking di Bukhansan (san : gunung) dan mengunjungi Everland yang terletak di Yongin, 2 jam dari Seoul.

image

Teman nemu di jalan (hostel). Saya, Kim Songjun dari Korea, Kak Alin dari Malaysia dan Andika dari Jogja

image

Guru dan murid korea yang sedang belajar di Istana Gyeongbokgung

image

Pemandangan kota Seoul dari gunung Bukhan (Bukhansan)

image

Bukhansan

image

Mesjid Allahu Akbar di Itaewon

image

Bukchon Hanok Village, Seoul

Saya pun tidak mau rugi, selama di Seoul saya juga menyempatkan diri untuk kopi darat dengan sesama blogger asal Indonesia yang sedang bekerja dan menetap di Seoul yang sudah saya kenal selama beberapa tahun. Saya menginap di rumah salah satu blogger (Mbak Vina) selama 1 malam.

image

Kopdaran dengan sesama blogger, Mas Emil dari Ansan dan Mbak Vina dari Seoul

Setelah berada di Seoul selama 6 hari, akhirnya saya memberanikan diri untuk mengunjungi kota lain di Korea. Saya memilih untuk melanjutkan perjalanan ke Gyeongju karena saya penasaran dengan situs-situs bersejarah peninggalan kerajaan Silla yang pernah saya ketahui ketika menonton drama korea di televisi (The Great Queen of Seondeok). Kali ini saya benar-benar jalan sendiri. Saya berangkat menuju Gyeongju dengan spontan tanpa persiapan dan tanpa booking penginapan sebelumnya. Dari hostel saya berangkat menuju Seoul Terminal Station dengan menggunakan Seoul Metro (kereta). Sesampainya di terminal saya bertanya kepada orang yang lewat di mana loket untuk membeli tiket bus ke Gyeongju. Saya membeli tiket bus deluxe seharga 29.500 won dengan komposisi kursi perbaris 2-1. Seharusnya saya bisa membeli tiket yang lebih murah tapi saya tidak tahu. Yasudahlah dapripada ga ke mana-mana..

Sepanjang jalan dari Seoul menuju Gyeongju, bus yang saya tumpangi melewati jalan bebas hambatan dengan pemandangan perbukitan dan pegunungan yang indah di sisi kanan-kiri jalan. Bus kami melewati banyak terowongan panjang melalui perbukitan dan pegunungan. Kalau di pulau jawa kita berjalan mengelilingi pegunungan, di Korea kita melewati banyak terowongan sehingga jarak tempuh pun dapat dipangkas. Di bus saya berkenalan dengan turis asing yang ternyata berasal dari Jerman yang juga bepergian seorang diri. Saya menanyakan hostel tempat dia menginap dan menawarkan diri untuk jalan bareng. Malam harinya saya juga berkenalan dengan 3 orang asing yang juga merupakan tamu hostel yang berasal dari Jerman, Belanda dan Inggris. Keesokan harinya saya berkeliling Gyeongju seorang diri dengan menggunakan sepeda yang saya sewa dari depan hostel. Untuk menyewa sepeda kita hanya harus menunjukan paspor dan membayar biaya sewa. Lagi-lagi saya sempat tersesat saat bersepeda mengelilingi kota Gyeongju, sulit sekali bagi saya untuk mengingat jalan, di kota sendiri pun saya sering tersesat.

Gyeongju adalah sebuah kota yang terletak di Provinsi Gyeongsangbuk-do yang dapat ditempuh dengan menggunakan bus selama 4,5 jam dari Seoul. Selain menggunakan bus kita juga dapat mencapai kota ini dengan menggunakan kereta. Gyeongju dinobatkan sebagai salah satu UNESCO World Heritage karena di sini merupakan lokasi berdirinya pusat kebudayaan kerajaan Silla yang berdiri hampir selama 1000 tahun antara tahun 57 SM sampai tahun 935 M. Banyak terdapat situs peninggalan bersejarah yang dapat kita jumpai di Gyeongju seperti Anapji Pond, Seokgurram Grotto, Bulguksa Temple, Oreung, Cheomseongdae (observatorium), Geumgwanchong Tomb (kuburan raja Shilla) dan masih banyak lagi. Gyeongju dikenal sebagai Museum without wall karena hampir seluruh wilayah Gyeongju merupakan wilayah bersejarah. Tiket masuk objek wisata di kota ini terbilang cukup murah, untuk masuk ke kompleks Cheomsongdae misalnya, kita hanya dikenakan tiket masuk seharga 500 won atau sebesar 5000 rupiah. Saya sempat diteriaki oleh bapak penjaga loket karena masuk begitu saja saat ingin melihat Cheomsongdae dari dekat, saya tidak melihat loket penjualan tiket karena terlalu excited haha.

image

Anapji Pond, Gyeongju

image

Cheomsongdae Observatory

image

Cheomsongdae Observatory dari kejauhan

image

Kompleks pemakaman dari dinasti silla

image

Daereungwon

Gyeongju adalah kota terakhir yang saya kunjungi di Korea Selatan. Akhirnya tiba saatnya bagi saya untuk mengakhiri perjalanan saya di Korea dan kembali ke rutinitas harian saya di Jakarta. Lagi-lagi saya datang terlalu cepat ke Bandara Internasional Incheon. Setelah check in dan melakukan pemeriksaan keimigrasian, saya langsung menuju ruang tunggu keberangkatan.

image

Pesawat yang akan membawaku ke Jakarta baru datang

image

GA879 semakin dekat

image

Ya semakin dekat, dekat dan dekat

image

Boarding Pass GA 879

Saat sedang menunggu pesawat yang akan membawa saya pulang ke Indonesia, timbulah ke-norak-an saya. Saya melihat para kru pesawat datang dan duduk ruang tunggu di kursi sebelah dan di depan saya sambil menunggu giliran masuk ke pesawat. Tanpa pikir panjang saya pun langsung meminta tolong mas pramugara yang duduk di depan saya untuk mengambil foto saya bersama dengan mbak pramugari Garuda Indonesia Korea yang sedang duduk di samping saya, sebenarnya saya malu minta berfoto bareng tapi kalo ga sekarang kapan lagi bisa berfoto dengan mereka haha. Dengan pedenya saya menanyakan, “사진 같이 찍어도 돼요?” (Bolehkah saya berfoto dengan Anda?). Setelah berfoto kami sempat merbincang dengan menggunakan bahasa korea dengan mereka sampai tiba waktunya bagi mereka masuk ke dalam pesawat.

image

Berfoto dengan mbak pramugari korea

Saat di dalam pesawat, 2 jam sebelum mendarat di Jakarta kami mendapatkan fasilitas layanan Immigration on Board oleh 2 orang petugas imigrasi. Saya duduk di kursi dekat jendela sebaris dengan penumpang berkewarganegaraan Korea. Saat sedang pemeriksaan keimigrasian, penumpang di sebelah saya sedang tertidur lelap dan mas petugas imigrasi sepertinya tidak tega untuk membangunkan penumpang di sebelah saya. Saya pun langsung membangunkan penumpang tersebut dengan menggunakan bahasa korea. Beberapa saat kemudian saat saya sedang tertidur lelap tiba-tiba saya dibangunkan oleh mas petugas imigrasi yang memeriksa paspor saya beberapa waktu yang lalu dan menanyakan kepada saya apakah penumpang di sebelah saya adalah keluarga saya, saya hanya bingung dan menjawab tidak, haha.

Ini adalah pengalaman saya terbang ke luar negeri dengan Garuda Indonesia. Saya memilih Garuda Indonesia karena ada suatu rasa kebanggaan dan kesenangan tersendiri saat terbang bersama dengan Garuda Indonesia. Untuk rute Jakarta – Incheon, kita tidak perlu transit sehingga negara yang dituju dapat langsung ditempuh dalam waktu yang lebih cepat, selain itu kenyamanan yang kita dapatkan selama dalam perjalanan seperti inflight entertainment dengan pilihan program yang lengkap, inflight meal yang lezat, pelayanan dan keramahan yang diberikan oleh awak kabin, serta adanya fasilitas Immigration on Board dari Incheon ke Jakarta. Immigration on Board adalah fasilitas pemeriksaan keimigrasian yang dilaksanakan dalam penerbangan internasional yang sedang menuju ke salah satu bandara di Indonesia.

image

Inflight Meal dari Incheon menuju Jakarta

Sepulangnya dari solo trip saya ke Korea, saya kembali menyisihkan pendapatan saya dan uang sisa trip saya ke Korea untuk membeli tiket pesawat Garuda Indonesia untuk perjalanan selanjutnya ke Negara yang sama di musim gugur di tahun yang sama. Saya mendapatkan tiket Garuda Indonesia Early Bird seharga 507.5 USD. Kali ini saya melakukan perjalanan bersama dengan kakak saya.

Waktu pertama kali saya baca retweet @IndonesiaGaruda tentang lomba menulis blog pengalaman terbang bersama Garuda Indonesia ini disebutkan nama Pandji. Saya langsung penasaran, siapa sih Pandji?? Satu-satunya orang yang bernama Pandji yang saya kenal di dunia cuma Pandji yang penyiar radio yang juga pembawa acara ‘Kena deh’, memang ada yah Pandji yang lain yah? Saya langsung browsing dan cari tau Pandji Pragiwaksono. Oalah, ternyata memang Pandji yang sama, yang sering tampil di Stand Up Commedy di TV, yang nulis buku How I Sold 1000 CD’s in 30 Days, Nasional.is.me, Merdeka Dalam Bercanda.

Jujur saya belum pernah nonton Standup Commedy-nya Pandji secara live, kalau di televisi sih sering nonton.. #ditoyor Pandji :-D
Lagi-lagi karena penasaran saya coba tonton show MBJKT dan teasernya di Youtube dan entah kenapa tiba-tiba saya merinding mendengar celotehannya, koq bisa dia bikin penonton dihadapannya menyimak dengan seksama sampai tertegun, terdiam, tertawa dan bertepuk tangan dengan riuh? Setelah menonton lama-lama saya jadi ikut-ikutan melongo, terhipnotis dan ikutan tertawa. Ya ampun ternyata acaranya seru, baru liat di youtube aja saya sudah kayak gini gimana kalo saya ikut tur dunia Mesakke Bangsaku bersama Garuda Indonesia dan Pandji ke Eropa, pasti saya lebih lebih lebih terharu dan merinding lagi menyaksikan pertunjukan Mesakke Bangsaku secara langsung.

Beliin donk!

Kalian ada yang lagi pengen beli sesuatu? Kalo ada uangnya sih ga masalah, tapi kalo lagi cekak gimana donk. Jangan dikira cuma anak kecil yang suka merengek minta dibelikan barang, ternyata orang dewasa juga bisa lho. Kayak saya contohnya, 2 malam ini saya ga bisa tidur gara-gara baygo* abis dan diserang sekelompok nyamuk-nyamuk nakal. Padahal saya benar-benar ngantuk, tapi tiap jam kebangun gara-gara digigit nyamuk. Selain karena nyamuk, saya juga ga bisa tidur gara-gara pengen sesuatu. Aku pengen minta dibeliin mobil matik huahaha.. #dikeplak emak

Gara-garanya nih 2 hari yang lalu bertepatan dengan libur pemilu ujug-ujug saya minta diajarin nyetir sama mbake. Tadinya kami bertiga (saya, ibu, mbake) pengen kencan dan nonton di bioskop bertiga. Tapi sesampainya di bioskop karena antriannya puanjang melebihi gerbong kereta argo bromo, maka kami memutuskan untuk ga jadi nonton. Nah daripada pulang saya malah minta mbake ngajarin saya nyetir di komplek perumahan di belakang rumah kami.

Waktu mau berangkat kencan pas mau keluar gang, mobil kami papasan dengan mobil hatchback yang ga saya ketahui siapa pemiliknya. Kata mbake itu mobil teman sedari kecil saya yang juga tetangga saya. Ke mana aja saya ya? Suaminya teman saya tadinya ga bisa nyetir sekarang udah lantjar aja lho. Ya iyalah lha wong mobilnya matic.

Pulang dari mall kami melipir ke perumahan di belakang rumah. Saya disuruh bawa mobil dari jalanan yang menurut saya rame sampe jalan sepi menuju cluster yang saya lupa namanya. Ini bukan kali pertama saya belajar nyetir, tapi ga tau kenapa saya kagok luar biasa. Saya lupa posisi injekan kopling, rem dan pedal gas. Mau nurunin rem tangan aja keras bener. Mobil yang saya pake kayaknya berasa gueede banget, lebih gede dari bus jemputan haha. Takut nyenggol mobil atau pengguna jalan lain. Asli, saya keringet dingin sepanjang jalan. Saya lupa belajar nyetir!

Saya dulu belajarnya pake Paijo (nama mobil sedan butut kami jaman dulu) jadi keliatan kecil aja mobilnya. Sekarang pas belajar pake Mbak Erti (mobil mbake) koq jadi tambah tinggi dan lebar. Injekan kopling, rem dan gas juga beda sama Paijo, mungkin karena Paijo udah uzur kali makanya keras. Ya ampun ternyata susah ya belajar nyetir, nyali saya langsung ciut hiks. Ga jadi belajar manual, yang matic aja dah kalo kayak gini #ngambek

Lanjut ke teman saya tadi..
“Lho koq tiba-tiba dia punya mobil?”  saya mulai kepo pas abis papasan mobil temanku
“Dibeliin sama bapaknya.” jawab mbake
“Wah enaknyaaa”. Saya sirik haha

Kira-kira kalo saya minta dibeliin mobil matic sama bapak saya, apa reaksi beliau ya haha. Saya pernah mimpi diajak ke dealer dan disuruh milih mobil sama bapak saya. Waktu kebangun entah kenapa saya ngerasa bahagiaaa  banget, padahal cuma mimpi, gimana kalo itu kenyataan ya hehe. Saya tau diri koq ga bakalan minta apa-apa sama bapak saya, abis ga enak. Lagian bapak saya juga pelit, boro-boro minta mobil, minta ongkos angkot aja ga dikasih huahaha.

Saya ga sirik koq dengan teman saya atau siapapun. Saya lebih bangga dan puas kalau bisa membeli barang hasil keringat saya sendiri, apalagi kebeli mobil. Dikira mobil itu kacang rebus gampang banget belinya. Lagian saya udah punya mobil plus sopir setia yang selalu mengantar saya ke kantor. Saya sudah punya mobil…. jemputan. :-D

Enaknya ke mana

Yay ga ada angin ga ada hujan tiba-tiba kemaren si Tami sms saya, “Bijo kita jalan-jalan ke Korea yux!”

Ebuset, ke korea lagi?! Ga pa pa sih, saya malah seneng, soalnya ada yang bisa ditemuin dan dipalakin makan gratis haha. Kalo ke Korea lagi enaknya ke mana yah? Kalo harga tiketnya cuman 2 juta pp (ngimpi) saya mau. Ngayal dulu ini mah.

1. Hiking ke Gunung Seorak di Provinsi Gangwon
2. Hiking di Seoul ke gunung apa aja
3. Jalan-jalan ke Nami Island
4. Road trip ke Busan naik bus ato kereta
5. Kopdaran sama temen-temen yang kukenal sebelumnya

CIMG1047

Dasarnya lagi pada cekak tapi pengennya macem-macem yah, kita pengen nyari tiket yang super duper murah. Kali ini saya ga naik Garuda Indonesia kayak perjalanan sebelumnya, enak sih tapi mahal, kalo gratisan sih mau banget.

Eh tiba-tiba tadi pagi si Tami berubah pikiran, “Jo, daripada ke Korea mendingan ke Dieng aja!”

Lah jauh amat dari Korea ke Dieng? Eh tapi sama dinginnya dink haha. Kalo Dieng mah saya udah pernah, tapi ga pa pa juga sih yang penting pan judulnya jalan-jalan bertiga. Berhubung salah satu dari kami lagi di Oz, kayaknya kami harus nunggu Tina pulang dari Oz dulu baru lanjutin petualangan berikutnya. Enaknya ke mana ya yang murah murah murah murah banget dan bagus, menurutmu?

Thai Trip (Pattaya – Bangkok)

Lanjutin cerita perjalanan dari Thailand, yang di pattaya nanti aja ceritanya, langsung dari pattaya ke bangkoknya aja yah

Jadi ceritanya sebelum berangkat ke Thailand saya itu udah sibuk ngontak teman Thailand-ku yang tinggal di Bangkok. Pas hari kedua waktu di bus dalam perjalanan dari Pattaya ke Bangkok saya fesbukan sama Namwan, “Namwan, bentar lagi gue mau sampe di Bangkok lho, besok kopdaran yuuuuuuk!”

Langsung aja saya kasih no hape saya yang baru, kami pan beli nomor Thailand buat googling dan apdet status haha. Ga berapa lama kemudian dia langsung telepon saya pas saya masih di bus, di bus kan agak berisik gitu, saya ga begitu jelas dengar suaranya Namwan. Hape saya udah sekarat baterenya, saya langsung pinjem power bank-nya Tami. Kami nentuin kapan dan di mana mau ketemu keesokan harinya di Bangkok.

Waktu di bus dari Pattaya ke Bangkok, sama seperti di hari pertama, kami belum menentukan akan menginap di hotel mana. Pilihannya antara dua wilayah, di Pratunam atau Khaosan Road. Setelah rundingan kayak lagi rapat sidang paripurna, akhirnya kami memutuskan akan tinggal di kawasan Khaosan Road. Ok, setelah turun dari bus di terminal Ekkamai hal pertama yang kami lakukan adalah mencari toilet di terminal. Ternyata bayar juga ya toilet umum di Thailand, kami bayar 3 keping koin yang saya ga tau berapa nilainya hehe.

Setelah keluar dari toilet kami langsung keluar dan mencari taksi. Berdasarkan kamus besar internet alias mbah google, harga taksi dari terminal ke khaosan itu jangan lebih dari 200 baht, kalo bisa 150 baht aja dah. Kami menyetop taksi pertama yang lewat, warnanya pink, si sopir taksi ga mau pake argo ato meter, maunya nembak harga, namanya doang Meter Taxi tapi mah jarang pake meter. Si pak sopir kasih harga 300 baht, saya pun menolak, langsung tembak 150 baht, si pak sopir menolak lagi, dia ngasih 250 baht, saya ga mau rugi donk, saya minta harga 200 baht, titik! Eh si pak sopirnya kekeuh ga mau, katanya lagi ada banyak demo, jalanan pada diblokir dan kudu muter-muter buat sampe ke Khaosan. Eh bodo amat, saya mah maunya bayar 200 baht, kalo dia ga mau yasudah, take it or leave it hahayy.

Trus kami jalan keluar terminal agak jauhan lagi, kami nyetop taksi warna putih yang disopiri oleh bapak-bapak gendut. Kami nanya harga dipinggir jalan

Kami : “Dari sini ke Khaosan berapa pak?”
Pak sopir taksi : “Pake argo neng!”
Kami : “Oh, oke!” Tersenyum lega sambil masupin tas ke bagasi

Sepanjang perjalanan dari terminal Ekkamai sampe Khaosan Road kami ngobrol panjang lebar keliling lapangan sepak bola sama si bapak sopir taksi. Untuk ukuran orang Thailand, si bapak ini bahasa inggrisnya jelas dan mudah ditangkep artinya. Dia nanya kami dari mana, mau ke mana, lagi ngapain. Si bapak ini pernah ke Bali jadi dia cerita pengalamannya waktu ke Bali. Waduh pak, saya aja belum pernah ke Bali (waktu itu) jadi saya diem aja, Tami dan Tina yang udah bolak-balik ke Bali nyambung ke mana arah pembicaraannya. SI bapak ini banyak kasih kami tips berharga sepanjang jalan. Dia ngasih tau jarak dari sana ke sini, berapa harga yang harus dibayar kalo mau naik tuktuk, penginapan murah ada di mana, gimana cara ke Grand Palace, Wat Pho, wat-watan lainnya, dan lain-lain yang saya sudah lupa detailnya. Dia menunjukan foto-foto raja dan ratu di pinggur jalan, kasih tau kalo kami nanti melewati kediaman raja. Pokoknya si bapak ini baek banget deh, ga ngeboongin kami atau bikin kami kesasar. Saat itu emang lagi banyak demo di Bangkok, jadi kami beneran muter-muter nyari jalan ke Khaosan.

image

Bapak sopir taksi yang baek

Kami diturunin di kawasan Khaosan sama si bapak sopir taksi, tau ga sih berapa harga yang harus kami bayar dari terminal ekkamai ke khaosan pake argo?? Ga sampe 150 baht! Kurang lebih 130an Baht, kami sih teteup kasihnya 150 baht hehe..

Di Khaosan kami jalan kaki sambil celingak-celinguk nyari hotel, kami galau pengen nginep di hostel, guesthouse, motel apa hotel. Satu persatu hotel kami samperin. Kali ini giliran saya yang nanya-nanya, bukan tina. Saya datang ke hotel pertama nanyain kamar kosong, kata si mas-nya kamarnya sih ada tapi sempit buat bertiga, kalo mau kudu pesan 2 kamar. Karena kami ga mau terpisah kami memutuskan untuk mencari hotel lain. Kami pindah ke hotel lain lagi tapi kamarnya penuh. Saya udah googling pas lagi di bus dari pattaya, saya ngincer D and D Inn. Hotel berlantai banyak yang terletak di tengah-tengah keramaian Khaosan. Kami dapet kamar buat bertiga di lantai 6 dengan harga 1.400 baht permalam. Kamipun langsung pesan buat 2 malam plus nyetor deposit 500 baht.

Setelah istirahat dan mandi kami langsung cuss keluar buat cari makan. Aje gile ternyata Khaosan Road itu rame beneur, isinya bule-bule semua. Di setiap café/bar dipinggir jalan pada nyetel lagu ajeb-ajeb keras-keras kayak pada balapan adu kenceng-kencengan suara. Saya kaget aja gitu, ini berasa kayak bukan lagi di Thailand. Saya ngebayangin ini lagi di Legian Bali trus dibom gitu, hiiii serem amit-amit jangan sampe. Kayak saya udah pernah ke bali aja yah haha..

Kami liat di pinggir jalan banyak jajanan (street food) yang biasa sampe yang aneh-aneh, saya liat ada sate kalajengking hii, ada gitu yang makan sate kalajengking. Kalajengking hidup aja saya takut apalagi mati. Kalo belalang mah biasa, ada di sini. Kami jajan Pad Thai di buat ngemil, pad thai sea food, telor plus spring roll, kami makan sambil berdiri di depan seven eleven. Enak buanget rasanya, apa karena kami lapar.

image

Mbak penjual pad thai

image

Mie-nya langsung di wajan

Setelah makan springroll kami makan berat, tapi sayang saya makan sendirian gara-gara tami dan tina pada ga tenang sama makanan yang saya makan, takut ada B2nya hihi. Bismillah aja ga ada b2nya. Segitu dulu cerita Thailandnya ya, nanti dilanjut lagi pas kami di Pattaya dan pas kopdaran di bangkok.

image

Makin malem makin ke tengah jalan, padahal sorenya pada ditertibin sama satpol pp (atau polisi?)

Pelit bin medit

Saya paling kesal kalo dibilang pelit. Pelit dan hemat itu beda tipis. Saya lebih senang dibilang hemat daripada pelit. Kalo ga pelit saya ga bisa bayar biaya kuliah, bayar tagihan listrik, tv kabel, jemputan, dan bayar biaya kebutuhan lainnya. Gaji kita kan kecil itu juga cuma numpang lewat doang, abisnya ga jelas huhu. Tetep harus disyukuri ya.

Saya pelit juga ada tujuannya, misalnya buat beli tiket pesawat buat jalan-jalan. Saya rela duit tabungan saya setahun dipake buat beli tiket pesawat dan buat modal jalan-jalan. Kantong kempes tapi hati puas. Saya pelit jarang belanja baju sepatu tas kecuali pas butuh doang, dan ga punya apa-apa. Pengalaman jalan-jalan itu lebih mahal daripada belanjain barang ato gadget. You only live once, do what you want to do.

Oh iya, hari ini ada pameran Astindo Travel Fair di JCC lho, yang ada rencana jalan-jalan monggo samperin acaranya di JCC.

Saya pelit pas jalan-jalan ke Thailand kemaren, saya cuma menganggarkan 4 juta buat tiket dan biaya jalan-jalan selama 4 hari, itu juga masih sempat belanja-belanji di pasar, nginep di hotel bagus. Kata Tami kemaren gue pelit, lah pan lagi nabung buat beli mobil  jalan-jalan lagi makanya pedit haha. Terserah deh apa kata orang, yang penting saya bisa jalan-jalan. Kayaknya saya bisa deh jalan-jalan ke Eropa suatu saat nanti. Saya kan pelit, haha..

image

Kalo ga pelit ga sampe ke Goldcoast

image

Kalo ga pelit ga sampe ke sini, Sydney kota termahal yang pernah aku kunjungi

image

Kalo ga pelit ga sampe ke Jeju

image

Kalo ga pelit ga bisa jalan-jalan denganmu, Tami.. Foto dijepret sama Tina di bandara Don Mueang

image

Kalo ga pelit ga ke Thailand sama Tina (foto dijepret Tami)

image

Kalo ga pelit ga bisa ke sini, Three Sisters Blue Mountain :-)

image

Kalo ga pelit ga bakalan bisa kesasar sampe sini (ini nyasar beneran lho)

Pikiranku lagi melayang pengen jalan-jalan aja, saya cuma bisa whatsapp-an dan ngebayangin Tina yang lagi menikmati kehidupan barunya di Australia, sedangkan saya terjebak di kantor seharian. Berangkat ketemu bulan, pulang ketemu bulan lagi, mataharinya ke mana? #nangis kejer

Saya pengen apa yah? Saya cuma pengen hidup santai, ga dikejar-kejar waktu, deadline, kerjaan, tugas kuliah. Saya lagi ngerasa lelah mental fisik. Kepala saya sampe migrain kalo kerja ga berhenti-berhenti kayak kemaren. Hari ini saya cuma pengen istirahat, istirahat, istirahat. 내가 얼마나 피곤하는지 알아? ㅠㅠ